Sabri.me, Inside Out

A-Type Geek, All Around Family Man

Month: December 2009 (Page 1 of 2)

Manifesto 24

Update 2016: Manifesto 24 sama sekali berbeza dengan Manifesto 30. Saya maklum tulisan di bawah ditulis ketika saya berusia 24 tahun, darah muda. Belum matang. Saya mengekalkannya cuma sebagai rekod mengenai apa yang saya fikirkan ketika itu. Cuma, ini bukan lagi manifesto hidup saya yang terkini

_______________________

Hari ini genap 24 tahun sejak saya kali pertama bernafas di dunia ini. Sudah setahun juga secara “rasmi” saya hidup sebagai seorang dewasa. Jadi hari ini saya ingin berkongsi salah satu matlamat jangka panjang hidup saya. My higher purpose orang kata.

Soalan buat matlamat ini biasanya dikatakan begini. Jika saya mempunyai segalanya, apakah yang saya akan lakukan sehari-hari (apabila wang tidak perlu lagi menjadi ukuran) dan apakah legasi yang ingin saya tinggalkan.

Apakah satu sumbangan “life-changing” yang ingin saya tinggalkan kepada masyarakat supaya masayarakat menjadi lebih baik selepas ketiadaan saya.

Ada orang ingin meninggalkan legasi sebagai usahawan ulung, sebagai pengembara ulung, sebagai orang yang menghapuskan kemiskinan, sebagai orang yang membiayai penemuan ubat untuk AIDS itu dalam skala global.

Dalam skala tempatan, anda boleh melihat Tun Razak dengan pemampanan ekonomi Bumiputera, Tun Mahathir dengan pemodenan Malaysia, Dr Jamilah dengan Mercy Malaysia, Marina Mahathir dengan AIDS, Farid Ariffin dengan MAKNA, Dr Asri dengan gerakan pembaharuan (tajdid) minda, Dr Fadzillah Kamsah memperkenalkan motivasi kepada massa dan banyak lagi tokoh yang sumbangan mereka menjadikan negara kita selangkah lebih baik dari sebelumnya.

Mungkin ada di antara mereka yang tidak sempurna, dan ada di antara mereka yang mempunyai pengkritik masing-masing. Begitu juga saya, saya mempunyai kelemahan dan saya tidak kisah apa yang orang ingin perkatakan kepada saya mengenai perubahan yang ingin saya katakan. Setuju ataupun tidak bersetuju, ia tetap sesuatu yang ingin saya lakukan.

At the end of the day, adakah Malaysia menjadi sebuah negara yang lebih baik dengan sumbangan mereka yang saya sebutkan tadi?

Ya.

Dan itulah cita-cita saya.

Apakah visi hidup saya?

(*ini ditulis ketika saya berumur 24 tahun, banyak kemungkinan ia akan berubah dalam jangka masa panjang. Namun dalam jangka mangsa pendek mungkin tidak kerana saya telah memikirnya agak lama)

Ini dia:

Saya ingin membawa pendidikan cinta kepada setiap rakyat Malaysia

Kenapa cinta?

Sebab saya dapati kita tidak didedahkan dengan budaya cinta yang betul. Majoriti masyarakat kita menganggap perkara ini akan datang sendiri dan langsung tidak berbicara mengenainya. Banyak juga manusia yang merana kerananya (salah buat pilihan, dikecewakan tanpa sebab dan sebagainya). Ada yang sedar tetapi sudah terlewat (anggapan mereka) namun ramai juga yang membawa hingga ke mati.

Fakta, di sesetengah negeri di Malaysia peratus perceraian telah meningkat hingga SEPARUH! Separuh! (dan sekadar untuk rekod, bilangan perceraian tertinggi di Malaysia adalah di negeri Selangor!) Ini sekarang, berapa angkanya 5 tahun nanti? 10 tahun nanti? Apa akan jadi kepada anak cucu kita jika ia tidak dibendung sekarang?

Bayangkan, apa yang telah jadi di Malaysia ini sehingga perkahwinan yang dianggap sesuatu yang suci, hanya dengan orang yang betul, sekali seumur hidup dan lain-lain ilusi telah menjadi komoditi seperti kereta! Bertukar-tukar beberapa kali sepanjang hidup.

Anda boleh menambah peratusan poligami tanpa kebenaran, bernikah di Thailand, gantung tidak bertali dan mereka yang hanya memendam perasaan merana mereka demi untuk anak-anak, kemungkinan mereka yang hidup betul-betul bahagia (tidak ada makan hati di dalam) mungkin hanya dalam 25%!

Bayangkan, dari 4 pasangan yang berkahwin pada satu-satu hari, hanya satu pasangan yang akan hidup bahagia!

Adakah anda pasangan bertuah ini?

Bayangkan juga dari 4 kawan-kawan karib anda yang berkahwin, hanya seorang yang akan hidup bahagia seperti yang anda impikan.

Persoalannya adakah anda orang itu?

Jika anda membaca artikel ini dan masih belum berkahwin (walaupun sudah bertunang, mempunyai pilihan hati, dll ) masih belum terlambat untuk berbincang dengan ibu anda. Tanya beliau, adakah anda membuat pilihan yang terbaik dari pilihan yang anda ada?

Sebenar-benarnya mengikut pengalaman beliau? Jika diundur kembali hidup ibu anda ketika beliau muda dahulu, apa yang akan beliau lakukan?

Apa sahaja pilihan anda yang sepatutnya, ia masih terbuka.

Berbalik kepada visi saya.

Kaedah-Kaedah Lain Yang Tidak Berkesan

Di akhbar baru-baru ini, negeri Terengganu ingin memberi pendidikan seksual kepada pasangan yang menghadapi masalah rumah tangga kerana menurut mereka banyak masalah rumah tangga berpunca dari masalah seksual.

Pada saya ini adalah penyelesaian minda singkat yang tidak berfikir panjang memperhalusi sumber sebenar masalah dan saya tidak terkejut jika ia datang dari lelaki.

Kenapa?

Kerana hanya lelaki yang mementingkan seks!

Wanita tidak. Wanita pentingkan cinta.

Pernahkah anda mendengar statement seperti ini, “men give love for sex and women give sex for love?”

Fix love and you fix everything.

Saya berpendapat jika kita diajar cara bercinta, cara mengenali “cinta” (ia bukan sesuatu yang abstrak atau perasaan yang tiba-tiba datang dalam hati ya) bukan juga perasaan “nervous” yang tiba-tiba datang seperti dimomokkan dalam filem Hollywood ~,Β  cara “menghargai” pasangan dan lain-lain pendidikan cinta, kita akan menjadi lebih baik.

Tidak ada lagi alasan-alasan bodoh yang akhirnya akan merosakkan masa depan. Being ignorant is not an excuse.

Saya juga berpendapat pendidikan cinta adalah lebih penting dari pendidikan seksual terutama dalam masayarakat ke Timur an kita ini. Antara alasan penyokong pendidikan seks di sekolah adalah untuk membendung gejala tidak sihat dan membendung penyebaran penyakit berjangkit.

Tahukah anda?

Majoriti dari masalah masyarakat seperti yang disebutkan di atas bermula dari perpecahan rumah tangga akibat masalah cinta?

Tahukah anda juga yang remaja-remaja seperti mat rempit itu dan golongan-golongan yang berbudaya hidup di atas sebab mereka ada masalah cinta? Tidak cukup kasih sayang, pernah dikecewakan oleh orang yang mereka amat percaya sebelum ini dan sebagainya?

Dari mana saya dapat ini semua? Kenapa ini perjuangan pilihan saya?

Dari pengalaman saya sendiri. Dan saya melihat bahawa betapa bertuahnya saya kerana dengan sedikit ilmu yang saya ada, saya sedikit sahaja lagi sebelum tergelincir ke tempat yang tidak sepatutnya.

Apabila saya merenung kembali, saya bertuah kerana saya tahu. Berapa ramai lagi orang di luar sana yang tidak mempunyai pendidikan cinta dan menanggung akibatnya sehingga ke kubur? Kadang-kadang apa yang mereka lakukan bukanlah kerana mereka jahat sangat (jahat sikit tu adalah), tetapi kerana mereka tidak cukup ilmu dan mereka ini lah yang perlu dibimbing.

Bukan ilmu agama itu sudah cukup untuk menangani masalah ini?

Ya, saya tidak nafikan. Tetapi ilmu agama itu luas dan mempunyai banyak cabang. Berbeza dengan pandangan umum, ulama-ulama mempunyai bidang kepakaran mereka sendiri. Belum ada lagi ulama yang pakar dan mahir dalam bidang cinta ini. Termasuk dalam visi saya ini adalah untuk melahirkan ulama dalam bidang ini (bukan saya, tetapi saya tidak bercadang untuk berjuang seorang diri!) πŸ˜‰

Bahkan kitab La Tahzan (jangan bersedih) itu boleh dikupas untuk dijadikan material yang sesuai untuk SEMUA AGAMA.

Apa yang saya ingin lakukan ini bukanlah untuk bangsa kita sahaja, sebaliknya untuk semua masyarakat Malaysia khususnya dan dunia amnya.

Ok, itu sudah detailnya. Saya tidak bercadang untuk berbicara mengenai detailnya. Itu sesuatu yang kita sama-sama boleh perhalusi dan perbaiki kelak apabila frameworknya sudah ada.

Tempoh masa

Saya mensasarkan 20-30 tahun untuk ini. Ketika itu usia saya dalam 44-54, masih cukup muda.

“Peak”

Jika pejuang pendidikan seks mahu menjadikan ia sebagai satu kurikulum sekalah, untuk pendidikan cinta saya anggap ia optional dan sebagai bonus jika dilaksanakan.

Pelajar dan guru sekarang sudah terbeban dengan cukup banyak subjek, sistem akademik yang mementingkan subjek-subjek peperiksaan dan guru-guru mungkin ada masalah cinta mereka sendiri. πŸ˜‰

Visi saya adalah untuk melihat drama-drama di slot “Cerekarama” memaparkan drama dengan mesej yang selari dengan silibus pendidikan cinta dan siri-siri seperti Nur Kasih tampil dengan mesej yang lebih cemerlang disamping dengan sesi-sesi penerangan, seminar percuma, lawatan rumah ke rumah kepada umum yang dilakukan untuk memberi kesedaran mengenai cinta.

Jika perlu saya sendiri amat sangat sanggup “membeli” slot-slot ini untuk menyampaikan mesej saya (30 tahun nantilah, bukan sekarang! πŸ™‚ ) Ini kerana mereka yang menonton drama-drama dan siri-siri inilah yang saya rasa paling banyak usaha dan fokus pembetulan yang perlu diberikan.

Langkah Pertama Hari Ini

Cita-cita tanpa usaha konkrit hari ini adalah hanya angan-angan. Sebenarnya saya telahpun mengambil langkah pertama ke arah ini dengan membiayai Akademi Seni Cinta dengan target awal supaya ia menjadi NGO yang mampu menguruskan diri mereka sendiri seperti MAKNA dan MERCY.

Mari bersama saya,

Ke Arah Cinta Yang Lebih Baik

Sabri
Pencinta Setia

Bagaimana Untuk Menjadi Pemimpin

Satu masa dahulu, skil kepimpinan saya amat teruk.

Saya tidak suka berkonfrontasi dan tidak decisive (tidak cepat membuat keputusan).

Walaupun begitu, mereka yang berada di sekeliling saya kemungkinan besar dapat melihat bakat terpendam tersebut, jadi saya beberapa kali diberi tanggungjawab sebagai ketua atau pemimpin. Tetapi ketua untuk sesuatu yang kecillah sepeti ketua kumpulan dan pengerusi persatuan sains sekolah rendah.

Seperti juga bercakap, saya lambat mengasah bakat sebagai pemimpin ini.

Jika tidak salah saya, ketika di SEMASHUR barulah saya benar-benar belajar dan mengasah bakat yang ada sebagai pemimpin. Cut my teeth orang putih kata. Walaupun begitu, saya masih juga belum sempurna. Saya boleh katakan dalam ranking 1-10, saya masih berada di nombor 5 (tapi tak teruk juga sebab pada saya kebanyakan manusia di dunia mendapat markah negatif!) πŸ™‚

Ini satu skill yang saya masih mempelajarinya. I am perfecting it. Dan apa yang saya akan kongsikan di sini adalah berdasarkan kepada pembelajaran saya sahaja. Boleh jadi betul, boleh jadi salah. Anda boleh ambil apa yang anda rasakan logik dan tinggalkan apa yang anda rasakan tidak.

Apa itu memimpin? Apa definisi pemimpin?

Pemimpin wujud dalam pelbagai bidang. Pemimpin politik, pemimpin industri, pemimpin pasukan, pemimpin persatuan dan juga pemimpin keluarga. Ada orang berpendapat memimpin adalah mengetuai. Memimpin adalah membuat keputusan akhir. Memimpin adalah bertanggungjawab.

Pada saya, memimpin adalah memberi inspirasi.

Manusia pada lumrahnya adalah positif dan mampu untuk melakukan sesuatu. Namun atas banyak sebab majoriti dari manusia tidak dapat merealisasikan potensi mereka sepenuhnya dan hidup dalam kemelaratan dan kesederhanaan. Acapkali manusia mampu melakukan apa yang diperlukan dari mereka, lebih daripada apa yang mereka sendiri jangkakan.

Pemimpin adalah orang yang mampu memberi inspirasi kepada manusia lain untuk keluar dari kepompong diri mereka sendiri ini.

Tidak ada sesiapa di dunia ini yang boleh mengubah orang lain. Itu hakikat. Kita hanya boleh “menyerlahkan” apa yang telah sedia ada pada seseorang itu yang mungkin tidak pernah disedarinya. Sebagai contoh, seseorang yang tidak pandai bercakap, tidak akan sama sekali berjaya menjadi pendebat yang baik. Walau siapa pun ketuanya. Namun, jika seseorang itu mempunyai sedikit bakat, ataupun mempunyai bakat terpendam, ketua yang baik akan dapat memberi inspirasi yang berjaya memberikan “breakthrough” kepada pendebat tadi untuk menyerlahkan bakat terpendamnya.

Jika kita dapat menguasai seni memberikan inspirasi, setengah dari keperluan seorang ketua itu telah selesai.

Sebagai pemimpin, anda perlu melihat dari perspektif berbeza. Dari perspektif yang lebih luas dari orang yang anda pimpin. Orang putih menggelarnya, “Helicopter View atau Bird’s Eye View”. Apabila anda mempunyai pandangan yang lebih luas dari orang yang anda pimpin, anda akan dapat melihat apa yang berada di hadapan dan menyampaikannya kepada orang yang anda pimpin.

Apabila orang yang anda pimpin melihat anda dapat melihat sesuatu yang berada di hadapan dengan tepat, mereka akan menganggap anda berkebolehan dan mempunyai wawasan. Apabila ini terjadi mereka akan yakin dengan anda dan sanggup bersama-sama anda memberikan yang terbaik.

Satu perkara lagi yang saya pelajari dari ketua saya sekarang dan saya praktikkan pula, adalah tinggalkan emosi jauh-jauh apabila membuat keputusan atau apabila berdepan dengan situasi mencabar. Apabila orang yang anda pimpin panik, pemimpin perlu cool sahaja. Pada saya, masalah yang kompleks bagaimana sekalipun biasanya berpunca dari masalah-masalah mudah yang tidak diselesaikan dan berkumpul dengan banyak sehingga menjadi kompleks.

Jika kita selesaikan satu demi satu masalah mudah ini, secara automatik masalah kompleks tadi akan terurai.

Be proactive, not reactive.

Satu lagi keperluan seorang pemimpin adalah untuk menjadi decisive. Decisive adalah kebolehan membuat keputusan yang tepat dengan cepat. Mula-mula saya akan jelaskan kenapa perlu “cepat” dan saya akan kongsi rahsia untuk “tepat”. Cepat? Secepat mana di anggap sebagai cepat? Cepat yang saya maksudkan adalah satu saat. Atau paling lama pun, satu minit. Bukan satu jam, bukan satu hari dan sudah tentu bukan lebih lama dari itu. Kenapa perlu cepat?

Kerana seorang pemimpin bukanlah ahli tilik. Ada keputusan yang diambilnya akan salah. Tidak semua keputusan seseorang pemimpin itu betul. Namun, apabila beliau membuat keputusan dengan cepat, beliau akan berpeluang untuk membuat lebih banyak keputusan (keputusan bukan finality. Apabila satu keputusan diambil, perkara lain yang bersangkut dengan keputusan tadi akan timbul, perlu keputusan lagi and so on and so forth). Lebih cepat keputusan dibuat, lebih banyak keputusan dibuat, lebih berpengalaman dan berpengetahuan pemimpin tersebut jika dia seorang yang bijak. Lebih berpengetahuan dan berpengalaman ketua tersebut, lebih purata “betul” beliau dalam membuat keputusan. Inilah konsep yang dipanggil “Fail Faster”. Kadang-kadang ia juga disebut sebagai “increasing your batting average”

Itu cepat. Namun membuat keputusan dengan cepat tetapi banyak salah juga akan menjadikan anda ketua yang tidak dihormati orang yang anda pimpin. Jadi bagaimana untuk membuat keputusan yang tepat dengan cepat?

Pertama, tinggalkan emosi jauh-jauh. Kedua, sediakan satu set kriteria ringkas untuk evaluate sesuatu keputusan. Contohnya, saya akan melihat faedah jangka pendek dan panjang setiap pilihan. Kemudian saya senaraikan pros & cons sesuatu pilihan. Dan akhirnya saya bayangkan, jika keputusan saya ini dan hujah saya mengenai keputusan ini dipaparkan di surat khabar apabila ia gagal , adakah saya orang jahat atau orang baik?

Dari situ saya ambil keputusan.

Semua keputusan yang saya buat dengan cepat adalah berdasarkan kriteria di atas. Tidak semuanya betul, tetapi yang betul lebih banyak dari yang kurang tepat. Dan seterusnya dengan masa dan kuantiti keputusan yang Β tidak tepat ia akan meningkatkan kualiti keputusan saya.

Sekarang apabila saya berhadapan dengan situasi yang dilontarkan oleh pelanggan ataupun orang yang saya pimpin, tiada masalah. Sebab saya tahu, saya sentiasa tahu apa yang perlu dilakukan. Walaupun ketika itu saya tidak tahu, tetapi dengan membuat keputusan dengan cepat dan dengan mempunyai kriteria membuat keputusan yang efektif, saya akan dapat membuat keputusan yang tepat dalam masa yang lebih singkat dari orang lain.

Saya rasa cukup tiga dahulu untuk hari ini.

Selamat Memimpin. πŸ™‚

Sabri
Pemimpin Pendapat

Apa Yang Anda Mahu?

Saya baru pulang dari Singapura menghadiri Tony Robbins’s Wealth Mastery seminar dan ini adalah program ketiga yang mempunyai influence dari Tony Robbins yang telah saya hadiri. Seminar tersebut banyak mengingatkan saya semula mengenai nilai-nilai yang ada di dalam diri saya dan strategi-strategi yang boleh saya gunakan dalam hidup ini.

Satu perkara yang saya ingin kongsikan di sini adalah:

Kita tidak gembira dengan apa yang kita dapat, tetapi kita gembira dengan apa yang terjadi kepada kita. ~ We are not happy for things we get, we are happy with who we become.

Sebagai contoh, apabila kita gembira kita mendapat keputusan peperiksaan yang cemerlang, kita sebenarnya bukanlah gembira disebabkan oleh bilangan A yang kita perolehi, tetapi kita gembira kerana bilangan A tersebut menandakan kita pandai.

Apabila kita mendapat hadiah dari seseorang yang kita sayangi, kita gembira bukanlah disebabkan kerana kita mendapat hadiah tersebut, tetapi kerana kita rasa dihargai.

Begitu juga dengan kekayaan. Bukanlah kita gembira kerana kita kaya, tetapi kita gembira kerana apabila kita kaya kita menjadi individu yang lebih “hebat” pada pandangan mata kita sendiri.

Apabila saya mendengar ungkapan ini, ia membuatkan saya terfikir. Ada logiknya.

Apa relevannya perkara ini dengan kita?

Acapkali kita tidak tahu apa yang kita mahu sebenarnya dalam hidup kita. Selalunya apabila kita berada dalam situasi ini, kita menjadikan objek tersebut sebagai “target” kita. Objek tersebut biasanya material, individu tertentu, kebolehan tertentu ataupun sesuatu yang abstrak seperti cinta.

Apabila kita menjadikan sesuatu ini sebagai “target” dalam hidup kita, seringkali ia akan diiringi dengan tekanan, kemalangan dan perasaan-perasaan yang tidak seronok lain. Tidak cukup dengan itu, biasanya kita akan tersasar dan akhirnya putus asa dalam pencarian “target” itu.

Itu yang biasa terjadi dalam hidup manusia. Berbeza dengan filem, tidak semua orang sedar akan hakikat ini. Ada yang membawa ke kubur kekecewaan hidup mereka ini.

Kita boleh mengelakkan dari hidup dalam kekecewaan dan under performance ini;

Dengan mengetahui apa sebenarnya yang kita mahu.

Adakah kita gembira dengan siapa kita apabila kita berada dalam keadaan tertentu?

Adakah kita sendiri mahu diri kita menjadi sesuatu (become) apabila kita mendapat sesuatu?

Cuba kita fikirkan, sekarang bolehkah kita menjadi sesuatu tanpa perlu benda itu? Cuba anda bayangkan anda telah berada dalam keadaan mendapat sesuatu itu, anda akan dapati “target” anda tadi lebih mudah untuk dicapai, anda lebih gembira dan hidup anda dalam keadaan yang lebih tenang dan positif. πŸ™‚

Mengapa teknik ini lebih berkuasa? Ia memberi kita kuasa untuk berubah sekarang, instead of waiting for something to happen to us which might not happen at all.

Akhir kata, janganlah memperjudikan hidup anda kerana satu kesilapan dalam hidup dan menyangkakan anda telah pergi terlalu jauh untuk berpatah balik. Hidup ini bukan filem di mana pengakhirannya sentiasa “happy ending”. Anda boleh pada bila-bila masa berpatah balik atau bertukar arah jika anda rasakan jalan yang anda lalui sekarang bukanlah apa yang anda mahu sebenarnya. Lebih-lebih lagi, saya pasti pembaca artikel ini terdiri dari anda yang mempunyai mereka yang sangat mengambil berat terhadap diri anda. Jalan itu terbuka, jangan menyeksa diri anda lebih lama dalam hidup tanpa tujuan jangka panjang.

Best Wishes,

Sabri
Lead Navigator

Monkey Bar 30m Above Ground? Why No One Tell Me That!

Yesterday I joined some of my colleagues went through an obstacle course somewhere near here. The circuit might be similar to a team building program, but its not. Its an extreme sport!

In team building exercise the objective is aimed to fosterΒ camaraderieΒ and the challenge is tailored to all level of skill and fitness that people have. But its not the case here. For example, who are able to do monkey bar 30m above ground? Only the most hard core, super fit people. πŸ™‚

My advice for you, don’t try this if you have not prepared at least for a month for it! (I don’t prepare and of course I speak from experience. Believe me guy, you don’t want to feel totally hopeless, super thirsty and weak, 30m above ground with no where to go except to keep going)

Team picture before the activity

Team picture before the activity

Actually we register for the medium circuit ~big thrill (they have 3, little kiddie~don’t let the name fool you, big thrill and extreme), but somehow our names end up in the extreme one.

So extreme we go. πŸ™‚

And if anybody think they can do Flying Fox, congratz guy. That is the easiest challenge! Try climbing up to the platform before the Flying Fox. See if you can still feel your hand after that. And that is the only the 2nd out of 20 challenge that awaits you.

This is the medium circuit, the extreme one that we climb is higher

This is the medium circuit, the extreme one that we climb is higher

Conclusion, it is super fun albeit physically exhausting activity to do. Next time before I sign up for anything I will make sure to check all activities that we have to go through first. If I saw monkey bar, definitely I could tell how tough the course will be (especially if it is 30 m above ground).

Last but not least, a picture of yours truly. (disclaimer: I know its not the most flattering look that I have, but hey! You did not expect a guy to climb up a ladder like above (a few of them of at higher height!) and still look prim and proper right? This is not a movie shoot where a make up artist is there to make me look presentable.

So, all sweat and gory. Here you are! πŸ™‚

We start at noon, hence the sunglasses

We start at noon, hence the sunglasses

Not so proud of myself there, my muscle is still sore but my colleagues are awesome! πŸ™‚

And thanks for the awesome experience and friendly crew at the park. You rock!

Sabri
Adventurer in Training

Azam Tahun Baru Tercapai – Lift Off III

Lift Off adalah sesi refleksi diri saya mengenai setahun yang berlalu dan perancangan saya untuk setahun yang akan datang. Perkongsian secara umum ini bukan hanya untuk berkongsi dengan orang ramai, tetapi pada masa yang sama membantu saya sendiri untuk lebih jelas dengan cita-cita, impian, nilai dan halatuju hidup saya. Ini adalah siri ketiga. Ini link untuk siri Pertama & Kedua.

Tahun 2009 akan berakhir. Saya lega tahun ini akan berakhir walaupun sedikit sayu. Saya lega kerana saya memasuki 2009 dengan penuh kecelaruan dan ketidak pastian (dari beberapa segi), tetapi saya tampak berjaya melaluinya dengan cemerlang dan bergaya. Saya sayu untuk meninggalkannya, tahun di mana saya cukup banyak belajar, tahun yang menyaksikan saya melepasi walau jangkaan paling optimis saya sendiri (exceed expectation), tetapi pada masa yang sama saya teruja dengan potensi yang menanti saya pada tahun depan.

Saya bersyukur diberi kekuatan & kebijaksanaan untuk melalui 2009 dan saya berharap Allah memberi saya lebih kekuatan, kebijaksanaan dan rezeki yang lebih murah untuk 2010.

Hari ini saya akan mengulas mengenai nilai.

Karier & Perniagaan

Tahun ini aspek K & P hidup saya berkembang pesat dengan cemerlang. Saya mengurangkan aktiviti yang saya tidak suka dan meperbanyak aktiviti yang saya suka. Saya menambah rakan kongsi baru, memulakan bisnes baru di samping meneruskan bisnes sedia ada.

Aktiviti K & P tahun ini juga cukup banyak mengajar saya perkara-perkara baru. Jika sebelum ini saya lebih mengkhusus kepada aktiviti perniagaan berasaskan internet, tetapi tahun ini menyaksikan saya lebih banyak terlibat dengan perniagaan konvensional. Terima kasih kepada aktiviti K & P ini, saya juga dapat mengembara ke tempat-tempat yang belum pernah saya pergi sebelum ini dan berjumpa dengan insan-insan menarik.

Yang lebih menarik, hampir ke semua aktiviti ini tidak dirancang di awal tahun. Semuanya bermula dengan hanya satu idea “gila”. Tetapi kemudiannya kami mempertimbangkannya dengan serius dan ia menampakkan hasil. πŸ™‚

Untuk 2010;

1) Meneruskan aktiviti-aktiviti perniagaan yang berjalan secara autopilot tahun ini.

2) Menyiapkan perancangan dari tahun 2009 yang tidak dapat disiapkan tahun ini dan di bawa ke tahun hadapan.

3) Memulakan sebuah restoran (insyaallah)

4) Membuat jual beli & pelaburan hartanah yang pertama

5) Jika tahun ini saya berjaya mengumpul dana untuk kahwin dan menghantar salah seorang ibu bapa saya ke Mekah, tahun 2010 saya berazam supaya dana tersebut meningkat berkali-kali ganda. Bukan sahaja supaya kedua-duanya dapat ke Mekah tetapi juga supaya saya ada lebihan.

Itu sahaja ulasan saya untuk aktiviti K & P. Saya rasa agak anti-klimaks untuk seorang usahawan “hard-core” seperti saya. Saya sendiri menjangkakan saya akan menulis dengan lebih banyak dan spesifik.

Tetapi apabila difikir-fikirkan semula, patutlah. Tujuan utama saya untuk menyertai bidang ini adalah kerana ia minat saya. Saya teruja berinteraksi dengan manusia, bermain dengan nombor. Saya gembira keperluan material saya dipenuhi tetapi ia bukanlah sebab utama. Saya rasa saya sudah melepasi tahap tersebut. Tetapi jangan salah tanggap, I am still a shrewd entrepreneur at heart! πŸ™‚

So long!

Sabri

Lift Off (II)

Lift Off adalah siri muhasabah diri saya dan perancangan untuk tahun seterusnya. Ia mengandungi beberapa bahagian yang saya rasakan penting. Perkongsian secara umum ini bukan hanya untuk berkongsi dengan orang ramai, tetapi pada masa yang sama membantu saya sendiri untuk lebih jelas dengan cita-cita, impian, nilai dan halatuju hidup saya. Ini adalah siri kedua. (Siri Pertama di sini)

Blog

Saya adalah penyumbang utama kepada 3 blog. Blog pertama adalah blog ini, kedua adalah blog dalam satu niche yang menjadi passion saya dan ketiga, blog SS. Mari kita berbicara bermula dengan yang paling mudah. Bagi blog SS, saya sudah tidak berapa berminat untuk mengemaskininya. Saya rasa saya sudah tidak dapat “connect” dengan majoriti pembaca. Seperti yang saya tegaskan dalam Lift Off 1, saya menulis untuk kepuasan. Jika saya tidak mendapat kepuasan itu, saya tidak akan buat. Mungkin sekali sekala saya akan menulis di SS untuk melepaskan gian, tetapi saya tidak nampak ia melebihi 12 post buat sepanjang tahun hadapan.

Adakah saya rugi dengan mengabaikan sebuah blog yang sudah well established?

Ya dan tidak. Ya kerana ia sudah ramai pembaca. Mungkin dari segi kewangannya, ia bukan satu tindakan yang bijak. Namun, apabila diukur dari sudut kepuasan, saya rasa ia satu keputusan yang tepat. Lagipun di akhirnya saya tidak rugi apa-apa. Ini kerana saya masih menulis, cuma bukan di sana. Mungkin sebahagian pembacanya yang akan rugi, tetapi mungkin itu yang mereka perlukan (maybe they deserve that).

Blog kedua dalam bidang yang menjadi passion saya. Target saya adalah untuk menulis sekurang-kurangnya 52 post di sana. Jika saya tidak berkesempatan untuk menghasilkan satu post seminggu, saya akan cover di minggu seterusnya. Blog ini sedang dalam perjalanan untuk menjadi blog authoriti dalam niche tersebut setelah beberapa tahun tidak mempunyai halatuju spesifik.

Saya harap dengan fokus dan perhatian saya, ia akan dapat berkembang dengan lebih cepat.

Blog ketiga adalah blog ini. Buat masa sekarang, halatuju blog ini masih belum jelas. Acapkali saya memasukkan cerita saya diselang-selikan dengan sudut pandangan saya dalam pelbagai bidang. Maafkan saya atas kecelaruan tersebut. Saya perlu mengeluarkan semua isi di dalam dahulu sebelum dapat memilih yang mana satu akan menjadi keutamaan saya. Namun saya sudah dapat temanya, ia akan berkisar kepada being Healthy, Wealthy & Wise.

Sehingga setengah tahun yang akan datang saya akan berterusan menyelitkan kisah peribadi dan sudut pandangan saya untuk perkara-perkara yang saya rasakan penting. Ini adalah untuk memastikan pembaca dan bakal pembaca di masa akan datang mempunyai “background” mengenai kenapa saya berpendapat begitu, begini. Mereka dapat melihat bagaimana pengalaman hidup saya membentuk kepercayaan.

Setengah tahun yang berikutnya saya akan mula menulis mengenai “Playing Full Out in Life”Β  dengan menjadikan diri saya sebagai bahan eksperimennya (sebenarnya saya ingin katakan “contoh” atau “model”, tetapi terasa terlebih pula :p). Ada yang akan menganggap ia adalah motivasi, tetapi saya tidak bersetuju.

Motivasi adalah apabila kita cuba membuat seseorang yang tidak berminat itu, berminat. Kita juga mengadakan apa yang tiada. Kita cuba mengubah kelesuan kepada keterujaan.

Saya tidak berminat mengubah loser kepada average people. Ia bukan perjuangan saya. Jika seseorang itu ingin menjadi loser dalam hidupnya, Allah sendiri sudah berfirman, memang tidak ada orang lain yang boleh mengubah nasib diri mereka sendiri selain diri mereka sendiri.

Apa yang saya cuba ketengahkan di sini adalah konsep “Prestasi Tinggi” (High Performance)

High Performer adalah orang yang sudah ada motivasi. Mereka sudah tahu apa yang mereka mahu dan mereka sanggup bertindak untuk mencapai apa yang mereka mahu. Namun ada di antara mereka yang “stuck” atau tidak berkembang. Walaupun begitu mereka tidak putus asa dan terusan belajar untuk mencari teknik untuk breakthrough dalam hidup.

Orang seperti inilah saya ingin menjadikan mereka sebagai “peer” saya. Mereka inilah yang saya ingin berkongsi dan berkomunikasi. Apabila difikirkan semula, inilah antara sebab utama saya hilang passion untuk menulis di SS. Saya tidak mahu menjadi motivator.

Jadi 6 bulan terakhir 2010 saya bercadang untuk membanyakkan lagi teknik-teknik dan strategi-strategi untuk hidup berprestasi tinggi. Mungkin juga lebih video untuk menjadikan blog ini lebih interaktif.

Jadi itu dari aspek blog. Kesimpulannya lebih fokus kepada blog ini dan blog berkisar kepada pembangunan diri. Misi saya adalah untuk menjadi inspirasi kepada lebih ramai orang supaya mereka juga turut teruja dan mahu menjalani kehidupan berprestasi tinggi. Bangsa kita akan lebih berjaya dan dihormati jika majoriti dari kita hidup sebagai manusia berprestasi tinggi.

Lift Off I

Lift Off adalah siri muhasabah tahunan yang akan saya lakukan di blog ini. Berbeza dengan artikel-artikel “a year in review” yang lain saya juga akan berkongsi perancangan saya pada tahun hadapan berdasarkan apa yang telah dicapai tahun ini. Lift Off akan mengandungi banyak siri. Sesungguhnya terlalu banyak aspek yang ingin saya kupas, ulas dan kongsi. Oleh sebab itu saya membahagikannya kepada beberapa siri.

Alasan Sebenar:

Sebenarnya saya menulis ini pada jam 1.45 pagi. Saya sangat excited dan tidak boleh tidur selagi tidak menulis “Lift Off” ini walaupun saya perlu amat sangat tidur. Jika tidak pasti saya tersasar pagi esok. Jadi saya berharap dengan menulis sebahagian sahaja malam ini, saya dapat win-win balance. Tak lah lewat sangat tidur. πŸ™‚

Ada pihak mengatakan resolusi tahun baru ini sesuatu yang sia-sia. Kita perlu sentiasa berazam menjadi lebih baik sepanjang masa. Ada juga pihak yang menyarankan agar kita menggunakan takwim hijrah dan bukan Gregorian sebagai permulaan tahun baru.

Kepada kedua-dua pihak ini, terima kasih atas pendapat anda.

Saya tidak suka membuang masa membicarakan teori dan berbahas retorik. Saya rasa yang lebih penting adalah pengisiannya.

Apa yang kita pelajari dari musahabah diri? Dan apakah perancangan kita untuk memastikan impian kita terlaksana? Itu lebih penting dari tarikh “rasmi” projek kita bermula.

Penulisan

Pada tahun ini sebenarnya secara diam tak diam, buku kedua saya (bersama co-author) telah disiapkan. Untuk buku kedua ini, Sistem Kedai Online dengan Zen Cart kami tidak menghebohkan sangat pelancarannya kerana ia disasarkan untuk pembaca advance. Dari tinjauan di kedai buku, saya rasakan sambutan menggalakkan kerana sukar di dapati (sudah habis stok perlu tunggu giliran untuk cetakan semula).

Lagipun, euphoria menulis buku sudah kami rasai selepas buku pertama dahulu dilancarkan. Jadi sekarang, kami lebih “cool”. Lagi pun saya tidak berminat lagi untuk berkecimpung dalam bidang Internet Marketing ini (berbeza dengan menggunakan internet sebagai medium pemasaran yang tetap saya akan lakukan), jadi saya tidak nampak keperluan untuk menghebohkannya.

Sebenarnya saya bercadang untuk menulis dua buah buku lagi. Kedua-duanya sudah dipersetujui penerbit, cuma penulisannya sahaja yang agak perlahan. Satu buku berkenaan Internet Marketing juga dan satu buku lagi berkenaan keusahawanan di kampus.

Kedua-dua topik tersebut topik yang dekat di hati saya kerana saya pernah hidup dan bernafas di dalamnya, insyaallah saya perlu kuatkan semangat dan tekad untuk menghabiskannya tahun hadapan.

Buku Internet Marketing (sub niche spesifik)

Walaupun saya katakan tadi saya tidak berminat lagi untuk berkecimpung di dalam bidang Internet Marketing, buku ini saya anggap “The Last Hurrah” dari saya. Mengandungi apa yang saya tahu, trik dan teknik “insider” yang saya tahu. Saya ingin berkongsi banyak teknik-teknik yang tidak diamalkan (atau tidak dilakukan dengan betul) oleh Internet Marketer tempatan.

Walaupun tidak terlibat sebagai IM, mempunyai buku yang berkualiti dalam bidang ini memberi saya kepuasan yang tidak terhingga. Ada sesetengah skeptik berpendirian bahawa kebanyakan IM tempatan hidup hanya dengan menjual informasi mengajar orang buat duit sahaja.

Ini tidak saya nafikan. Banyaknya begitu, sehingga tidak dapat dibezakan yang mana satu betul dan yang mana satu tidak. Namun, ada juga IM yang benar-benar hidup dan berpengalaman dalam menggunakan internet sebagai medium pemasaran dan mereka berkongsi kerana mendapat kepuasan dari perkongsian tersebut. Dari IM-IM inilah ilmu yang benar-benar mantap dapat dipelajari.

Dengan penulisan buku ini saya berharap dapat meninggalkan satu legasi dan juga dapat memberitahu skeptik-skeptik tadi.

Lihat-lihat, aku tak kisah pun buku aku laku atau tidak. Aku hanya menulis sekadar untuk kepuasan dan perkongsian. Jika kau beli kau dapat ilmunya dan jika kau tak beli pun aku tak rugi. Aku tak kisah. Aku ada urusan aku sendiri untuk diuruskan (yang tidak berkaitan dengan IM pun… haha)

Sombong bunyinya kan? πŸ™‚

Namun ia menekankan kepentingan masyarakat kita supaya mengurangkan hasad dengki dan sebelum bercakap itu, pandang-pandang siapa yang diperkatakan itu dahulu,

Buku Keusahawanan Kampus

Buku ini sudah ditulis berkali-kali di dalam kepala saya, namun masih belum ada kesempatan untuk ditulis di atas kertas (di dalam laptop). Saya telah memulakan beberapa bisnes sepanjang pengajian dan kini dalam proses memulakan satu lagi. Jadi semuanya masih segar di dalam kepala.

Jikalah ada penulis bersama yang sudi menaipkan apa yang ada di dalam kepala saya ini, saya sanggup berkongsi kreditnya. Ini bayangan saya, kita lakukan sesi “interview”. Anda bertanya saya apa sahaja soalan yang anda ingin tahu (jika anda tidak tahu sekalipun, kita boleh susun bab-babnya dan sediakan soalan-soalan berkaitan), dan saya akan jawab. Kita akan rakamkan interview tersebut dalam tape recorder (laptop dsbnya) dan anda cernakan input-input dari saya tadi dalam bentuk teks.

Sebulan, saya pasti ia dapat disiapkan.

Seperti yang saya katakan tadi, penerbit telah berkali-kali bertanyakan bilakah manuskrip akan dihantar dan saya sendiri tidak kisah berkongsi kredit dan royalti dengan sesiapa yang sudi menukarkan apa yang saya tahu ini ke dalam bentuk teks.

Untuk melakukan sendiri, saya amat sibuk. Untuk melakukan dengan Sabriza, beliau banyak main. Untuk melakukannya dengan Ummar, karangan beliau tidak matang lagi. Ummairah, kecil lagi. Rakan-rakan serumah, passion mereka bukan dalam bidang ini.

Jika anda berminat dan ada sebulan masa lapang, mahu lihat nama anda sebagai co-author sebuah buku dan serius hubungi sahaja saya di [email protected] We will find if we can work together.

Saya tahu ia belum pernah dilakukan oleh saya tetapi saya amat berharap saya dapat menulis 2 buah buku tahun hadapan. Perasaan tatkala melihat buku anda dipamerkan di rak, dan orang berbual mengenai buku anda di kedai buku adalah sangat mengujakan yang tidak dapat saya ungkapkan dengan kata-kata.

Travel

Diam tak diam, tahun ini saya telah berpeluang ke empat negara. Bermula dengan lawatan secara Singapura secara spontan pada bulan May, diikuti Bali- Indonesia, Kemboja & China. Saya tidak pernah merancang untuk melawat negara asing tahun lepas. Semuanya boleh saya katakan rezeki yang tidak diduga yang saya terima dengan hati terbuka.

Tahun hadapan, pasti saya akan melawat empat lagi negara baru. Tiket-tiket dan penginapan telah diuruskan, menanti tarikhnya sahaja. Tahun 2010 akan menyaksikan saya ke Thailand, Filipina, Vietnam dan Laos. Kemungkinan besar juga di celah-celah itu nanti saya akan ke China. Tembok Besar sudah menggamit-gamit kedatangan saya.

Saya tidak sangka saya boleh “ketagih” mengembara ini. Sebenarnya ia adalah secara tidak sengaja. Benar bahawa sebelum ini saya sering berangan-angan ke luar negara. Namun pengembaraan saya ke Kemboja memberikan saya suntikan ketagihan ini. Pengalaman melihat Angkor Watt yang terkenal itu yang sebelum ini hanya di baca dalam buku teks sejarah, pengalaman memandu bot di Tonle Sap, tasik terbesar di benua Asia, kemesraan penduduknya, kuasa beli yang tinggi menjadikan saya ingin mengembara ke tempat-tempat seperti itu lagi.

Pengalaman di China membuatkan saya lebih ingin mengembara melihat kebudayaan dan gaya hidup manusia di tempat lain yang berbeza dengan kita.

Manakala Bali saya reservekan untuk pergi dengan seseorang yang istimewa nanti bila orang itu telah ditemui. Bali menarik dan cantik, tetapi amat tidak nikmat dinikmati seorang. Taburan bintang di langit Bali perlu dikongsi bersama orang yang tersayang. Jadi, saya akan pergi lagi ke Bali tetapi mungkin bukan dalam masa terdekat ini lagi.

Singapura sebuah kota metropolitan yang agak sama seperti Malaysia. Tanpa sedar tahun ini saya akan melawatnya 4 kali. 2 telah dan 2 akan (bulan ini juga). 2 daripadanya atas urusan menghadiri seminar dan satu trip personal dan satu lagi trip bersama housemate. Jika bukan kerana urusan kerja dan sudah berjanji dengan rakan serumah, memang saya tidak akan pergi banyak kali.

Tahun 2010, I am looking forward to be in these exciting places. πŸ™‚ Dan saya rasa hampir pasti tahun 2010 ini saya akan berjumpa dengan salji pertama saya. Cuma masih tidak pasti sahaja tempatnya. πŸ™‚

Itu dari dua aspek hidup saya, penulisan dan kembara untuk siri Lift Off pertama ini. Dalam siri Lift Off kedua nanti, mungkin saya akan berbicara mengenai bisnes dan cinta pula. πŸ™‚

Sabri
Self-Auditor

Page 1 of 2

Powered by WordPress & Theme by Anders Norén