Tiada manusia yang sempurna di dunia ini.

Lebih-lebih lagi jika kita dikelilingi oleh manusia yang banyak kelemahan. Lagi banyaklah kelemahan kita yang terserlah dan lebih banyak lah kelemahan kita yang semakin membarah.

Tarik brekkk!!!

Mulut saya ini memang ringan dan adakalanya pedas. Jika berdepan dengan orang yang tidak berapa dikenali, mulut berat bagai terkunci. Tetapi kalau dengan rakan sendiri, mulut bercakap beberapa jam kemudian baru otak menapis.

Kesiannya kawan-kawan ku.

Pepatah Melayu, kerana pulut santan binasa, kerana mulut badan binasa.

Azam saya, perlu kurangkan bercakap benda-benda lagha. Kurangkan mengeluarkan perkataan dan ayat-ayat negatif dari mulut.

Ayat negatif akan menghalau orang yang positif dari hidup kita dan menarik orang-orang negatif ke dalam hidup kita. Saya bahagia bersama rakan-rakan positif dua-tiga tahun ini, dan saya perlu lebih berhati-hati dengan mulut terutamanya di tempat kerja sekarang.

Ya Allah, buanglah sifat-sifat mazmumah dari diriku ini…

 

Sabri