Satu perkara yang saya selalu ingatkan diri sendiri dan to some extend, my friends and my juniors, orang jahat di dunia realiti bukan orang jahat macam dalam drama.

Which means, jahat di dunia ni tak semestinya sentiasa jahat. Kadang-kadang diorang boleh jadi baik. Dan ini menyusahkan orang baik.

Begini, kalau orang jahat di dunia ni sentiasa jahat, bermulut puaka, berperangai syaitan, senang. Dekat dahi orang macam ni dah memang terang-terang ada cop “Jahat”. Memang ini watak antagonis. Tak akan ada benda baik yang dia akan lakukan.

Bila dah ada orang jahat macam ni, katakan kita sebagai hero, kita lah akan jadi watak protoganisnya. Kitalah akan jadi watak baik.

Dan penonton (orang lain), akan dapat lihat dengan jelas siapa yang jahat, siapa yang baik. Siapa mangsa, siapa pemangsa.

Tapi di dunia ni, bukan macam tu. Kadang-kadang orang jahat ni dia pun moody. Kadang-kadang dia baik, kadang-kadang dia tak baik. Dan kita sebagai orang baik tak boleh bermusuh dengan orang yang macam ni. Sebab kalau kita bermusuh dengan dia, kita akan jadi jahat.

Imagine ada seorang budak tu ejek-ejek kita, kemudian kita bunuh budak tu. Kita jahat ke budak tu jahat? Memang budak tu yang mula kan dulu, tapi sebab kita tidak kawal “respond” kita, kita akan dianggap penonton (orang lain), lebih jahat dari budak tadi.

Jadi, ini yang penat dan letih sikit. Sebagai orang “baik”, kita perlu sabarkan diri sendiri, absorb the pressure dan buat apa yang orang baik akan buat. Buang ego, have a big heart and smile.

Tunggu sampai orang jahat tu melampau dan addicted dengan kejahatannya, supaya dia buat tindakan-tindakan yang menyerlahkan kejahatannya pada public.

Kalau orang jahat tu pandai cover dan pandai control dan tidak melebih-lebih pada orang lain, kecuali pada anda? Sehingga anda tidak boleh sabar lagi?

Isolate the source.

orang jahat orang baik

Jauhkan diri anda dari punca kebakaran tersebut.

Pindah.

Bukan senang nak ubah manusia. Lagi-lagi manusia jahat. Kalau senang, dah lama emak dan ayah dia berjaya bentuk dia jadi manusia berguna. Biasanya sebab kurang didikan ibu bapa lah orang jahat jadi jahat (ataupun emak dan bapak dia yang bentuk dia jadi jahat). Bila dah tua ni, dah too late nak berubah.

Jadi jangan harap lah nak ubah orang jahat. Nanti diri sendiri yang stress.

Bersabar, senyum. Dan kalau dah tak tahan, keluar dari situasi tersebut. Pergi jauh.