Minggu lepas adalah antara minggu yang mencabar untuk saya. Saya bersyukur doa-doa untuk saya dipermudahkan urusan dimakbulkan. Terima kasih kepada emak saya, isteri saya dan sesiapa sahaja yang baik hati dan mendoakan. Saya sangat menghargainya.

Ketika mengharungi waktu-waktu sukar tersebut, saya terbaca post ini dari tahun 2011. Well said. It really put things in perspective for me.

Jemput baca:

Sebab Kenapa Kita Mudah Dan Akan Selalu Kecewa

Cerita Mengenai Terima Kasih

Bercerita mengenai terima kasih, baru-baru ini saya ada terjumpa satu terima kasih yang pelik.

Pada saya, ketika saya mengucapkan terima kasih, pada bila-bila masa, itu adalah ketika saya menutup buku. Jika saya ucapkan terima kasih, bermaksud saya memang berterima kasih, semuanya okay, all is well. There is no reason not to be satisfied anymore. Kalau ada sesuatu yang saya tak puas hati, tak perlu cakap terima kasih. You don’t owe anyone anything. Terima kasih bukan wajib pun. Jika kita ucapkan, ia memang bermaksud dari dalam hati saya, “Terima kasih!”.

Saya rasa dengan ramai orang pun sama.

Baru-baru ini saya terjumpa ada orang yang mulutnya cakap “Terima kasih”, tapi saya tak tahu apa yang ada di hati dan sanubarinya. Beberapa ketika kemudian komplen lagi, lepas tu komplen lagi. Tak pernah boleh dipuaskan dan tak tahu apa yang dikehendaki.

Sekadar berkongsi cerita mengenai kepelikan manusia di dunia ini. 🙂