I am not a big fan of Indonesian food.

Pada saya makanan Indonesia ni tak dimasak dengan kasih sayang. Yalah, jika anda ke kedai ala Indonesia di Malaysia, bandingkan ayam balado dengan ayam masak merah (yang saya tak berapa suka juga) dan ayam masak sambal, ayam balado jatuh tangga tercorot.

Saya pernah beberapa kali ke Indonesia sebelum ini, dan apa yang saya lihat dan rasa tidak mengubah persepsi tersebut. Ada sekali saya rasa ayam bakar yang sedap di Bali, tetapi secara keseluruhannya ia tidak mengubah persepsi saya terhadap makanan Indonesia.

Sehinggalah trip saya baru-baru ini ke Bandung dan Jakarta.

Kali ini mata dan deria rasa saya terbuka sepenuhnya.

Saya benar-benar dapat merasai keenakan makanan Indonesia. Saya sedar, selama ini rupanya saya membandingkan makanan Indonesia dengan makanan di KL. Makanan di KL seperti letupan rasa (explosion of flavours). Pedasnya pedas, manis, masam dan masin yang betul-betul di rasai.

Contoh yang paling mudah, ketika di sana supir kami betul-betul bersemangat mempromosi ayam pop. Dari segi rupa ayam pop ni lebih kurang ayam rebus sahaja. Bahkan saya rasa memang ayam rebus pun. Cuma direbus dengan sesuatu lah, bukan dengan air sahaja.

Saya cuba gunakan scale ketika saya pertama kali merasai makanan original dari China. Ketika itu baru saya sedar. Rupanya, jika makanan Malaysia itu musik rock atau musik pop rancak, makanan Indonesia ini seperti bunyi alam. Bunyi angin dan ombak. Lembut, tapi nikmat bunyi tersebut.

Dan bermulalah my reawakening.

Saya telah cuba Nasi Padang sebenar:

nasi-padang

Iga (dari Restoran Mas Giri-superb!)

iga-giri

Juga masakan Sunda, gorengan jalanan dan jus apokatnya. Wow.

Sekarang saya sudah convert. Pada saya, makanan Indonesia kini setanding dengan menu-menu antarabangsa lain. Memang enak!