A-Type Geek, All Around Family Man

Month: August 2021

Iraq 1002: Plan B

Sekarang adalah satu tempoh yang mencabar. Tidak cukup dengan cabaran yang sedia ada, phone saya tiba-tiba mengalami masalah tidak masuk charge. Bila di charge, charging portnya akan berasap. Terjadi ketika minggu pertama saya berada di sini pula. Namun, saya ada phone backup. Sebab saya tahu kalau sekadar bawa satu phone/cermin mata ke sini, memang problem kalau jadi apa-apa. Cuma phone backup saya tu, backup lah. Tidak boleh guna double sim dan skrinnya retak. Terpaksalah bertahan.

Nak dijadikan cerita di zaman teknologi ni banyak pula benda yang aksesnya di set kepada phone tersebut. Sebagai contoh akaun bank utama saya. Bila phone tersebut tidak dapat di akses, saya juga turut tidak dapat akses phone banking (Bank yang saya gunakan ni bila login/transfer kena approve dkt phone). Lebih malang lagi, sebab saya berada di negara yang berisiko, bila akses dari browser pun, kena block juga. Kena call customer support pula untuk aktifkan. Masalahnya sekarang waktu roaming. Cuma alhamdulillah saya turut menyediakan backup. Saya ada secondary akaun yang saya memang dah simpan nombor-nombor akaun tanggungan di Malaysia. Mujur loan pula dalam tempoh moratorium.

Akaun Team Drive pula tiba-tiba dipadamkan. Ha, yang ni takde backup. Jadi semua file arkib YouTube video yang belum dipublish, hilang.

Tapi tak apalah, itu termasuk dari ujian hidup. Bersyukur juga saya digerakkan hati untuk ada Plan B. Hidup di perantauan ni, lagi-lagi di tempat yang mencabar seperti di sini perlu sentiasa ada Plan B. Tak boleh jadi naif, expect segalanya berjalan lancar. Pening kepala bila masalah timbul bertimpa-timpa nanti.

Dalam topik lain, minggu ini Malaysia menerima seorang Perdana Menteri baru. Ia memberi saya satu dejavu juga sebenarnya. Sebab saya masih ingat dengan jelas di mana saya berada ketika Langkah Sheraton berlaku dan Muhyiddin dilantik sebagai Perdana Menteri. Ketika itu saya berada di Dubai, secara spesifiknya di Food Court, Dubai Mall. Itu adalah Tour of Duty normal saya yang terakhir. Rasa macam baru sahaja.

Sedar-sedar sekarang Malaysia akan menerima Perdana Menteri baru pula.

Semoga kita semua dipermudahkan urusan, dibuka jalan penyelesaian dan terangkat segala cabaran yang dihadapi dalam hidup.

Join Me in My Quest
To live, learn & spread the love in this world.
Will share with you tips, updates & latest books recommendation.

Iraq 1001: Tidak Sangka

Dalam banyak-banyak TOD, ini kali pertama saya rasa agak berat hati sebelum bertolak. Kebetulan pula tarikh inbound saya beberapa kali ditangguhkan akibat kelewatan mendapat approval visa.

Alhamdulillah, isu visa telah selesai. Pada masa yang sama, saya juga disedarkan kembali dengan hakikat bahawa perancangan Allah itu yang terbaik. Dengan penangguhan tarikh berlepas tersebut, saya berpeluang menguruskan hal-hal luar jangka yang timbul di Malaysia.

Di sini saya lihat ada satu fenomena yang mulanya saya sukar faham. Menjelang tahun kedua dan ketiga, biasanya staf mula mencari-cari jalan untuk balik.

Memandangkan saya enjoy bertugas di sini, fenomena ini agak pelik untuk saya. Namun sekarang setelah bertugas buat beberapa ketika dan berpeluang untuk merasai cabaran bertugas di sini, saya memahaminya.

Jangan salah sangka, saya masih suka dan seronok bertugas di sini. I will not trade this opportunity for any other opportunity that I have in Malaysia (so far), tapi saya terpaksa akur, yang cabaran itu wujud.

Di samping itu, saya juga tidak kebal dengan tekanan akibat polisi MCO kerajaan. MCO 1, superb time for family. Time to recharge and reconnect. MCO 2, tak terasa sangat. Tetapi MCO 3 memang mencabar. Dengan tak boleh merentas daerah/negeri, aktiviti luar yang terhad, ia menyumbang kepada banyak jenis tekanan.

Saya ingin menulis lebih banyak mengenai apa yang sedang terjadi, tetapi maybe ia lebih baik di tulis pada masa depan, with more perspektif.

Semoga akan ada penyelesaian yang terbaik untuk semua selepas ini.

Kuantan Okay Je

Ketika kuarantin lepas dan beberapa post sebelum ini, dengan tercurahnya gaps dalam catatan mengenai kehidupan saya yang lepas, dan dengan kembalinya saya ke Kuantan, rasa macam complete satu cycle hidup saya.

Well, tidak dan ya.

Tidak kerana hidup terus berjalan, tidak ada beza dengan sebelum ini, tetapi ya kerana ia rasa begitu.

Catatan ini macam sedikit unfair untuk Kuantan, tempat tumpah darah saya, my hometown. Tetapi saya tak pasti lah sama ada Kuantan yang salah, ataupun I am just in the wrong place at the wrong time.

Catatan ini juga tidak banyak details. Tetapi cukup sekadar satu coretan dalam arkib saya, supaya ia boleh menjadi lesson learnt pada masa hadapan.

Dah lama juga saya tak rasa lembik lutut dan tak bermaya ni. Mujur pernah mengalaminya sekali dulu, haha.. betullah. Allah Maha Kuasa. Dia bagi kita “vaksin” awal-awal dulu, supaya bila kita melalui ujian yang lebih besar, kita bersedia dan tak mudah koyak.

Ya Allah, janganlah uji aku dengan sesuatu yang aku tidak mampu tanggung. Jangan lah uji aku dengan benda-benda yang berat juga.

Rasa nak menangis, but I must be strong. Ya Allah, bantulah hamba mu ini.

Powered by WordPress & Theme by Anders Norén