Sabri.me, Inside Out

A-Type Geek, All Around Family Man

Month: July 2019

Iraq: Minggu #2

Cuaca minggu ini secara generalnya semakin panas, tapi saya semakin mendapat rentak kehidupan dan kerja. Not bad, cuma lain tempat lain budaya kerjanya. Jadi sedang menyesuaikan diri.

Cuma masa senggang untuk diri sendiri agak kurang ataupun hampir tiada. Itu je benda yang saya kena work on sedikit sekarang.

Iraq: Week #1

Proses ketibaan tidak seperti yang saya jangkakan. Saya jangkakan itu isolated case, namun rupanya itu lumrah dan standard biasa untuk negara Arab. Tempoh menanti yang lama itu ramai yang telah lalui bila berbual dengan senior-senior yang dah lama sampai.

Sekarang musim panas, dengan suhu average sekitar 45C. But I am adapting well, lebih baik dari jangkaan dan expectation saya sendiri. I am okay with angin panas. Alhamdulillah.

Selsema pun beransur hilang, saya memang bawa Vitamin C dari Malaysia untuk dimakan setiap hari. Suhu aircond di kabin saya set kepada 27C sahaja instead of lebih rendah supaya badan tak terkejut dengan perubahan suhu mendadak di luar.

Makanan di sini pun saya boleh terima dengan agak mudah. Walaupun level menu Malaysianya memang tidak macam makanan di Malaysia, tapi menu Arabnya boleh tahan. Jadi bila menu Malaysia biasa-biasa, saya akan makan menu Arab. So far saya memang minat makan nasi dengan yogurt, di sini saya boleh makan hari-hari macam tu. So tiada masalah.

Dari segi kerja saya cuba untuk menjadi macam span. Menyerap semuanya dengan cepat. Alhamdulillah, so far so good.

Dengan permulaan yang baik, saya harap semuanya akan cemerlang di sini. Insya Allah.

Iraq – A New Frontier

Insyaallah, esok saya akan memulakan pengembaraan baru sebagai seorang expat. Seronok, teruja dan cautiously optimistic.

Ini adalah kes di mana yang your wildest dream comes true. Cuma bezanya, saya tidaklah gembira sangat seperti yang biasanya saya anggap akan terjadi bila your wildest dream comes true.

Perasaan bercampur baur antara risau dan excited. Risau dengan kerja-kerja yang ditinggalkan dan dengan cabaran yang akan datang. Sebab sudah pasti, opportunity ini akan datang dengan responsibility.

Tambahan pula, saya akan mula cycle di mana perlu membuktikan diri semula. Itu adalah tough sebab ada banyak faktor yang menentukan. Contohnya, dua tahun pertama saya di Kerteh agak mencabar. Saya berdoa dan saya minta semua turut mendoakan saya agar dapat melaluinya dengan cemerlang dan supaya pengalaman itu lebih baik dari pengalaman-pengalaman yang saya lalui sebelum ini.

Sebelum bertolak ini, saya juga bertemu dengan rakan-rakan lama. Perkongsian mereka sedikit melegakan saya. Life can go on without you. I am hoping for that.

Ada satu sajak yang saya rasa sesuai dengan jiwa dan mood saya ketika ini, walaupun penulisnya tidaklah glamour dengan pencapaian keduniaan. Saya bercadang untuk buat yang lebih baik, but I am looking forward for this adventure to come up a much better man.

Hopefully, hidup di bumi para Anbiya’ ini nanti dapat mendekatkan saya untuk mencapai matlamat tersebut.

Aku cari bukan harta bertimbun-timbun,
Untuk hidup kaya,

Aku cari bukan wang berjuta-juta,
Untuk hidup bergaya,

Aku cari bukan kawan-kawan,
Untuk hidup sekadar berfoya-foya,

Aku cari mana dia Al-Ghazali,
Aku cari mana dia Al-Shafie,

Kita bongkar rahsia kitab suci,
Cari pedoman
Kita bongkar rahsia sunnah nabi
Cari panduan

Aku hidup kerana Dia Rabbi

Dialah teman
Dialah wali
Dia mencukupi
Aku hidup bererti
Menikmati damai abadi

Doakan saya berjaya di dunia dan akhirat.

Powered by WordPress & Theme by Anders Norén