Sabri.me, Inside Out

A-Type Geek, All Around Family Man

Month: December 2011 (Page 1 of 2)

Meritokrasi : Bisnes Guna Kabel?

Saya sedang dig out email saya untuk mencari sample recommendation letter yang pernah saya tulis/terima untuk satu tujuan yang saya akan kongsikan tahun depan. Saya terjumpa emel ini.

I have order online about the promotion package XXX and YYY. But the bank detail in the invoice is not the company name? Why the payee name and company name are different?

Our response:

Hi Mr Fu,

Mr Sabri is our founder.

Our company was started without any outside investor and using only Mr Sabri own capital in his dorm room 2 years ago. He has since graduated with a degree in Information System specializing in Ecommerce from Universiti Teknologi Petronas, one of the nation premier university.

Banks in Malaysia require reference from existing customer who have a current account at the respective branch before they will agree to allow us to open a current account there.

Being a young entrepeneur, it is hard for Mr Sabri to find the right connection who will be willing to referee for him. And, he don’t believe doing business based on whom you know. He is an advocate of doing business based on merit so he decided if he cannot open a current bank account, he will use normal savings account. Small matter like this will not stop him.

That’s the reason behind it.

We understand if you find this amateurish and decided to choose another hosting company. We have answered similar questions before. 🙂

In case you want to go with hosting company that have their own bank account number; Please check the #1 hosting company in Malaysia:

http://www.exabytes.com.my

Best Regards

Bila saya baca balik, wah… mantap juga jawapan kami… :p (oh ya, jawapan tersebut “match” dengan harga item yang dibeli. Ada situasi di mana saya sanggup sahaja tebalkan muka untuk menyusahkan dan meminta bantuan rakan-rakan saya yang lebih “senior” untuk menjadi referee. Ia fleksible. Customer can be right. In certain cases sahajalah. :p )

Ada orang skeptikal dengan bisnes yang dilakukan oleh orang muda. Terutamanya orang tua yang dah biasa deal dengan birokrasi dalam perniagaan. Sebahagian dari reputasi buruk tersebut memang salah sendiri. Tapi apa pun, ia kenangan yang manis dan pengalaman yang membuktikan tidak ada alasan untuk tidak berjaya sebenarnya jika kita tidak mencuba! 🙂

Kenapa Orang Lain Selalu Dapat Benda Yang Lebih Best?

Pendek kata kita nak tahu, why the green is always greener on the other side?

Because we have low self confidence, we believe we don’t deserve all the best thing in life. We thought what we have now is not the best, because we rarely get the best. That’s why.

Nak belajar memahami orang yang tidak pernah puas dengan apa yang dia ada? Nak tahu kenapa?

Sebab orang yang merasakan orang yang dia kenal, apa yang dia ada sekarang, tidak sebaik apa yang dilihatnya adalah kerana dia tidak biasa ada benda-benda yang terbaik. Jadi walaupun di tangannya ada yang terbaik, dia tidak akan tahu.

Sebagai contoh, seorang yang biasa kita berikan kristal secara percuma. Tiba-tiba kita beri dia permata 10 karat, dia tak akan percaya. Dia tak akan sangka kita sanggup memberinya permata. Tidak ada sebab untuk dia dapat permata tersebut.

Orang dulu-dulu pun dah memberitahu, “Hanya jauhari yang mengenal manikam”.

Saya belajar perkara ini apabila observe boss-boss, orang yang berjaya dan orang yang biasa-biasa.

Biasanya, orang yang biasa-biasa ini yang low self esteem. Jika anda lihat orang yang selalu berjaya, mereka akan positif dengan apa yang mereka ada. They used to get and have the best and even if its not, they know they can turn it to be the best.

Soalan untuk kita, is the grass in our side greener,  or still it is greener on the other side?

 

Sabri

Bila Mencintai Bermaksud Melepaskan

Sebelum ini saya ada katakan yang kini blog ini akan di update setiap Isnin dan Khamis sehingga penghujung tahun depan. Namun hari ini saya benar-benar perlu dan ingin menulis sesuatu. Ia tidak dapat tunggu sehingga esok. Jadi post kali ini awal sehari. Lagipun tahun 2012 belum bermula lagi kan? 🙂

Dulu, saya paling anti dengan kata-kata, jika kita mencintai seseorang itu, lepaskanlah dia, jika dia kembali kepadamu, itulah tandanya yang dia adalah cinta yang sejati.

Itu adalah bull-shit paling besar saya pernah dengar untuk justifykan hakikat pasangan tersebut mahu berpisah. Tetapi kini, setelah beberapa tahun, saya terpaksa akui yang kata-kata tersebut ada sedikit kebenarannya. Berdasarkan pengalaman sendiri yang terhad dan pengalaman rakan-rakan. Ada dua senario di mana perkara ini benar.

Senario Pertama: Bila Yang Dikejar Tak Dapat (Bertepuk Sebelah Tangan)

Buat orang-orang muda yang sedang mengalami perkara ini. Orang kata sia-sia menasihati orang yang kemaruk cinta, tapi let me give it a try, nonetheless.

Bila kita minat kepada seseorang dan kita sudah cuba sedaya upaya berusaha untuk mengambil perhatian dan mencuri hatinya, tetapi kita masih gagal. Dan tidak kira bagaimana bijak dan bersungguh-sungguhnya kita cuba mengetuk pintu tersebut,jika tuannya masih tidak mahu membuka hatinya untuk kita, tindakan yang paling baik adalah mengundur diri.

Untuk minat dipupuk, bajanya adalah attraction. Namun attraction akan sedikit demi sedikit berkurangan jika kita kelihatan terdesak atau desperate.

Benar, kita mungkin tidak dapat dicintai oleh orang yang kita cintai.

Cinta adalah seperti air. Ia perlukan atom Hidrogen dan atom Oksigen. Satu pihak perlu berikan hidrogen dan satu pihak lagi perlu berikan oksigen, kedua-duanya perlu memberi sesuatu, barulah jadi air. Jadi perasaan yang tidak berbalas, tidak pernah memungkinkan wujudnya cinta.

And stop kidding yourself by saying you have lost your love and you could not love anyone as much again. Itu cuma melankoli untuk justify kesunyian kita yang datang tiba-tiba. Ia cuma alasan kita yang malas ataupun tidak yakin untuk mencari pengganti.

Tuhan dah tetapkan jodoh kita, dan bersama si dia akan datang kembali cinta.

Jangan juga confuse di antara cinta dan gembira.

Kita mungkin gembira di samping dia, tetapi tidak bermaksud dia lah cinta kita.

Enjoy the moments, cherish the experiences. Live it. Share it. Don’t let your emotions and your feelings that are not reciprocated ruin the experiences. Because in the end, only these experiences will stay and be remembered. If you don’t take whatever you have won now, you will be left with nothing at the end.

Jika kita benar-benar mencintai dia, lepaskanlah dan biarkan dia pergi.

Berdoalah. Anda telah melakukan bahagian anda. Anda telah berusaha. Biarlah Tuhan tentukan yang selebihnya, siapakah pemilik cinta anda yang sebenarnya. Jika dialah orangnya, dia akan kembali. Percayalah. It happened.

Sebaliknya jika kita tetap tidak berhenti berharap, kita sekadar memadamkan seluruhnya peluang untuk cinta kembali.

Senario Kedua: Bila Akhirnya Tidak Seperti Yang Di Impikan

Ini satu senario yang dekat di hati jadi saya tidak dapat ulas banyak.

Both of you have tried. And there’s reason behind everything that happened. God want both of you to learn something from the events that had happened. Dan dia juga telah mengaturkan yang lebih baik untuk kita.

Let it go.

Berdoalah. Anda telah melakukan bahagian anda. Anda telah berusaha. Biarlah Tuhan tentukan yang selebihnya, siapakah pemilik cinta anda yang sebenarnya.

Tadi sebenarnya saya ada banyak idea untuk menulis bahagian ini. Tetapi saya rasa biar saya berhenti di sini dulu. Mungkin kemudian saya akan sambung lagi. 🙂

 

Sabri

Petua Bagaimana Doa Supaya Segala Impian Dan Cita-Cita Makbul

Minggu lepas ketika pulang ke Kuantan, sebelum tidur saya sempat berbual dengan adik saya. Beliau bercerita mengenai apa yang beliau doa dan minta. Beliau bertanya saya juga, apa yang saya doakan.

Saya pun memberitahu beliau, dari pengalaman saya, saya tak minta banyak. Saya minta secara konsisten cuma tiga perkara sahaja setiap kali selepas solat. Kecuali untuk solat Dhuha dan solat Istikharah yang mempunyai set doa yang lain. Tiga perkara ini pula walaupun konsisten tetapi mungkin berubah setiap beberapa tahun.

Saya juga memberitahu beliau, salah satu daripadanya adalah doa supaya dipermudahkan semua urusan dunia dan akhirat.

Adik saya kemudian berkata kepada saya, doa itu tidak cukup. Tidak cukup spesifik.

Saya pun memberitahu beliau, “Eh, dah spesifiklah tu. Dunia dan akhirat”.

Saya menjelaskan lagi, semenjak saya mengamalkan doa tersebut sebagai rutin, saya dapati terlalu banyak urusan dunia saya menjadi mudah. Nikmatnya terlalu banyak yang saya rasai. Saya juga makin mudah dan ringan tubuh badan untuk melabur bagi urusan akhirat berbanding ketika sebelum mengamalkan doa supaya dipermudah urusan tersebut.

Saya juga dapati doa tersebut memberi saya tahap yang optimum, keyakinan kepada Allah yang doa saya itu akan ditunaikan.

Adik saya menambah (selain berbincang mengenai hal ini, kami juga ada berbincang mengenai hal lain, seperti isu di sini). Mungkin sebab doa saya sebegitulah, urusan saya yang besar-besar selesai dan saya dapat rasakan yang ia dipermudahkan, namun pada masa yang sama ada perkara-perkara kecil yang membuatkan saya kurang tenteram.

Sangkaan saya doa saya itu “cover” semua sekali, sedangkan ketika berdoa saya terlupa untuk meminta perkara yang kecil-kecil juga. Sebab itulah ketika semua perkara besar-besar dipermudahkan, tetapi saya di distract kan oleh perkara kecil-kecil yang sepatutnya tidak menjadi isu bagi orang lain.

Apa yang beliau katakan itu ada benarnya. Memang betul kata beliau, kita tidak perlu pun sebenarnya meminta secara spesifik setiap item yang kita mahu. Tuhan itu Maha Mengetahui. Dia tahu apa yang ada di dalam hati kita. Namun untuk doa kita makbul dengan segera, kita perlu merayu bersungguh-sungguh kepadaNya. Dan kita kena yakin yang dia mendengar dan akan memakbulkan doa kita. Bila kita ter miss perkara kecil-kecil ini, seolah-olah kita ambil mudah. Don’t take Him for granted.

Hmm, ketika berfikir mengenai apa yang beliau katakan itu saya tertidur.

Terlupa pula nak tanya, habis tu apa solusi yang paling elegan supaya perkara yang besar dan kecil turut dipermudahkan? Ketika sudah balik ke Kuala Lumpur ini dan menulis post ini baru teringat.

 

Sabri

Lift Off 2012: Annual Audit- A Year That Was

Lift Off adalah siri muhasabah tahunan yang saya lakukan di blog ini. Berbeza dengan artikel-artikel “a year in review” yang lain saya juga akan berkongsi perancangan saya pada tahun hadapan berdasarkan apa yang telah dicapai tahun ini. Lift Off akan mengandungi banyak siri. Sesungguhnya terlalu banyak aspek yang ingin saya kupas, ulas dan kongsi. Oleh sebab itu saya membahagikannya kepada beberapa siri.

Anda boleh merujuk kepada Lift Off 2011 di sini: Bahagian 1, Bahagian 2.

Seperti yang saya selalu ulangi, setahun adalah amat panjang sebenarnya. Jika di UK, ada 4 musim yang sangat berbeza silih berganti dalam setahun. Begitu juga hidup manusia. One change, changes everything.

Tetapi tahun 2011 saya sudah mentally prepared untuk menghadapi perubahan-perubahan tersebut. Tahun ini ada satu perubahan yang sangat signifikan berlaku.

Saya bukan lagi cuma sekadar setahun lebih matang, dewasa dan berpengalaman berbanding ketika ini tahun lepas. Tetapi saya dapat katakan yang saya adalah seorang manusia yang berbeza. Dari segi tabiat dan pemikiran. Enough of pre-amble, let discuss what a year 2011 has been:

  1. Saya berjaya membaca 59 buah buku + beberapa buah buku lagi yang saya akan habiskan pada bulan December
  2. Saya telah melawat 3 buah negara baru
  3. Transaksi pembelian rumah saya telah selesai, saya kini telah menjadi tuan rumah dan mempunyai penyewa! 🙂
  4. Saya berpeluang untuk mengerjakan Umrah pada bulan Mac 2011
  5. Saya berjaya mengubah sebahagian tabiat dalam diri saya ke arah yang lebih baik dengan signifikan
  6. Saya mendapat kesemua Wish List saya, dan saya telah update Wish List baru. 🙂

Apa yang saya gagal capai tahun ini:

  1. Saya tidak berjogging sekurang-kurangnya 24 kali
  2. Saya tidak berjaya menulis sebuah buku pun
  3. Tahun 2011 adalah tahun untuk saya fokus kepada spiritual dan health, tetapi akhirnya cuma berjaya fokus kepada spiritual sahaja. Walaupun good enough, tetapi saya sedar yang saya perlu memperbaiki cara hidup ke arah yang lebih sihat sementara masih muda ini.
Untuk tahun 2012, saya bercadang untuk membina atas asas yang telah diletakkan pada tahun ini.

Self Development

Saya mahu maintain segala yang baik yang terjadi tahun ini, dan meningkatkan momentum dalam hidup ini. Saya menyedari yang banyak masalah di dunia ini sebenarnya boleh diatasi dengan mudah jika kita kembali kepadaNya.
Untuk tahun 2012, saya mahu hidup sebagai seorang mukmin profesional sebenar. Berjaya di dunia dan tinggi darjat taqwa di sisi Allah. Saya berazam untuk menjadi contoh bahawa Islam tidak menghalang gaya hidup berprestasi tinggi, sebaliknya membantu sebagai “enabler” dan sebagai support system yang kuat kepada seorang profesional.
Untuk mencapai tahap tersebut, sebagai inisiatif tambahan saya akan:
  1.  Menambah 2 orang mentor yang dapat saya ikuti buah fikirannya (dengan cara bertemu muka/ menghadiri seminar, mengikuti & membaca blog/membaca buku-bukunya) dan dapat saya jadikan contoh dalam menjalani kehidupan sebagai seorang mukmin profesional.
  2. Walaupun tahun ini saya jangka saya dapat menghabiskan sekitar 60 buah buku, tetapi saya tidak mahu membaca sekadar untuk kuantiti. Apa yang lebih penting adalah ilmu yang saya “retain” dari pembacaan tersebut. Jadi untuk tahun 2012, target saya adalah untuk membaca 52 buah buku. Semoga banyak buku-buku menarik dan bermanfaat yang senang dan seronok untuk di baca diterbitkan pada tahun hadapan.
  3. Memulakan pengajian peringkat Sarjana secara part time. Maintain CGPA tidak kurang dari 3.00.

Personal

Biar saya berterus-terang sahaja. Sebenarnya antara salah satu target saya, tetapi saya tidak beritahu secara jelas dalam siri Lift Off 2011 adalah saya mahu berkahwin pada tahun ini. (Bila saya maksudkan fleksibiliti dan sebagainya itu, maksud saya adalah saya sedar yang jika saya berkahwin sudah semestinya perancangan tahun 2011 itu akan berubah dan saya sanggup menghadapi perubahan tersebut. Berkahwin adalah prioriti utama).
Tetapi nampaknya sehingga Disember 2011, saya masih belum juga berkahwin. :p
Jadi tak tercapailah target ini. Fail.
Jadi untuk 2012, saya nyatakan secara terang-terang, saya bercadang untuk mendirikan rumah tangga tahun depan, 2012.
Sebenarnya, ia bukanlah perkara yang mudah. Komplikated. Banyak perkara yang perlu saya uruskan secara peribadi on top of segala-gala persiapan kahwin yang sememangnya banyak perlu diaturkan itu. This will be a challenge tetapi setahun itu panjang. Macam-macam boleh terjadi. Jadi saya berdoa dan saya optimis yang Allah akan permudahkan segala-galanya.
Keduanya, dalam aspek personal saya mahu blog ini di update sekurang-kurangnya dua kali seminggu. Untuk itu saya telah memulakan jadual penulisan di mana setiap Isnin dan Khamis, blog ini akan di update dengan post-post baru. Jadi tidak akan ada period di mana blog ini senyap sahaja. Setiap Isnin dan Khamis (cuma masanya berbeza-beza), insya Allah selagi saya berupaya, post baru akan ditulis.
Ketiga, saya bercadang untuk menghasilkan sekurang-kurangnya 12 video seperti dalam post sebelum ini untuk di upload di You Tube.

Health

Malu sebenarnya untuk saya menulis bahagian ini. Tetapi saya tuliskan juga. Ada banyak benda yang boleh saya perbaiki dalam aspek ini.
  1. Saya mahu teruskan dengan tabiat, jika dihidangkan minuman tanpa gula, saya tidak akan menambah gula sendiri. Saya akan minum pahit-pahit macam itulah.
  2. Saya mahu makan sayur/buah sekurang-kurangnya satu portion setiap hari
  3. Saya mahu amalkan makan oat sekurang-kurangnya 5 kali seminggu
  4. Saya mahu kurangkan makan daging merah kepada maksimum 3 kali seminggu

Perniagaan

Saya mahu memulakan sebuah perniagaan di Kuantan dengan Sabriza. Saya telah identify apakah perniagaan tersebut dan gambaran kasarnya. Saya expect perniagaan ini akan bermula pada suku ketiga/keempat 2012 untuk memberi peluang kepada Sabriza settle down dengan tugasan harian sebagai guru dan juga peluang kepada saya untuk mengumpulkan modal.

 

Namun begitu, saya sedar juga yang dengan target saya untuk berkahwin pada 2012 dan melanjutkan pengajian ke peringkat sarjana, mungkin objektif ini sukar untuk dicapai. Namun ia tetap sesuatu yang saya ingin lakukan (walaupun saya lebih ingin kahwin dari memulakan satu lagi perniagaan baru). Saya hanya mampu berdoa semoga Allah membantu saya mencapai kedua-duanya.

Travel

Secara tidak sengaja sebenarnya saya berjaya melawat 3 buah negara baru tahun ini. Pengalaman mengerjakan Umrah adalah yang terbaik. Sedikit-sebanyak saya tidak lagi begitu ghairah untuk ke tempat-tempat lain. Saya telah jatuh cinta dengan Tanah Suci dan kalau boleh saya mahu ke sana selalu. Namun saya terbaca fatwa yang tidak bagus sebenarnya mengerjakan Umrah banyak kali (sunat) sedangkan jihad ekonomi (wajib) adalah lebih perlu.

Saya tidak ada cadangan untuk ke negara-negara baru untuk tahun ini, kecuali honeymoon (jika ada). Jika saya pergi sekali pun, saya jangka adalah ke negara yang telah saya lawati sebelum ini. Cuma having said that, saya rasa amat perlu untuk ke Phuket sekali lagi untuk menempah kemeja dan seluar kerja. Baju-baju kerja saya sudah lama dan sale-sale yang diadakan di Malaysia adalah untuk kemeja-kemeja yang adik saya kata memang baju style saya (dengan kata lain boring).

Kesimpulan

Saya rasa apa yang saya outlinekan kali ini adalah paling transparent yang pernah saya lakukan. Dan benar-benar “scare me a bit, excite me a lot”. It will not be easy, but I try to have fun and enjoy the journey. Even if I accomplish half of the things I said I would, I will be a better man. But I don’t plan to settle for mere half.

 

Saya berdoa agar 2012 menjadi tahun yang jauh lebih hebat dari tahun-tahun yang telah saya lalui “combined”, dan semoga Allah memudahkan perjalanan hidup saya tahun hadapan.

 

Sabri

Bagaimana Untuk Menyesuaikan Diri di Tempat Kerja Baru

Dulu, saya ada merakamkan beberapa video dalam siri “Pesanan Untuk Adik”. Minggu lepas for some reason, saya menonton kembali video-video tersebut. Saya terkejut kerana secara puratanya video-video tersebut mempunyai lebih daripada 50 views!

Okay, jumlah tersebut adalah agak pathetic sebenarnya jika dibandingkan dengan video-video oleh blogger yang lebih cool dan comel dari saya, tetapi based on my own benchmark, itu sudah sangat hebat! (sebab adik saya ada 3 orang je!). Bila saya menonton semula video-video tersebut, saya dapati walaupun menonton video tersebut sangat painful (menonton rakaman diri sendiri sentiasa memberi saya perasaan seperti itu, sentiasa rasa boleh buat yang lebih baik), tetapi contentnya sangat relevan dan bagus.

Jadi saya bercadang untuk meneruskan rakaman-rakaman video inspirasi tersebut (minus my face).

Presentation untuk video-video ini saya ada yang saya buat sendiri menggunakan PowerPoint atau Keynote dan ada yang saya dapatkan dari pelbagai sumber, yang terpenting adalah, what you get from that video. Saya berharap ini akan dapat membantu saya memenuhi target posting untuk 2012 (setiap Isnin dan Khamis tanpa gagal!) 🙂

Short Cut Untuk Diterima Dengan Baik di Tempat Baru

Berpindah ke tempat baru adalah perkara yang menggusarkan. Kita tak pasti sama ada kita dapat perform sebaik di tempat lama, kita tak pasti sama ada kita akan diterima dan banyak ketidak pastian lagi.

Salah hemat, kita mungkin akan dilabelkan dengan label-label yang menyukarkan kita untuk perform. Tonton video di bawah untuk tips-tips bagaimana untuk menyesuaikan diri di tempat kerja yang baru! 🙂

Saya sebenarnya target untuk menghasilkan mini video sepanjang 5 minit dalam pelbagai tajuk kehidupan, tetapi buat masa ini masih tersasar kepada 7 minit (tetapi tidak berjela-jela, don’t worry). Instead of waiting or editing the video to reflect this, saya decided untuk go ahead sahaja.

Video-video awal ini mungkin agak “raw”. I strive to improve dalam video-video akan datang! 🙂

Komen, share ataupun like jika anda merasakan video ini bermanfaat!

 

Sabri

Tips Rahsia Mencari Cinta Sejati | Ferrero Rocher Vs Jusco Selection

Topik ini telah saya fikir dan tuliskan secara “virtual” (dengan kata lain berangan) sejak seminggu lepas. Namun sebab kesibukan yang tiba-tiba dan jadual hujung minggu yang lebih pack daripada biasa, artikel ini tidak siap-siap. Tetapi malam ini saya mahu siapkan juga. Biarpun tidur lewat. Topik-topik “mythbusting” dan best seperti ini kalau dibiarkan lama-lama dalam kepala boleh ada side-effect. Tidak boleh fokus. :p

Here we go.

Background:

Saya mengenali beberapa orang senior (lelaki dan wanita) yang baik-baik, bagus-bagus tetapi mereka ini masih belum bertemu jodoh. Saya hairan kenapa. Sedangkan mereka ini adalah orang yang jika saya ada abang atau kakak, saya setuju terus jika mereka menjadi kakak dan abang ipar saya.

Bahkan saya sudi match make kan mereka pun. That is the highest level of recommendation I can give to anyone yang dalam usia yang sesuai untuk berkahwin.

Saya berfikir dan terus berfikir. Akhirnya saya mendapat satu hipotesis. Satu andaian.

Dalam mencari pasangan, selain dari 4 kriteria yang digariskan oleh hadis Rasulullah s.a.w, biasanya kita mahu mencari mereka yang dapat membuatkan kita ketawa. Yang pandai mengambil hati kita dan membuat kita gembira.

Kriteria ini tidak salah. It’s fair. Jika ada nasihat saya untuk adik saya pun, saya tak akan benarkan adik saya berkahwin dengan seseorang yang tidak dapat menggembirakannya.

Tetapi dalam artikel ini, saya ingin highlightkan, fakta bahawa hidup itu adalah satu proses.

Mencari cinta itu pun adalah satu proses. Maka secara tidak langsung, mencari orang yang dapat membuatkan kita ketawa dan gembira juga adalah satu proses.Dalam satu proses, untuk mendapatkan Output, perlu ada Input.

Saya rasa kadang-kadang kita terlalu fokus dalam mencari orang yang dapat membuatkan kita gembira, ketawa dan senang hati. Sehinggakan kita lupa, kita juga perlu membuatkan orang lain gembira, ketawa dan senang hati.

Dan sekali lagi dari pengalaman hidup saya yang terhad ini, dan dari pemerhatian saya, lebih mudah sebenarnya untuk membuatkan orang gembira dan ketawa dari menghabiskan masa mencari sesuatu yang belum pasti wujud atau tidak.

Jika kita mampu membuatkan orang lain gembira dengan ikhlas (tanpa mengharapkan apa-apa balasan spt supaya dia suka kita balik dan sebagainya), fokus semata-mata untuk memberi, orang lain akan lebih mudah open up dengan kita. Orang akan rasa lebih selesa dengan kita.

Bila orang rasa selesa dengan kita, mereka akan turut sama cenderung untuk membuatkan kita gembira kembali. Bila mereka ini menggembirakan kita, nah, bukankah ter-realisasi sudah cita-cita kita untuk mencari orang yang dapat menggembirakan kita?

Berbalik kepada contoh saya tadi, senior-senior yang saya kenali.

Saya admit mereka ini bukanlah orang yang cepat mesra. Mereka pada mulanya memang kelihatan seperti orang yang membosankan, dingin dan tiada perasaan. Tetapi setelah lama mengenali mereka, saya dapati mereka sebenarnya manusia normal juga. Mereka juga pandai membuatkan orang lain gembira! Mereka cuma perlu di beri ruang dan peluang kerana mungkin mereka malu dan tidak biasa, maklumlah interpersonal skills bukannya di ajar di sekolah.

Setelah saya berpeluang untuk berkawan, melibatkan mereka dalam aktiviti dan memerhatikan cara mereka berinteraksi, ketika itu saya sedari yang mereka ini sebenarnya adalah lelaki dan wanita yang menjadi impian ramai orang.

Cuma, kadang-kadang kerana manusia ini sibuk memikirkan “What’s In It For Me?”, “Siapa yang boleh buat aku bahagia”, mereka tidak sedar kehadiran lelaki dan wanita impian ini-ini (senior-senior saya). Lantaran lelaki dan wanita impian ini tidak memberi “instant chemistry” kepada mereka. Betapa ruginya mereka yang tercari-cari ini! Mereka makan coklat “Jusco Selection” sedangkan mereka boleh membeli Ferrero Rocher dengan 90% discount!

Kesimpulan saya kepada artikel ini adalah, mencari cinta adalah satu proses.

Jangan terlalu fokus untuk mencari orang yang mampu menggembirakan kita kerana ada banyak lagi “diamond in the rough”, yang kita perlu gembirakan dahulu sebelum mereka selesa untuk menggembirakan kita. Ada banyak berlian-berlian ini di luar sana. Go get one for yourself! 🙂

 

Sabri

Page 1 of 2

Powered by WordPress & Theme by Anders Norén