A-Type Geek, All Around Family Man

Author: Sabri Page 1 of 44

Iraq 0601

Alhamdulillah.

Every day is a blessing.

The red tape is stifling but the work beside that is enjoyable.

Join Me in My Quest
To live, learn & spread the love in this world.
Will share with you tips, updates & latest books recommendation.

Iraq #0501

5 bulan.

I am actually looking forward for this ToD. I want to be here. Melihat suasana sekeliling dalam lensa kesyukuran, cukup berbeza.

Eh, dulu ni takde kan?

Ini takde kan dulu?

Tapi setelah setiap kali diberitahu kawan-kawan yang, setiap satunya sudah ada lama, saya berhenti bertanya. Haha..

Mungkin dulu saya tidur je dalam perjalanan. Kini kalau boleh tak nak terlepas sesaat pun dari menikmati pemandangan di sini.

I am back Habibi!

Iraq: Pre-Departure #05

Sedar tak sedar, saya akan memulakan Tour of Duty #5 malam ini, selepas melalui proses mini-kuarantin pre-departure selama 4 hari. Rupa-rupanya, saya tidak mencoretkan apa-apa ketika ToD#3, dan ketika ToD#4 saya hanya mencatatkan sesuatu sebelum bertolak.

Bila saya reflect balik, mungkin ada beberapa sebab. Pertama, sebab jadual yang penuh (alasan klise), kedua mungkin ketika ToD#3 saya baru balik dari Umrah dengan senggang yang sedikit, banyak refleksi sudah di download ketika Umrah jadi tidak banyak untuk ditulis ketika ToD#3 dan yang ketiga yang saya rasa ada kaitan, kerana ToD#3 dan #4 berlaku ketika musim winter.

Walaupun musim sejuk adalah musim favourite saya, tetapi dari segi kitaran hidup seharian, saya syak ia merubah sedikit kebiasaan saya. Terutamanya waktu malam, tiada lagi “border” di antara masa dengan gajet dan masa bersedia untuk tidur (ketika summer, solat Isyak).

Begitu juga dengan waktu subuh, ketika winter waktu subuh pendek dan tidak ada waktu untuk tidur selepas subuh.

Kalau difikirkan secara logik, memanglah musim sejuk lebih baik dari musim panas dari segi hidup berjadual. Tetapi untuk saya yang perlu border “relatif” dan fleksibiliti, mungkin musim panas lebih baik.

Tak apa, kita tengoklah ToD#5 ini sama ada hipotesis ini betul atau tidak.

Moving on kita sedang hidup dalam dunia new-normal, pasca Covid-19. Ketika dalam tempoh kuarantin ini, saya start masuk gear dan ada lebih masa sedikit untuk refleksi diri.

Bila saya lihat balik post sebelum ini mengenai nikmat dunia itu subjektif, saya sekali lagi diingatkan, how true it is! Alhamdulillah, saya dapat kuarantin dalam keadaan yang selesa dan privasi. Dulu setting seperti ini saya hanya dapat nikmati dalam mimpi, kemudiannya menikmatinya secara terhad. Sekarang dapat “terkurung” di tempat yang pernah saya suka, macam burung dalam sangkar emas.

Apa pun, saya bersyukur dapat jadi burung tersebut.

Dulu jika duduk di hotel, saya suka set aircond pada suhu paling rendah. Biasanya 16c lah. Nak maksimakan keselesaan kononnya. Tetapi sekarang sudah dua hari saya offkan aircond di waktu siang. Takut demam kalau julat suhu melampau (dalam bilik sejuk dan bila keluar panas sangat). Kalau waktu kecik dulu ada orang bagitau saya yang saya tak prefer aircond sejuk-sejuk sangat, mesti saya tak percaya.

Ke saya dah tua?

Anyway, doakan saya selamat pergi, bertugas dengan cemerlang dan selamat pulang.

Perspektif : Nikmat Dunia Itu Subjektif

Benar lah jika di katakan dunia ini fana, dan cuma satu ilusi yang nikmatnya tidak sama dengan nikmat yang kekal.

Kita menghabiskan masa, usaha Dan tenaga untuk sesuatu yang kita rasa best dan seronok, tetapi bila kita sampai di milestone yang kita usahakan itu, ia sekadar “meh”, ataupun milestones tersebut tidak lagi memberi nikmat sebesar yang kita sangka, berpadanan dengan saiz usaha kita.

Tidak dinafikan, milestones itu dinikmati, tetapi sekelumit cuma. Jika kita setengah mati mendapatkannya, kita tidak akan setengah Mati menikmatinya.

Contoh pertama, buffet di Hotel. Harganya mahal, setimpal dengan pilihan makanan yang ada. Namun seringkali, kita mencicip sedikit sahaja dari juadah-juadah tersebut. Kurang dari dua jam, kita beransur pergi walaupun tidak disuruh pergi. Jika kita kongsi nikmat tersebut dengan orang lain, mungkin lama sikit kita di situ. Jika tidak, mungkin tidak selama itu.

Contoh kedua, lounge untuk penerbangan kelas bisnes. Dulu-dulu, ini sesuatu yang sangat diimpikan. Jangan salah sangka, ia masih diperlukan kini. Nikmat mandi di Airport dengan tuala yang fluffy, sabut yang wangi, minyak wangi berjenama yang free itu sudah jadi keperluan asasi. Begitu juga nikmat tidur baring di dalam kapal terbang. Itu sudah jadi asasi.

Namun nikmat makan itu tidak lah seghairah mana lagi, walaupun ada puluhan pilihan juadah. Akhirnya sebiji pisang dan sebotol Evian sahaja jadi pilihan. Nak makan banyak-banyak, mengenangkan perjalanan masih jauh di hadapan. Susah nak cari toilet nanti. Lagi pun perut masih kenyang lagi.

Itu lah manusia. Akhirnya, nikmat yang paling bererti dan di nikmati, adalah nikmat yang dikongsi.

DXB

Umrah Season 2: T Minus 1 Day

Alhamdulillah, setelah dua tahun memasang niat akhirnya saya dijemput sekali lagi untuk menjadi tetamuNya. Mode umrah kali ini saya sendiri tidak jangka, kerana mulanya saya mahu melakukannya secara DIY.

Namun kerana kesulitan dengan visa dan saya tidak mahu lagi memanjangkan tempoh uncertainty tersebut, saya terus mendaftarkan diri dengan Al Quds Travel. Alhamdulillah ada hikmahnya. Kebetulan sekali, saya akan pergi dengan rombongan dari Pahang juga.

Dalam jangkaan saya, umrah adalah satu aktiviti yang private dan personal. Seperti mana umrah #1 saya. Lebih masa untuk refleksi, muhasabah dan munajat semata-mata kepadaNya. Adalah sengih-sengih dan berbual sedikit dengan jemaah trip yang sama, namun secara majoritinya saya lebih banyak menyendiri.

Saya ingatkan umrah #2 ini pun akan begitu juga. Namun perancangan Allah lebih lagi. Saya tidak pasti apakah hikmah dari trip umrah #2 ini, namun I look forward for it. Saya dapat rasakan camaraderie yang akan wujud itu. Namun begitu sebagai seorang introvert, saya tak expect akan bergaul banyak. Masih menyendiri, namun ada lebih attachment kepada group. Mungkin ada sesuatu yang Allah mahu saya sumbangkan kepada group ini. Majoriti adalah golongan warga emas, cuma mungkin ada 3 lagi pasangan yang lebih kurang baya saya dan isteri.

Jika umrah #1 alhamdulillah dapat saya kelaskan sebagai sempadan iman saya, dan jadi satu medan pembersihan diri dari keruh kepada yang lebih jernih, saya banyak berfikir sejak beberapa bulan lepas, apa yang saya mahu dan apa maknanya umrah #2 ini untuk saya.

Berdasarkan apa yang saya tebakkan, agak sukar untuk lawan level penjernihan umrah #1 kerana alhamdulillah saya rasa saya telah menjadi hamba yang lebih baik selepas umrah #1.

Hasrat saya agar umrah #1 ini dapat meneruskan penjernihan tersebut, semoga saya dapat menjadi seorang yang lebih betul-betul jernih selepas ini dan yang lebih penting adalah mengenai harapan yang saya bawa dan saya mahu dari umrah #1.

Jika dalam umrah #1, it’s about diri saya, dalam umrah #2 ini saya banyak bermisikan usaha untuk mengubah orang-orang disekeliling dan yang berinteraksi dengan saya. Ini satu cabaran berbeza.

Setelah saya fikir-fikir dan renungkan (lagi-lagi setelah bertugas di Iraq ni), kebanyakan masalah yang saya hadapi di dunia ini adalah dari manusia sebenarnya. Circumstances ataupun isu, secara relatifnya tidak besar. Tetapi cara manusia-manusia handle isu tersebut yang menyebabkan saya bermasalah. Jadi antara tujuan saya mengerjakan umrah #2 ini adalah antaranya untuk memohon kepada Allah supaya manusia-manusia ini, sesiapa sahaja, janganlah menyusahkan saya. Pulihkan dan rawatlah sifat dan sikap manusia-manusia ini supaya mereka tidak cenderung untuk menyusahkan manusia-manusia lain. Supaya kami semua dapat hidup aman damai, rukun dan bahagia.

Di samping itu, saya ingin jadikan umrah #2 ini sebagai hadiah dan tanda kesyukuran dari saya sebagai hambaNya. Limpah nikmat yang diberikan kepada saya sejak umrah #1 adalah lebih baik dari jangkaan. Doa-doa yang dimakbulkan, rezeki yang diberikan dan kehidupan yang saya rasa diberkati. Saya mahu jadi hambaNya yang bersyukur supaya nikmat-nikmat ini tidak terhenti malah ditambah-tambah lagi.

Inilah yang saya bawa. Agak sukar, tetapi sebab itulah saya mahu pergi umrah #2 ini. Untuk dapat suntikan semangat, kekuatan dan juga untuk mengadu dan bermunajat betul-betul. Jika ketika umrah #1 dulu, push factornya adalah situasi diri saya ketika itu, untuk umrah #2 ini, push factornya adalah manusia, stakeholder-stakeholder yang berinteraksi dengan saya dalam kelangsungan hidup seharian.

Jadi ada progression di situ. Pertamanya mengenai diri sendiri, sekarang mengenai manusia dan masyarakat sekeliling.

Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum hingga mereka mengubah diri mereka sendiri

Ar-Ra’D:1

Nak ubah manusia ni sukar dan merupakan satu jalan yang mengundang kekecewaan, namun kerana saya menyedari betapa sukarnya jalan ini, sebab itulah saya terpanggil untuk umrah #2. I need divine intervention. Saya percaya, tidak ada apa yang mustahil dengan bantuanNya.

Ya Allah, berkatilah dan rahmatilah niat dan perjalananku ini. Jadikan aku dan isteri sebagai tetamuMu yang paling istimewa Ya Allah.

Iraq: 0203

My plate is currently full but I also enjoy full job satisfaction (within limit).

Next week, there are so many deadlines to meet, but I will try to manage. I believe time is a creature of God and it is perceived differently by different people.

But that’s not interesting.

Satu benda yang paling menakjubkan dan mengujakan di sini adalah melihat bulan. Setiap kali saya melihat bulan, tak kisahlah bulan purnama ataupun bulan sabit, saya merasa sangat takjub, bertuah dan penuh kesyukuran.

Wife saya suruh saya ambil gambar, tapi gambar wont do it justice. Bila lihat bulan sekarang contohnya, barulah saya sedar kenapa pepatah selalu mengatakan bulan purnama tu sebagai cantik.

Di sini bulannya terang bersinar. Bahkan kalau tadi, besar. Macam supermoon tu. Tak pernah saya lihat di mana-mana bulan secantik dan sebesar tadi.

Iraq 0202: Jika Ini Pesan Akhirku

Sepanjang minggu ini, masa saya terisi dengan penuh. Setiap hari banyak perkara perlu diselesaikan dan banyak juga berjaya disudahkan. Kalau ada kelapangan sedikit pun, mungkin hari ini sahaja, mood kerja masing-masing agak terganggu apabila internet connection terputus seketika.

On Life

Suasana di luar sana berdasarkan berita agak merunsingkan. Di dalam kem, uncertainty is in the air. Untuk orang yang macam saya, outbound lagi 3 minggu, tension tu tak obvious sangat. Tapi untuk orang yang sepatutnya outbound esok, mungkin perasaan tu macam roller coaster menantikan kepastian sama ada akan ada trip outbound ataupun tidak.

Aktiviti seharian berjalan seperti biasa. Persediaan yang patut telahpun dibuat, insya-Allah semuanya akan selamat.

Disebabkan oleh rusuhan dan konflik yang berlaku, kerajaan Iraq telah menghadkan capaian internet di hampir seluruh Iraq. Ada sesetengah lokasi, tiada internet terus. Ada sesetengah lokasi pula capaian kepada media sosial seperti WhatsApp, Instagram, Twitter dan Facebook yang di block.

Di kem ini, internet masih ada untuk satu jangka masa yang tidak pasti, tetapi capaian kepada media sosial di block. Tetapi laman-laman yang di block ini masih boleh diakses menggunakan VPN. Bersyukur saya subscribe kepada VPN dua bulan lepas.

Saya telah diberitahu yang tidak ada siapa yang boleh beri jaminan internet ini boleh ada sampai bila. Sebab diluar memang dah tak ada connection. Saya pun dah pesan kepada keluarga supaya jangan risau kalau saya tidak call (biasa saya akan call setiap hari). Mental preparation tu ada.

Tetapi benarlah, perancangan dan bila kita mengalaminya tidak sama. Pagi tadi dalam sejam lebih Internet betul-betul terputus. Ada orang telah disconnected dari jam 12 malam semalam. Bila saya mengalaminya sendiri, barulah teringat macam-macam belum sempat dipesan kepada keluarga. Waktu tu baru terasa yang macam belum bersedia untuk total blackout. Period tidak ada internet itu memberi clarity dalam fikiran dan tindakan.

Alhamdulillah selepas sejam lebih, internet kembali pulih. Saya terus call keluarga untuk inform semuanya okay dan bagitahu mengenai apa perlu dibuat jika emergency. Sebelum ini saya sudah tinggalkan pesanan, tapi lebih kepada short emergency sementara menanti saya pulang. Bagaimana kalau saya prolonged tidak dapat pulang dan dihubungi. Jadi setelah menyampaikan pesanan tersebut, lega sedikit rasa.

On Death

Sebenarnya, seperti yang saya katakan kepada isteri saya. Saya tak berapa takut sangat mati sekarang ini. Jika ditakdirkan ajal saya di bahagian bumi belah sini, alhamdulillah. Insyaallah ok. Bukanlah over confidence preparation tu dah cukup. Selagi kita tak ada jaminan syurga, memang lah rasa ada room for improvement, tapi oklah. Kita rasa Allah tu Maha Adil dan sentiasa mendengar. Manusia di dunia? Belum tentu. haha.. Cuma janganlah menderita, melarat dan menyusahkan orang.

Masalah banyak di dunia ni banyak disebabkan oleh manusia. Semua tempat ada cabaran, tetapi setakat ini cabaran di sini normal. Cabaran dan masalah yang ditinggalkan di Malaysia yang lebih buat serabut fikiran. Mujur di rotation kedua ni tak banyak sangat dihubungi oleh office di Malaysia lagi. Own-it terlebih pun payah juga. Saya harap, it stays that way.

Di sini setiap akhir rotation, akan ada hand-over kepada back to back kita. Proses tersebut memberi banyak clarity. Tidak ada istilah orang ini lebih tahu dari orang itu, vice-versa. Apabila back to back kita outbound off rotation, kita tahu atau tidak tahu, kita kena uruskan dan selesaikan.

Good thing is, kalau kita dah tiada di dunia ini, tiada siapa boleh call kita lagi. Dan hubungan kita dengan dunia pun sudah terputus. Dan kalau kita percaya kita dah hidup sebagai mukmin yang baik, ok lah.

Sebab itulah saya katakan, at this point of time, kematian tidak berapa menakutkan, bila dunia selalu contribute kepada kerisauan. Cuma tak bolehlah bunuh diri atau letakkan diri dalam bahaya dengan sengaja kan. Tapi kalau dah ajal, harap-harap semuanya ok.

Berada di sini, susah nak dikatakan dari segi spiritualnya di mana yang lebih baik, di Malaysia atau di sini. Dua-dua tempat ada kelebihan masing-masing. Cuma di sini, distraction kurang, masa untuk self-reflection lebih banyak. Harap-harap bekalan yang di bawa mencukupi.

Saya pernah ditanya, jika kita akan mati sekejap lagi dan boleh memberi pesanan terakhir, apakah pesan itu. Maka inilah pesan saya kepada semua;

“Saya mohon maaf jika ada salah, silap dan dosa kepada semua, halalkan makan minum dan hutang-hutang saya. Saya telah menjalankan semua tanggungjawab dan amanah sebagai manusia muslim, khalifah di dunia sebaik yang saya boleh, redhailah pemergian saya, janganlah tuntut apa-apa dari saya di akhirat nanti. Doakan saya mendapat husnul khotimah, dibebaskan dari seksa kubur dan ditempatkan di syurga tanpa hisab.Assalamualaikum”

Salam Akhirku

Page 1 of 44

Powered by WordPress & Theme by Anders Norén