Sabri.me, Inside Out

A-Type Geek, All Around Family Man

Month: February 2011 (Page 1 of 2)

T Minus 2 Day : Before Departure

Maybe this is how Sheikh Muzaphar felt before being launched into space.

I am excited, but at the same time understood the heavy expectation I put on myself. You can say my mind was split into half now, one going through checklist of items and tasks I will left behind, to make sure they are taken care of. And the other half, going through checklist of preparations that I need to make.

To tell you the truth, my bag was not 100% packed yet. I haven’t give much thought on the details. The main stuffs are ready, but things such as small scissors, shirts have not even been identified yet.

I am taking leave on Friday and my flight will be Saturday’s morning.

I am dedicating Friday’s morning to finish buying stuffs that I will need and Friday noon to pack them. After Jumaat prayers, I will make my move to KLIA. I will then hole myself up in one of the hotel near the airport when I plan to spend the time doing personal reflection and mentally getting myself into the flow.

This will be the last post pre-departure. I am scheduled to arrive back in Malaysia on 9th March. But do give me sometime, I plan to get back writing somewhere around 12-13th March. I have full intention to complete writing Hijrah-Travelog Umrah.

I am praying for all of your well being. I notice the increase in new readership this past 2 weeks. I apologize I have to leave you when we are still in the process to get to know each other, however I believe I will have more to share when I am back.

Best Regards

Sabri

Hijrah | Travelog Umrah | Checklist Ibadah Mengerjakan Umrah

Hijrah-Travelog Umrah adalah sebuah catatan “hijrah” peribadi saya. Ini adalah artikel keempat dalam siri ini. Anda boleh membaca bahagian pertama, kedua dan ketiga dari sini (Hijrah | Travelog Umrah)

Saya akan berangkat ke Tanah Suci dalam 5 hari lagi. Saya rasa ia masa yang sesuai untuk saya berkongsi dengan anda persediaan saya untuk ke sana. Bukan dari segi material (barang apa yang perlu di bawa), tetapi dari segi spiritual dan amalan kerohanian.

Saya memandang perjalan untuk mengerjakan Umrah ini sebagai satu pesta “buffet” makanan. Ada banyak makanan (amalan ibadah) yang terhidang yang menawarkan rasa dan bentuk kelazatan yang berbeza (pahala dan sebab). Ada makanan yang sesuai dijadikan pembuka selera (amalan pembuka) dan ada yang sesuai dijadikan pencuci mulut. Ada juga hidangan utama (ibadah umrah itu sendiri).

Saya berazam untuk merasa setiap jenis hidangan yang ada, dan untuk memastikan saya mendapat kekenyangan dan kelazatan maksimum saya juga mempunyai rancangan-rancangan tersendiri mengenai bila, di mana dan tertib melakukan ibadah tersebut.

Sebelum itu suka ingin saya mengingatkan yang saya cumalah manusia biasa dan bukanlah seorang ustaz. Saya belajar dengan membaca dan bertanya kepada mereka yang lebih tahu. Dan saya sesuaikan cara melakukan ibadah-ibadah ini (yang sunat), berdasarkan kepada objektif dan kebolehan saya.  Jangan jadikan tulisan saya ini sebagai ikutan muktamad anda. Saya menulis ini sekadar untuk mengingatkan diri saya sendiri.

Anda perlu mempunyai rancangan ibadah anda sendiri berdasarkan apa yang anda mahu dari pesta buffet ini.

Cara Mengerjakan Umrah

  1. Mandi sunat ihram di hotel (Niatnya sahaja aku mandi sunat Ihram kerana Allah Taala)
  2. Solat sunat ihram di Miqat (Niatnya, sahaja aku sembahyang sunat Ihram dua rakaat kerana Allah Taala)
  3. Berniat mengerjakan Umrah di Miqat (Nawaitul ‘Umrata Wa Ahramtu biha Lillahi Ta’ala, maksudnya sahaja aku berniat umrah dan berihram dengannya kerana Allah Ta’ala)
  4. Bertalbiah dalam perjalanan ke Masjidil Haram (Labbaikallahumma Labbaik, Labbaikala Syarika Laka Labbaik , Innal Hamda Wan Ni’mata, Lakawal Mulk, La Syarii kalak)
  5. Tawaf Kaabah 7 pusingan, sunat berdoa ketika mata kali pertama memandang Kaabah.
  6. Solat sunat di belakang makam Ibrahim
  7. Minum air zam zam dengan doa (Allah humma in ni As Aluka ‘Ilman Naafi’an, Warizqan Toiyiban Wa syifa An Min Kullidak)
  8. Saie dari Safa ke Marwah
  9. Bertahalul (gunting sekurang-kurangnya 3 helai rambut)

*Hijau adalah 4 rukun umrah. Yang lain itu adalah sunat sahaja.

Solat Sunat Yang Ingin Dilakukan (perlu tahu cara menunaikannya)

  1. Solat Sunat Taubat
  2. Solat Sunat Hajat
  3. Solat Sunat Tahajjud
  4. Solat Sunat Istikharah
  5. Solat Sunat Dhuha
  6. Solat Sunat Tasbih

Untuk solat-solat sunat ini, jika anda melakukan carian di Internet, kebanyakannya mempunyai doa khusus. Namun jangan jadikan ia sebagai penghalang dari mengerjakannya. Selain dari solat Tasbih, solat lain sebenarnya adalah solat sunat yang sama sahaja, yang berbeza adalah surah yang dibaca atau apa yang dibaca selepas solat.

Raptai

Disamping keinginan untuk menunaikan solat-solat tersebut (ada solat seperti solat sunat Tasbih yang saya tidak pernah lakukan dalam hidup sebelum ini sebenarnya), dicadangkan juga untuk kita lakukan sekali di sini dulu sekurang-kurangnya. Usaha juga untuk memahami bacaan dalam solat sekurang-kurangnya Al Fatihah, bacaan ketika rukuk dan sujud supaya ia boleh menambahkan kekusyukan solat kita.

Persediaan Fizikal

Banyakkan berjalan (beberapa kilometer atau menaiki bukit) dalam tempoh persediaan sebelum pergi ini supaya nanti kita tidak “terkejut”. Ada pendapat mengatakan pahala 7 kali umrah bersamaan 1 kali haji, jadi kita mungkin mahu mengambil sepenuh-penuhnya peluang di sana untuk beribadat sebanyak mungkin kepadaNya. Jangan sampai kelemahan fizikal kita mengganggu.

Biasakan juga solat berjemaah supaya kita dapat momentum awal untuk diteruskan di sana. Rebutlah saf pertama supaya di sana nanti kita tidak segan-silu untuk berebut untuk saf depan dan juga di kawasan yang makbul doa.

Antara Kawasan-Kawasan Yang Makbul Doa

  1. Di Raudhah Masjid Nabi (Madinah)
  2. Di Jabal Rahmah (Jabal Rahmah)
  3. Multazam
  4. Di bawah pancur air kaabah
  5. Dibelakang Makam Ibrahim
  6. Di kawasan Hijr Ismail
  7. Di Bukit Safa
  8. Di Bukit Marwah
    (tidak limited kepada ini sahaja. Ada beberapa lagi kawasan yang tidak disenaraikan oleh semua rujukan, jadi saya tidak berani untuk senaraikan di sini, takut nanti menyebarkan sesuatu yang tidak betul)

Saya rasa cukup sekadar ini dahulu perkongsian mengenai checklist saya. Doakan saya selamat pergi, selamat pulang dan berjaya mendapat pahala, rahmat, keberkatan, doa yang makbul dengan sebanyak-banyaknya ketika di sana nanti.

Terima kasih

Sabri

Hijrah | Travelog Umrah | Beriman Kepada Hari Akhirat

Hijrah-Travelog Umrah adalah sebuah catatan “hijrah” peribadi saya. Ini adalah artikel ketiga, anda boleh membaca coretan pertama Hijrah – Travelog Umrah, Permulaan Sebuah Perjalanan di sini dan coretan kedua, Kehilangan di sini. Semoga perkongsian ini dapat memberi manfaat kepada kita semua.

Beriman Kepada Hari Akhirat

Kita telah belajar Rukun Islam dan Rukun Iman sejak darjah satu lagi. Alhamdulillah.

Biasanya ini bermaksud, sejauh mana pun kita pergi, kita tetap ada asas yang ditanam kita masih kecil. Waktu kita sudah besar dan panjang langkah ini, teringat juga pesan ustaz-ustazah kita dulu. Ketika saya membaca catatan-catatan perjalanan orang lain sebagai persediaan saya ke sana, tiba-tiba hati saya tersentuh. Atau terbuka.

Kemudian saya teringat secara kasarnya pelajaran dari kelas Agama saya ketika di sekolah rendah dulu.

Apa maksud Beriman dengan Hari Akhirat?

Dan sejauh mana kita sebenarnya betul-betul beriman dengan Hari Akhirat?

Bila saya bertanya diri sendiri soalan tersebut, dan kemudian bila saya bandingkan dengan apa yang saya tahu dan saya amalkan, saya rasa takut sangat dan saya tersedar betapa jauhnya manusia boleh pergi. Dalam benda-benda mudah sahaja pun, bukan dari segi amalan ataupun dosa-dosa yang kita buat, tetapi dari cari hidup dan “assumption” kita tentang hidup.

Bersediakah Kita Untuk Pergi Selamanya Esok?

Dalam proses untuk pergi ke Tanah Suci untuk Haji atau Umrah, jemaah dinasihatkan untuk bersedia seolah-olah mereka pergi tidak akan kembali. Tinggalkan hal-hal dunia untuk diuruskan oleh yang ditinggalkan, dan fokus kepada persediaan kita untuk bertemu Yang Maha Pencipta.

Saya pun cuba untuk menurut pesanan tersebut.

Ya Allah, begitu sukar dan baru saya tersedar.

Hutang

Dulu, ketika kecil ustazah saya pernah memberitahu yang kalau ada hutang dengan orang, roh kita akan tergantung kerana urusan dunianya di kira tidak selesai. Bahkan ada disebutkan dalam hadis Nabi, yang mati syahid pun akan tertahan dari masuk syurga tanpa hisab kerana hutang. Wallahualam.

Bila ustazah cakap macam tu, kami semua punyalah takut. Nak pinjam duit kawan sepuluh sen pun takut. Takut terlupa, takut mati tak sempat bayar. Nanti di akhirat, takut kena bayar dengan harga yang lebih mahal akibat hutang tersebut.

Begitu sucinya waktu kecil dulu. Minda belum terpengaruh dengan benda bukan-bukan lagi.

Pahala Berterusan

“Apabila mati seseorang manusia maka terputuslah segala amalannya kecuali tiga punca : sedekah yang berkekalan,  Ilmu yang dimanfaatkan oleh orang  dan  anak yang soleh yang mendoakannya. “

Saya insaf juga sebab biasa diingatkan yang setelah kita pergi, memang tidak ada cara lagi untuk bertambah amal kebaikan kita kecuali oleh tiga perkara seperti yang di atas. Bila saya congak-congak hidup saya ni, memang terasa daifnya. Anak yang soleh tu memang dah tak ada buat masa ini. Jadi saya kena melipatgandakan lah yang dua lagi tu (salah satu sebab wujudnya siri Hijrah|Travelog Umrah ini).

Bila dah rasa begitu, saya mahu sangat-sangat buat kebajikan yang terakhir dengan sedikit harta-harta yang saya ada. Saya mahu pastikan semua hutang-hutang saya (jika ada) terbayar dan baki harta-harta saya digunakan ataupun disedekahkan oleh waris-waris saya supaya saya mendapat manfaat berterusan walaupun telah tiada.

Ini Sebenarnya Yang Saya Cuba Nak Sampaikan

Kita kata kita beriman. Tetapi sejauh mana kita bersedia untuk Hari Akhirat? Sejauh mana kita bersedia jika kita meninggal dunia (mati) esok?

Ke, dalam hati kita ada sebenarnya tertanam rasa kita tidak akan mati lagi esok sebab kita masih muda?

Ke, kita hidup di dunia ini, saat ini dengan cara orang yang masih ada banyak masa lagi untuk hidup dan bertaubat?

Gaya mana sebenarnya kita hidup hari ini?

Sama-sama kita fikirkan dan hisab diri kita sekarang.

Kalau kita mati esok, adakah waris-waris kita tahu mengenai hutang-hutang kita semuanya? Adakah harta kita akan dimanfaatkan dari hari pertama kita mati atau tertahan kerana proses birokrasi (tukar nama, etc)?

Bila saya baca-baca mengenai hal ini, saya tiba-tiba rasa perlu untuk membuat wasiat bertulis sebagai persediaan. Supaya saya boleh berkata di akhirat nanti, memang saya telah mencuba sebaik-baiknya sehingga ke akhir hayat saya untuk memastikan hak orang saya telah selesaikan dan saya telah manfaatkan sepenuhnya harta dan amanah yang telah diberikan kepada saya.

Ada orang berkata, dia tiada hutang, harta pun kurang. Apalah gunanya berwasiat. Lagipun orang Islam kan ada Faraid.

Pada saya jika kita ada pemikiran seperti itu, kita sebenarnya kena tengok betul-betul semula kepercayaan kita kepada Hari Pembalasan. Setiap satu kebajikan akan menerima ganjaran dan setiap satu dosa akan menerima balasan walaupun sebesar zarah.

Pertama, urusan agama bukan macam urusan dunia. “Hutang” yang sebenar bukan semestinya “hutang” atas nama kita sahaja. Adakah kita mempunyai “hutang” atas nama orang lain?

Jika kita mati, adakah hutang tersebut terhapus 100%? Atau sekadar 50%? Atau tidak terhapus terus?

Kedua, harta yang sedikit itu. Sudahlah harta sedikit, tiada manfaat pula yang kita dapat setelah kita mati. Alangkah kesiannya. Jika harta sedikitlah kita perlu ghairah berwasiat supaya dari harta yang sedikit itu kita akan mendapat saham akhirat yang sebesar mungkin sepatutnya.

Percayalah kepada Hari Pembalasan dan Bertakwalah Kepada Allah dan Takutlah Kepada JanjiNya

Harta saya tidak banyak. Hutang saya pun setakat hutang kad kredit yang memang saya bayar tiap-tiap bulan penuh. Saya cuma takut apabila saya mati nanti, hutang kad kredit untuk bulan kematian saya itu tidak dilunaskan oleh waris-waris saya kerana mereka tidak tahu. Saya takut dan tidak mahu roh saya terseksa walaupun satu hari. Saya mahu nikmat yang dijanjikan Allah iaitu waktu di kubur adalah waktu penantian yang sementara dan aman untuk menunggu Akhirat.

Mungkin budaya kita tidak membincangkan soal harta dan soal-soal seperti ini secara terbuka. Seolah-olah macam tamak dan gelojoh sangat. Tetapi saya rasa ini perlu diubah. Tak bercakap soal harta dan kematian ini sebenarnya kerana kita tidak betul-betul yakin dan beriman dengan Hari Akhirat.

Dalam wasiat tersebut, saya senaraikan juga harta-harta yang tidak sepertinya itu (seperti buku-buku saya~bukan harta yang besar sangat pun) dan pesanan-pesanan dengan harapan saya mendapat manfaat dan amal kebajikan yang berterusan walaupun telah tiada.

Menyentuh mengenai sistem Faraid, ya betul. Harta peninggalan orang Islam akhirnya akan dibahagikan melalui sistem Faraid. Tetapi keywordnya adalah “akhirnya”. Biasanya kerana proses birokrasi yang tidak pernah habis, ia akan mengambil masa bertahun-tahun. Ini secara tidak langsung akan menyusahkan waris kita. Dan pembahagiannya rumit juga.

Bayangkan jika anda meninggal dunia dan meninggalkan harta sebuah rumah bernilai RM 300,000 dan wang simpanan berjumlah RM 50,000.  Memang boleh dibahagikan harta-harta tersebut mengikut Faraid.

Tetapi siapa yang akan dapat rumah, dan siapa yang akan dapat wang?

Orang yang mendapat rumah tersebut sudah semestinya akan dapat lebih dari bahagiannya berbanding dengan orang yang dapat wang. Malah, mungkin terpaksa berkongsi pula dengan orang lain. Bagaimana jika ada waris mahu jual, tetapi ada waris lain yang berkongsi mahu simpan?

Jadi, dapatkah anda 100% manfaat dari rumah tersebut?

Begitu juga jika ada akaun bank dengan baki minima yang anda pernah buka tetapi untuk beberapa sebab anda jarang menggunakannya dan tidak diketahui kewujudan oleh orang lain. Tanpa wasiat untuk memberitahu waris mengenai kewujudan akaun tersebut, mereka tidak akan tahu.

Bila kita dah tiada, RM 10 pun jika ada kita nak dermakan. Kita nak pahalanya. Kita sangat-sangat perlukan amal kebajikan tersebut. Jadi dengan wasiat kita dapat manfaatkan setiap sen yang kita tinggalkan.

Proses menulis wasiat ini bukanlah sekadar proses membahagikan harta.

Ia mengingatkan kita mengenai mati. Ia menjadikan mati itu real.

Ia berikan kita peluang untuk merancang bekalan dan menghisab diri sendiri sebelum dihisab di hari Akhirat.

Kita akan rasa lebih tenang dan lebih bersedia.

Jadi tulis wasiat walaupun harta kita sedikit dan hutang kita tiada.

Hal ini ditekankan dalam satu hadis Nabi Muhamad S.A.W yang diriwayatkan oleh Ibnu Majah bermaksud

“Tidak boleh tidur seorang insan islam melainkan dia menulis wasiat disisinya.”

Semoga urusan kita dipermudahkan olehNya dunia dan akhirat.

(bersambung)

Hijrah | Travelog Umrah | Kehilangan

Hijrah-Travelog Umrah adalah catatan “hijrah” saya. Ini adalah siri kedua, anda boleh membaca coretan pertama Hijrah – Travelog Umrah, Permulaan Sebuah Perjalanan di sini.

Kehilangan

Ya Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Bijaksana,

Janganlah Engkau tarik kembali nikmat yang telah Kau beri kepadaku.

Saya percaya Allah Maha Pemurah dan Maha Bijaksana. Saya melihat sendiri tanda-tandanya dalam hidup saya. Setelah saya amati, muhasabah diri, saya amat takut jika Dia menarik kembali nikmat yang Dia telah anugerahkan kepada saya, kerana ingin menyedarkan saya yang saya ada kekurangan.

Allah sentiasa mahukan yang terbaik untuk kita. Ini bukan cakap untuk menyedapkan hati. You know me, saya tidak memberitahu sesuatu sekadar untuk menyedapkan hati.

Allah menguji kita sebab Dia mahu menguatkan kita.

Satu analogi, katakan jika kita bersenam, meregang otot dan sebagainya, apabila otot kita terasa sakit, sebenarnya otot kita dalam proses untuk menjadi kuat. Dalam proses untuk menghasilkan perut berketak-ketak (6 packs abs), kita perlu banyak membuat senaman menggunakan otot perut. Dalam proses ini memang perut kita akan terasa keras dan sakit. Tetapi hasilnya memang berbaloi.

Itu satu analogi.

Allah mahu yang terbaik untuk kita. Oleh sebab Dia mengetahui masa depan kita, sesuatu yang kita tak ketahui, kadang-kadang Dia akan menguji kita sekarang supaya kita menjadi kuat. Jadi kita mudah menghadapi cabaran di masa depan tersebut.

Cuba kita renung-renungkan balik hidup kita. Bila dia “uji” kita dengan sesuatu, supaya kita ambil pengajaran? Pasti ada kan.

Dalam hidup saya, ada banyak contoh yang boleh dikongsi dan juga yang agak peribadi. Biar saya ceritakan satu yang boleh dikongsi.

Kisah Saya: Peringatan Tuhan

Beberapa tahun lepas, saya tidak berapa suka balik ke rumah (Kuantan). Ketika musim cuti semester, saya lebih suka menyibukkan diri dari pulang ke kampung halaman. Malah ada waktu, ketika Hari Raya pun, saya pulang ke rumah hanya pada malam sebelum Hari Raya walaupun sebenarnya saya boleh sangat pulang lebih awal.

Jika saya balik ke Kuantan pun, saya akan selalu keluar dengan alasan mencari Internet (wireless hotspot). Jika anda pernah menonton iklan Petronas 2-3 tahun lepas mengenai seorang anak lelaki yang balik kampung kemudian melepak di kopitiam buat kerja sampai waktu malam, memang itulah jalan cerita hidup saya. Sebijik. Bila saya tengok iklan tu memang sebak dan meleleh air mata saya. Baru saya sedar.

Tetapi saya tidak insaf jugak. Sebak sekejap saja.

For lack of better words, saya tidak menghargai ibu bapa saya ketika mereka masih ada ini. Ia tidaklah bunyi teruk sangat macam tu, bukanlah saya ini macam Tanggang tu. Tak. Tetapi saya pulang ke kampung sekadar nak buat cukup syarat. Lepaskan tanggungjawab. Jiwa saya bukan di situ.

Allah uji saya. Emak saya masuk hospital sebab denggi.

Mula-mula saya ingat emak demam biasa dan emak akan cepat pulih. Emak adalah iron-lady dalam hidup kami adik beradik. Tidak ada apa benda yang emak tak boleh buat. Emak serba boleh. Dia boleh bangun awal, memandu berbelas-belas jam, memasak untuk berpuluh-puluh orang, boleh belah durian, boleh bertukang, boleh mengecat rumah seorang diri, semuanya dalam satu hari.

Saya memang membesar dalam situasi emak yang hebat.

Untuk melihat emak saya yang dulunya Iron Lady terlantar di hospital tidak bermaya, tidak selera makan, memang hancur luluh hati saya. Nenek saya yang melihat emak saya ketika itu turut memberitahu emak saya selepas itu yang beliau sendiri ingat emak saya 50-50 time itu. Saya tak pernah lihat emak selemah itu.

Saya berazam jika diberi peluang untuk menumpang kasih emak untuk menggunakan kesempatan tersebut dengan sebaik-baiknya. Saya memang sangat insaf.

Alhamdulillah tidak lama selepas itu emak pulih sepenuhnya. She’s back working as hard as before.

Tetapi saya tidak belajar. Penyesalan tersebut tidak lama. Saya buat lagi.

Akhirnya bila diingatkan dengan pelbagai cara saya, tetapi saya tidak makan saman. Saya diuji dengan cara yang lain pula. Sesuatu yang sangat berharga dan rapat di hati saya di tarik balik secara tiba-tiba.

Ia tidak berkaitan pun dengan emak dan keluarga saya.

Tetapi secara tiba-tiba kehilangan tersebut membuatkan saya rapat dengan emak dan keluarga. Ummar menemani saya hampir sepanjang hari untuk kira-kira 2 minggu ketika itu. Saya tidak pernah sedar rupanya yang adik saya (ketika itu Tingkatan 3) sudah dewasa dan boleh diajak berbincang dan bertukar-tukar fikiran. Akhirnya, saya belajar dan menerima hikmah Allah bila dia menarik balik nikmat awal yang Dia telah beri pada saya. Dia buat begitu supaya saya mencari sumber-sumber kekuatan dalam diri (keluarga) dan supaya saya tidak menyesal di kemudian hari apabila sudah terlewat.

Kini saya sangat gembira pulang ke Kuantan. I am looking forward untuk berjumpa emak saya. Setiap kali saya balik saya akan order masakan emak. Beberapa kali setiap minggu saya akan call adik-adik saya sehingga mereka bosan dan menyampah. Saya selalu tanya sifir di Facebook Wall Ummairah sampai dia tutup akaun FB dia (sekarang dah buka balik). hehe… :p Jiwa saya kembali bersama keluarga saya apabila saya di Kuantan. Saya normal, saya ada kawan-kawan, hidup macam biasa juga, tetapi saya faham dan enjoy kehadiran keluarga saya (bukanlah jadi extreme anak emak pula kan).

It is something that I truly cherish and never felt before.

Saya dapat betul-betul rasakan nikmat mempunyai emak, ayah, adik-adik dan saya amat bersyukur. Sesuatu yang saya tidak dapat rasakan dulu.

Walaupun saya terpaksa membayar harga yang mahal kerana kejahilan saya sendiri yang lambat belajar, it is well worth the price.

Itu cuma satu contoh. Saya lihat pattern ini berulang beberapa kali dalam hidup saya sehingga ke hari ini. Hijrah Umrah saya ini pun mungkin salah satu dari caraNya untuk mengingatkan saya. Saya amat takut. Saya takut diuji dengan sesuatu yang lebih besar kerana kelalaian saya sendiri.

Jadi saya berdoa kepada Allah;

Ya Allah, jangan uji aku dengan sesuatu yang tak mampu aku tanggung.

Jika Engkau ingin tunjukkan kepada aku sesuatu, bukakanlah hati aku supaya celik dan tunjukkanlah dengan cara yang termudah dan terang.

Janganlah engkau tarik balik nikmat yang telah Kau berikan kepadaku. Sesunggungnya Engkaulah Yang Maha Pemurah lagi Maha Bijaksana.

Pengajaran untuk kita semua pada hari ini:

Something happened for a reason. Memang cliche. Tetapi betul.

Jadi belajar dengan cepat pengajaran yang berlaku kepada kita. Jangan sampai kita di”ingatkan” atau diuji dengan kesusahan akibat kelalaian kita sendiri.

Ya Allah Ya Tuhanku, hanya kepadaMu aku memohon perlindungan.

(bersambung…)

Hijrah | Travelog Umrah | Permulaan Satu Perjalanan

Ada sesuatu yang telah hampir sebulan saya pendamkan dari di tulis di blog ini. At least untuk sebulan yang akan datang, saya akan menulis satu siri baru di blog ini, Hijrah-Travelog Umrah. Insya-Allah jika semuanya berjalan lancar dan tiada aral melintang 26hb Februari ini saya akan berangkat untuk mengerjakan Umrah.

Buat masa ini tidak ramai yang tahu mengenai perancangan ini kecuali ahli keluarga dan rakan-rakan terdekat. Apabila pertama kali saya menyuarakan hasrat ini, ramai ingin tahu dan bertanya, “Kenapa?” 🙂

Jadi dalam siri ini saya akan mengupas dengan detail perjalanan hijrah, pengalaman dan pengajaran yang saya dapat ala-ala buku Travelog Haji: Mengubah Sempadan Iman, sebuah buku yang saya baca ketika dalam proses menyediakan diri untuk hijrah ini.

Semoga perkongsian ini dapat memberi manfaat.

Niat Mengerjakan Umrah

Saya tidak dapat pinpoint secara tepat kepada satu peristiwa yang menjadi turning point ataupun trigger kepada niat yang mendadak ini, tetapi saya ingat secara am tempoh waktunya.

Perasaan untuk menunaikan Umrah tiba-tiba datang dalam diri saya ketika saya sedang memikir semula rancangan hidup 2011 saya. Jika anda ikuti catatan hidup saya di blog ini, saya ada menulis untuk “revise” semula perancangan saya untuk tahun 2011 di sini. Ketika mengimbas kembali tahun 2010, saya menyedari yang setahun sangat panjang. Macam-macam boleh terjadi dalam setahun. Saya tidak pasti apa yang akan menanti saya pada tahun 2011.

Ketidak pastian ini membuatkan saya pasrah. Ia menyedarkan saya betapa benarnya kata-kata, “Manusia merancang, Allah yang menentukan”. Perasaan “powerless” tersebut mengundang rasa sebak di hati. Saya tiba-tiba rasa kerdil.

Jika anda kenal saya, saya tidak suka berasa “powerless” ataupun tidak mampu buat apa-apa apabila sesuatu berlaku dalam kehidupan saya. Saya akan rasa down dan sangat tidak berguna. Namun kali ini, bila saya rasa powerless, saya tidak rasa down lagi, tetapi saya rasa pasrah.

Perasaan yang seolah-seolah ada sesuatu yang mempunyai perancangan lebih hebat dan lebih baik untuk saya di masa depan. Saya masih rasa powerless, tetapi lebih tenang sedikit.

Satu sebab lagi yang agak peribadi, saya merasakan ada sesuatu yang tidak kena pada saya. Sesuatu yang saya sendiri tidak dapat jelaskan. Cuma saya tahu, untuk menjadikan tahun ini tahun yang terbaik dalam hidup saya dan juga satu cara untuk menjadi manusia yang lebih baik, saya perlu memperbaiki diri saya. Saya lihat saya perlu perbaiki diri dalam dua aspek. Pertama, fizikal dan kedua dari aspek spiritual.

Apabila saya memberitahu Sabriza niat saya, beliau turut mengalakkan saya. Saya sebenarnya terkejut juga. Sebab saya sangka beliau akan menyuruh saya berfikir masak-masak dan bertanya macam-macam soalan kenapa saya tiba-tiba berniat macam tu.

Tetapi sebaliknya beliau menggalakkan saya.Beliau bertanyakan saya bagaimana cadangan perjalanan saya. Saya katakan yang saya bercadang untuk menempah hotel dan penerbangan sendiri, cuma mengambil khidmat mutawif dari kalangan pelajar Malaysia di sana. Beliau mengatakan yang lebih baik saya ambil pakej untuk kali pertama ini. Saya katakan, saya akan fikirkan lagi cadangan itu.

Saya kemudian menghantar sms bertanyakan pendapat emak saya. Biasanya emak saya mengambil masa yang lama untuk reply (dia busy-superMom). Hehe… Tetapi mesej ini segera dibalasnya.

Tiba-tiba saya terdetik. Adakah ini yang dikatakan seruanNya telah sampai?

Keputusan Muktamad

Memang sikap semulajadi saya, saya tak berapa suka uncertainty. Benda yang saya boleh confirmkan, saya akan cuba confirmkan secepat mungkin. Saya tidak suka bertangguh dalam membuat keputusan (ada orang kata selak).

Proses daripada “rasa ingin pergi umrah” kepada “aku nak pergi umrah” itu mengambil masa kira-kira seminggu. Dalam proses ini saya fikir bila hendak pergi, bagaimana hendak pergi dan apa sebenarnya tujuan dan aktiviti yang ingin dilakukan di sana secara spesifik.

Setelah tetap hati saya, dan jelas dengan niat saya untuk pergi Umrah, maka saya pun mula mencari-cari di Internet pilihan yang ada. Saya ingin pergi secepat mungkin. Pada saya, kalau kita tahu sesuatu itu baik untuk kita, kenapa kita hendak tangguhkan?

Sejak terbuka hati dengan muktamad untuk pergi, perubahan ketara berlaku dalam hidup saya. “Nur” hijrah itu mula datang dalam hidup. Bagi mereka yang tidak mengalaminya, sukar untuk saya terangkan. Hidup saya tiba-tiba menjadi tenang. Saya tiba-tiba mempunyai masa yang cukup (tidak banyak, tetapi cukup), untuk menyediakan diri sebagai tetamuNya.

Proses Hijrah itu tidak bermula di Tanah Suci, tetapi bermula sebaik sahaja niat dipasang.

(bersambung)

Rahsia Kejayaan: Gagal Dengan Cepat (Dan Jika Perlu Gagal Banyak Kali)

Dalam dunia ini, apakah yang dapat menjamin kejayaan anda?

Jawapannya: Tidak semestinya ilmu, tidak semestinya pengalaman. Tetapi yang pasti adalah kesalahan, kekalahan dan kegagalan.

Benar, kegagalan adalah petunjuk pasti yang menandakan anda akan berjaya.

Sebelum saya huraikan dengan panjang lebar, biar saya berikan contoh mudah sahajalah dulu.

Anda mahu tak sentuh tangan anda pada cerek besi yang panas?

Orang normal biasanya memang tidak mahu kan? Kenapa kita tidak mahu? Sebab kita tahu yang cerek itu panas! Macam mana kita tahu? Sebab satu ketika dahulu, waktu kecik-kecik dulu kita pernah sentuh cerek panas tersebut dengan tangan.

Kita “gagal” ketika itu dengan melakukan kesalahan tersebut, sehingga hari ini kita ingat dan tidak mengulanginya lagi (kejayaan).

Satu contoh lain yang lebih klise, seorang bayi. Kita waktu kecik-kecik dulu, kita cuba berjalan dan jatuh. Kita menangis. Tetapi kita berjalan juga lagi, dan jatuh lagi. Apabila kita jatuh, kita telah gagal sebenarnya.

Tetapi kita berjalan juga akhirnya kan? Adakah anda rasa kalau kita tidak jatuh kita boleh berjalan hari ini?

Ataupun, jika kita takut jatuh…
Dan kita tak cuba berjalan terus waktu kecil-kecil dulu, adalah kita akan dapat berjalan seperti hari ini?

Even, dalam peperiksaan pun markah A (ataupun A+), bukan 100%. Bermakna kita masih boleh melakukan kesilapan dan tetap mendapat gred cemerlang!

Tetapi sayangnya dalam hidup masyarakat kita sekarang, kegagalan diberi stigma negatif. Seolah-olah kegagalan itu jijik sangat. Siapa yang gagal akan dilabel sebagai kesian, tidak berapa berkebolehan dan lain-lain label negative.

Bagaimana pula dengan orang yang gagal berulang kali?
Mereka ini lebih sangat kesian dan sangat malang. Malah ada orang mungkin akan menjauhkan diri dari orang yang gagal berulang kali itu pula, sebab takut “berjangkit” kegagalan tersebut.

Rahsia Tersembunyi Mengenai Kegagalan

Kegagalan sebenarnya memberitahu kita apa yang tidak patut lakukan untuk berjaya akhirnya. Ia memberitahu kita simpang mana yang salah dalam perjalanan menuju kejayaan.

Satu kegagalan yang kita alami, satu pintu yang salah telah kita tutup. Lama kelamaan kita akan berjumpa dengan pintu yang betul jika kita telah menutup semua pintu yang salah tadi. Betul kan?

Jadi jika anda tahu dari 100 pintu di hadapan anda, ada 99 pintu yang salah dan 1 pintu yang mempunyai RM 10 juta dibelakangnya, berapa pintu yang salah yang anda sanggup buka untuk cuba mendapatkan wang tersebut?

Sudah tentu seberapa banyak pintu yang boleh kan? Adakah anda akan berhenti setelah 10 pintu yang salah? Ataupun setelah 50 pintu yang salah? Tidak kan?

Dan berapa lamakah masa yang anda akan ambil untuk membuka pintu tersebut?

-1 tahun 1 pintu supaya anda boleh “recover” dari kegagalan tersebut?
-1 bulan 1 pintu?

Ataupun secepat yang mungkin?

Sudah tentu secepat mungkin bukan? Kalau boleh gagal 99 kali dalam masa 1 minit pun anda sanggup, sebab lagi cepat anda gagal, lagi cepat anda berjaya kan?

Jadi itulah maksud saya.

Fail faster and never give up.

Saya rasa mungkin itu sebabnya sekarang saya suka hidup dengan laju. Semuanya cepat. Supaya saya cepat sampai ke destinasi and so that I can spend more time leisurely at the destination.

I encourage you to do so as well.

Cuma satu perkara yang anda perlu tahu, anda perlu gagal dengan bijak lah. Ambil pengajaran dari kegagalan tersebut. Jangan buka pintu yang salah banyak kali. Kalau macam tu gagal beribu kali pun tidak akan membawa anda lebih dekat kepada kejayaan! 🙂

Sabri

In Case of Failure: Read This

(Paraphrasing a quote from Dream High Series) “Your story is far from over. So don’t lose your patience just because you weren’t fast enough. If you go slower then you can see more along the way. If you ask me which person will grow stronger, i think it would be the one who took it slow.”

Bila saya terbaca quote di atas (yang di quote dari TV Series di atas), saya teringat mengenai satu poem saya yang disiarkan dalam SEMASHUR yearbook yang pertama dulu. Saya ingat-ingat lupa, tetapi saya sangat ingat satu perenggan. (If you are not into poem, its okay. Me too. It is seriously not cheesy at all. Its inspiring! bouhaha) :p

Aku berjalan dan ketinggalan,
Kerana aku tahu, yang berlari pastikan tercungap kepenatan.

We are not making excuse for failure or trying to justify why we fail, but this quote will mean a lot to those who despite failing, believe they have what it takes to bounce back.

It literally says, you win now because you are a 100m sprinter,  but in the long run I shall prevail as I am a marathon runner.

And looking back to my own life from when I first pen the poem, I could say with satisfaction that indeed, memang ada orang yang tercungap kepenatan dan ada orang yang growing from strengh to strengh.

Just one thing for us to take away today, failure does not define who you are. What you do when you fail, will.

Good luck! 🙂

Sabri

Page 1 of 2

Powered by WordPress & Theme by Anders Norén