Sabri.me, Inside Out

A-Type Geek, All Around Family Man

Month: November 2011

Sebab Kenapa Kita Mudah Dan Akan Selalu Kecewa

Saya beri jawapan ringkas yang cepat dahulu. Penerangan menyusul selepas itu.

Kerana kita berharap kepada selain dari Allah

Pernahkah kita mengunci jam loceng? Tetapi tiba-tiba for some reason, jam loceng tersebut tidak berbunyi?

Pernahkah kita menanti-nanti satu panggilan atau mesej, tetapi mesej atau panggilan tersebut tidak sampai-sampai kerana kita dikatakan berada di luar kawasan? (dan kita menggunakan Maxis atau Celcom, bukan Digi!)

Pernahkah kita menunggu-nunggu seseorang yang berjanji akan sampai lagi 5-10 minit, tetapi sudah lebih 20 minit beliau tidak muncul-muncul?

Pernahkah kita menanti sesuatu yang telah dijanjikan oleh seseorang atau sesuatu (organisasi, sistem, mesin), tetapi ia tidak dapat dipenuhi semata-mata kerana alasan yang cukup remeh pada kita?

Adakah kita kecewa?

Saya tidak tahu mengenai anda, tetapi saya kecewa. Jika tidak kecewa sangat pun, kecewa sedikit itu pasti. Banyak lagi benda lain yang kita boleh buat, banyak lagi benda lain yang kita boleh fikirkan jika minda kita tidak ter-occupied dengan janji-janji yang dinantikan itu. Bukan begitu? πŸ™‚

Kita menjadi mudah kecewa, mudah dipermainkan kerana kita menaruh harapan kita kepada makhluk yang banyak kelemahan. Kita meletakkan expectation atau sepatutnya tanpa turut CC (carbon copy/hantar salinan) expectation tersebut kepada “boss” makhluk tersebut.

Pengalaman saya sendiri, apabila kita minta sesuatu secara direct kepada orang yang berkenaan, peluang untuk mendapat apa yang diminta itu sentiasa 50-50. Tetapi peratusan itu akan tinggi sedikit jika kita CC emel permintaan/request kita tadi kepada boss orang yang kita minta itu. Lebih tinggi level boss yang kita CC kan itu, lebih tinggi peratusan permintaan kita itu tadi akan menerima balasan.

Begitulah juga dalam hidup.

Kita expect sesuatu, tetapi manusia itu cepat leka dan lemah. Jadi jangan lupa untuk kurangkan expectation kita yang tidak perlu kepada manusia, dan expectation yang perlu-perlu sangat itu, jangan lupa sambil kita memberitahu kepada manusia tadi, panjatkan sama (CC) permohonan tersebut kepada “the ultimate boss” manusia tadi. Boss yang Maha Pencipta dan Maha Pemberi Kurnia.

Kerana akhirnya yang menentukan sama ada sesuatu itu terjadi atau tidak adalah Dia.

Berharap kepada manusia ini mengundang kepada resah dan gundah kerana emosi manusia itu sendiri yang tidak stabil. Sekejap okay, sekejap tidak. Sekejap outspoken, kejap makan dalam sendiri menjadikan kita sukar untuk meramal dan berkomunikasi dengan efektif.

Kadang-kadang kita kecewa sebab kita “manja”. Kita tak biasa dan tak berharap pun kepada sesuatu. Tak pernah kita minta.Namun kerana kita selalu mendapatnya, kita berasa seronok dan selesa. Malah sampai tahap ketagih. Apabila tiba-tiba kita tidak mendapatnya (lagipun kita memang tidak pernah minta!), kita jadi marah, geram, kecewa dan grumpy.

Kita terlupa untuk mensyukuri nikmat yang kita dapat sebelum ini tanpa di minta. Kita ingat ia telah menjadi hak (rights) kita dan bukan sekadar keistimewaan (privilege) sekejap yang disampelkan kepada kita.

Berapa kali ia terjadi kepada kita? Elok-elok sahaja tiap-tiap hari cerah, tiba-tiba hari kita ada program outdoor inilah yang nak hujan. Berapa kali kita mengeluh? Sedangkan memang kita tak pernah minta supaya hari spesifik tersebut supaya cerah sehingga ke petang kerana terlupa?

Expect sesuatu, tetapi anggaplah bahawa jika expectation kita itu tertunai ia cuma satu bonus.

Sebelum tidur semalam, saya berbual dengan adik saya. Kami bertukar-tukar cerita mengenai hidup kami. Saya menekankan lesson of the week minggu ini untuk saya kepada beliau, “Jangan berharap kepada selain dari Allah, harapkan manusia memang kita akan kecewa.”

Namun sebagai manusia, kita tidak dapat lari dari berasa kecewa juga. Jadi sambil berbincang dan bertukar pendapat itu, saya tanyakan kepada adik saya,

“Aku tahu jangan berharap kepada selain dari Allah, memang betul. Dan memang betul kalau kita berharap betul-betul pada Allah, kemudian dapat, best gila rasa. Rasa macam nothing is impossible. Tapi kenapa dalam certain-certain hal kecil, perasaan kecewa tu tetap ada bila kita tak dapat?

Macam mana supaya tak rasa kecewa? Allah layan tak benda kecil-kecil ni? Aku rasa kerja aku bagus, aku rasa orang nampak cuma aku nak sorang ni appreciate sikit. Tak over sangat ke benda-benda kecil ni pun nak mintak sedangkan dia dah bagi kesenangan overall?”

Jawapan adik saya;

“Alah, kalau benda besar-besar dia boleh bagi, kalau setakat benda yang kecik tu no hal lah. Benda kecik je pun.”

Bercakap dan meluahkan perasaan pada orang lain meletakkan kerisauan dan kekecewaan kita dalam perspektif. Benda yang kita anggap besar pada kita tu, sebenarnya kecil gila pada orang lain (walaupun saya telah cuba explain pada adik saya how it disruptΒ rhythmΒ life saya ni). Bila berfikir balik, betul lah saya rasa.

To be upset over what you don’t have is to waste what you do have.

Banyak sangat benda-benda best yang berlaku dalam hidup kita ini, kita lupa untuk berterima kasih, lupa untuk menikmati dan lupa untuk meminta supaya ia tetap berterusan dapat kita nikmati.

Count your blessings! BERHENTI KECEWA! πŸ™‚

 

Sabri

Pesanan Untuk Adik : Cara Untuk Mudah Terbabas Dalam Hidup

Hari ini adalah pesanan untuk diri saya sendiri. Mungkin kita boleh sama-sama mendapat manfaatnya. Saya akan memberi dua contoh general. Walaupun begitu, open your eyes. Perkara ini terjadi selalu di sekeliling kita dalam pelbagai bentuk dan cara. Bahkan mungkin pada diri kita sendiri.

Bagaimana untuk mudah kita terbabas dalam hidup?

Untuk melakukan sesuatu yang biasanya kita tidak lakukan? Untuk ter melakukan sesuatu yang tidak disengajakan? Baik tidak sengaja yang besar, yang kecil yang baik, mahupun yang tidak baik.

Caranya adalah bertindak mengikut audiens yang ada di sekitar kita ketika itu ataupun melayan orang berbeza-beza mengikut sejauh mana kita kenal orang itu.

Reasonnya, bila keputusan kita mengikut audiens yang ada di sekitar kita, secara tidak langsung kita sebenarnya melatih diri kita untuk “give in” kepada peer pressure. Kita bertuah jika berkawan dengan kawan-kawan yang baik. Namun apabila kita dihasut oleh kawan-kawan yang lain, amat besar kemungkinan integriti diri kita akan di compromise.

Turut berisiko adalah apabila kita melayan orang berbeza mengikut sejauh mana kita kenal orang itu. Acapkali orang yang tidak kita kenali akan mendapat “benefit of the doubt” berbanding orang yang kita kenali.

Sebagai contoh jika ditakdirkan anda perlu membentuk sebuah pasukan bola sepak dan kekurangan seorang penyerang, anda di beri pilihan antara Fakri Shaarani dan saya. Anda tidak pernah melihat saya bermain bola sepak (saya stranger), tetapi anda pernah melihat Fakri Shaarani bermain bola sepak di TV (artikel ini di tulis sejurus selepas Sukan Sea Jakarta. Nak katanya, Fakri memang kena teruk lah sebab banyak miss peluang, penalti dan sebagainya) πŸ™‚

Logik kah untuk kita mengatakan, sebab kita dah saksikan Fakri Shaarani main, kita hilang kepercayaan kepada beliau dan lebih prefer saya (kerana anda tidak pernah melihat saya dan kelemahan saya), main instead of Fakri?

Sudah tentu orang yang berfikir demikian, bias dan sedang membuat keputusan yang tidak tepat bukan?

Bila kita kenali seseorang itu dengan rapat dan kita tahu kekuatan dan kelemahannya, itu bukanlah reason yang kukuh untuk discount kebolehannya dan memberi benefit of the doubt kepada orang yang kita tidak kenali (atau tidak kenal dengan rapat).

Orang yang kita tidak kenali itu mungkin sebenarnya lebih teruk dari orang yang kita kenali rapat tadi.

Jadi kesimpulannya, jangan memandang rendah kawan-kawan anda. Discount them at your own peril. Pada bila-bila masa yang anda perlu untuk membuat keputusan atau pilihan, jangan bias.

Evaluate orang yang anda tidak kenali, dan orang yang anda kenali secara adil. Jika tidak, memang anda akan senang “terkena”, sebab mindset anda, all that glitter is diamond. Dan memang selalunya orang yang anda kenal dengan tidak rapat, lebih selalu nampak “glitter”nya.

Kedua, jangan mudah give in kepada persekitaran anda. Sebagai contoh yang mungkin kita sendiri selalu lakukan. Bila kita berada bersama dengan orang yang kita kenal dan hormati, kita segan untuk buang sampah merata-rata. Tetapi sebenarnya kalau masa tiada orang, atau masa bersama dengan orang yang “sekepala” dengan kita, kita akan campak sahaja sampah di mana-mana kita suka walaupun kita tahu buang sampah merata-rata itu tidak bagus.

Saya tidak sampai hati untuk mengelaskan orang sebegini sebagai hipokrit kerana secara sedar dan tidak, kita sendiri sebenarnya sering sahaja melakukannya dalam hidup kita. Bukan bercakap semata-mata mengenai membuang sampah, tapi banyak lagi perkara lain.

Strive to be consistent in doing things that is in line with your principle to the best of your ability.

Do not undermine your principle and give in to peer pressure. You give in one thing, you can give in to ANYTHING. It will be only a matter of time before something or someone overwhelm you.

Seperti satu quote yang cliche;

If you don’t stand for something, you will fall for anything.

Satu kesimpulan dari post hari ini, orang yang kita kenali dengan rapat tidak semestinya kurang hebat dari orang yang kita tidak kenal rapat. Grass is not always greener on the other side. Jangan mudah ter-WoW. Dan kedua, be the best self of yourself. Jangan dengan geng ni lain, geng tu lain. It’s playing dangerously! πŸ™‚

Live life well! πŸ™‚

Sabri

Tips Memulakan Perbualan Dengan Orang Yang Anda Selalu Nampak Tetapi Jarang Tegur

Anda mahu belajar cara membaca orang? πŸ™‚

Saya share kepada anda satu soalan yang akan menceritakan banyak perkara mengenai orang yang menjawabnya. Tetapi awas, this is not a tool to judge people. Soalan ini bergantung kepada cara ia dilontarkan boleh menjadi bahan untuk merapatkan komunikasi dan juga sebagai topik pemula bicara dengan orang yang sudah lama kita notice kehadirannya tetapi jarang bercakap.

Contoh senario:

Kita hari-hari nampak A di pejabat tapi kita tak tegur. Tiba-tiba hari ini ketika sedang menunggu lif sama, dia ada. Dua-dua diam tetapi tidak selesa. Maka soalan ini boleh dijadikan ice breaker.

Walaubagaimanapun, lihat kesesuaian sebelum bertanya. Sebarang “kemalangan” yang terjadi akibat soalan ini tidak ditanggung penulis. πŸ™‚

Soalan: Nampak lain lah hari ini.

Soalan ini soalan yang harmless. Soalan ini adalah versi “Cerah cuaca hari ini ya”. Saya cuba sedaya upaya untuk tidak berbual dengan topik lame seperti cuaca, jadi soalan ini sering saya jadikan conversation starter. Kadang-kadang memang orang yang saya tanyakan tu saya lihat “lain”, tetapi tidak tahu apa yang lainnya, namun selalunya saya tanya tanpa sebab pun. Semata-mata pemanis mulut.

Dalam berpuluh-puluh kali saya bertanyakan soalan ini kepada ramai orang, saya dapat melihat pola yang jelas dan cukup berbeza bergantung kepada jawapannya.

Ramai orang yang berkeyakinan diri, berpangkat (boss), berperawakan menarik (tidak semestinya hensem atau cantik), biasanya akan menganggapnya sebagai pujian. Mereka akan membalas dengan “terima kasih”, “ya ka? Tudung I ni” dan lain-lain variasi yang menandakan mereka suka.

Setengah yang lain pula menganggap statement itu sebagai ada something is wrong dengan mereka. “Lain” itu bermaksud tudung mereka senget, ada sambal tumis di bibir, style rambut hodoh, jerawat banyak dan sebagainya buat mereka. Walaupun sebenarnya tak ada apa-apa yang macam tu pun. Kita cuma kata mereka nampak lain. πŸ™‚

Orang-orang ini biasanya orang yang kurang keyakinan diri, insecure ataupun single sedang mencari pasangan.

Again, don’t judge a person solely on this. You might agree or disagree, its up to you. Saya share just as a tip untuk start a conversation je. πŸ™‚

Then selepas melihat respons orang yang menjawab tadi:

-Jika response itu positif, teruskan keceriaan perbualan itu dengan berkata, “Patutlah nampak lain, nampak happy je hari ni. Ada apa2 good news ke?” (walaupun orang tu bukan tengah happy, tapi sebab imej diri dia positif they will play along) πŸ™‚

-Jika response itu menunjukkan orang yang menjawabnya sedang down, low on self confidence, pick them up and be empathic to whatever they are saying at that time. πŸ™‚

In no time, you will be a master conversationalist! πŸ™‚

Good luck!

 

Sabri

 

Tips Menjadi Orang Yang Baik

Ramai orang mahu menjadi orang baik-baik. Tetapi kadang-kadang, susah juga untuk jadi baik.

Kita rasa kita baik. Tetapi adakalanya kita berfikir, “Eh, baik ke aku ni?”. “Kenapa aku fikir macam ni?”. Kadang-kadang kita rasa bersalah dan berdosa atas pelbagai sebab. Kadang-kadang kita terfikir, banyak betul cabaran yang perlu kita hadapi. Macam mana nak jadi baik ni?

Hendak menjadi baik adalah satu proses.

Apa maksudnya?

Tidak ada orang yang tiba-tiba sahaja jadi betul-betul baik. Orang yang betul-betul konsisten baik, telah melatih dirinya berada dalam kebaikan untuk satu masa yang lama. Jadi dia telah berdisiplin untuk menjadi baik.

Jika kita sedang berusaha untuk menjadi baik, tetapi tiba-tiba kelihatan seperti banyak cabaran, dan kita rasa seperti tidak mampu bertahan lagi, jangan patah hati. Itu adalah lumrah.

Hari ini saya ingin berkongsi satu tips yang boleh membantu kita menjadi lebih baik. Yang boleh membawa tahap baik kita lebih tinggi sedikit setiap kali berhadapan dengan cabaran.

Sebelum itu, mari kita lihat level baik dahulu. Baik pun ada banyak tahap-tahapnya.

  1. Manusia yang baik, tetapi tidak solat.
  2. Manusia yang baik, solat kadang-kadang bila senang (sembahyang Jumaat).
  3. Manusia yang baik, solat seorang-seorang.
  4. Manusia yang baik solat seorang diri selalu, kadang-kadang berjemaah bila senang.
  5. Manusia yang baik, solat berjemaah lebih kerap dari solat seorang diri dan selalu mengerjakan solat sunat dengan konsisten.
  6. Baik yang setulusnya baik, di dalam solat dan di luar solat (dalam kehidupan).

Dari pengalaman saya yang terhad ini, betullah apa yang dikatakan itu solat adalah pencegah dari kita melakukan dosa. Saya rasa lebih “mudah” dicompromise jika solat saya kurang berkualiti.

Untuk menjadi seorang manusia yang baik secara konsisten, mulalah bersolat.

Jika kita bermula di level 2, tanam azam untuk melangkah ke level 3.

Apabila kita ingin melangkah level, kita akan dapati cabarannya semakin kuat. Sebagai permulaan, fahami bacaan dalam solat. Fatihah yang pertama. Kemudian bacaan dalam rukuk dan sujud. Kemudiaan, doa yang paling bermakna dalam solat, doa ketika duduk di antara dua sujud.

Bila kita faham makna bacaan-bacaan ini, kualiti solat kita akan up sikit. Lebih mudah untuk khusyuk.

Macam mana perasaan khusyuk dalam solat?

Saya pun tak pasti apa khusyuk tu. Tetapi saya rasa perasaan khusyuk tu sama seperti bila kita khusyuk buat sesuatu. Pernahkah kita khusyuk membaca buku? Khusyuk menonton TV sehingga tak sedar masa berlalu dan apa yang berlaku di sekeliling kita?

Jadi khusyuk dalam solat pun begitulah. Kita khusyuk dan seronok bersolat sehingga kita tidak berapa sedar apa yang berlaku disekeliling kita.

Bersolat adalah seolah-olah kita sedang bercakap dengan Allah. Sebab itulah penting untuk kita memahami maksud bacaan dalam solat, supaya kita dapat seolah-olah sedang bercakap dengan Allah. Ia akan sangat membantu meningkatkan kekhusyukkan kita.

Solat yang sempurna adalah pencegah kemungkaran. Lebih sempurna solat kita, lebih banyak kecenderungan untuk terbuat dosa itu dapat dibatasi.

Setelah selesai solat dan berdoa, sukat solat kita. Dari 0-100, berapakah markah yang kita rasa solat kita dapat capai? Jika berdasarkan solat kita itu sahaja, sudikah Allah memakbulkan doa dan permintaan kita? Usahakan agar markah kita semakin lama semakin tinggi.

Selepas kita mempersiapkan diri untuk memahami bacaan dalam solat ini, cuba-cuba untuk biasakan diri dalam level 3. Kita akan dapati banyak temptations lain mula hinggap. Syaitan prebet telah tidak mampu mengalahkan kita. Sekarang syaitan korporal pula datang cuba untuk menggoda kita. Jadi sebab itu temptations tersebut semakin hebat.

Tetapi bagusnya dalam level 3, kita sudah ada sedikit basic. Di mana boleh, solatlah sunat. Ia berfungsi untuk menampung kedaifan solat wajib yang kita lakukan dalam keadaan yang tidak berapa khusyuk.

Berdoalah agar Allah menetapkan hati kita dan menjauhkan kita dari melakukan dosa-dosa terhadapNya.

Mulalah untuk membaca Al Quran. Ayat-ayat al Quran berupaya melembut dan melunakkan hati kita. Hafallah sedikit-sedikit ayat-ayat lazim. Untuk solat Subuh, Mahgrib dan Isya bersolatlah dengan suara yang jelas.

Kita akan dapat rasakan kualiti solat kita semakin meningkat sedikit.

Apabila kita mula tidak meninggalkan solat, kita akan dapat rasakan perbezaannya dalam hidup.

Mula berjinak-jinak untuk berada di level 4. Kita harus pastikan kita tidak lama di level 3. Berseorangan boleh, tetapi dengan jemaah kita akan lebih kukuh bersama. Aturlah waktu supaya sekurang-kurangnya kita dapat peluang untuk solat berjemaah secara konsisten. Solatlah berjemaah walaupun kita sampai ketika orang lain sudah di tahiyat akhir.

Ada orang mudah untuk solat Zuhur dan Asar berjemaah. Ada orang mudah untuk solat Maghrib atau Isya berjemaah. Ada orang mudah untuk solat Subuh berjemaah. Tak kisah solat apa pun, cubalah.

Jangan lupa untuk berdoa sendiri selepas solat. Doakan supaya proses kita untuk menjadi baik dipermudahkan. Curi waktu juga untuk solat sunat.

Setelah beberapa ketika, untuk menggapai level 5 semakin senang. Saya tidak tahu pengalaman orang lain. Saya pernah terdengar beberapa kali yang solat Subuh dan Isya adalah solat yang paling sukar untuk berjemaah. Tetapi disebutkan lagi jika kita tahu kebaikannya, kita akan berusaha untuk ke masjid juga walaupun tidak berkaki.

Jadi cuba usahakan solat Subuh dan Isya berjemaah.

Secara automatik, bila kita solat Subuh berjemaah peluang untuk mengerjakan solat tahajud itu semakin tinggi.

Akhirnya, secara tidak sedar kita akan berada di level 5.

Bila kita menjaga solat, insya Allah hati kita mudah lembut dan lebih senang untuk menjadi konsisten baik. Dengan syarat, solat dengan ikhlas dan khusyuk. Terus sukat solat diri. Pastikan sentiasa A+.

Sukar, tetapi tidak mustahil.

Mungkin kita tidak mampu untuk menjadi “baik” dalam erti kata yang sebenarnya sepanjang masa. Mungkin kita tidak cukup baik dibandingkan dengan orang yang baik yang lain.

Tetapi cerita kita berbeza dengan orang lain.

We have come a looong way.

Allah tidak memberi ganjaran kepada hasil sahaja seperti lumrah dunia. Allah memberi markah yang besar kepada usaha. Kepada proses. Walaupun hasil akhir mungkin tidak seperti diharapkan. Dengan syarat usaha kita didedikasikan untukNya.

Tidak bolehkah saya menjadi baik tanpa solat?

Boleh. Tetapi sukar untuk kekal lama. Solat membantu kita mengawal hati dan fikiran. Lima kali sehari kita melatih mententeramkan hati. Tanpa solat, hati dan fikiran tidak dilatih untuk tenteram. Doubts, temptation akan dapat menawan hati dan fikiran kita dengan lebih mudah. Dan sudah tentu bila hati dan fikiran kita sudah di tawan, susah untuk kita jadi baik lama-lama.

Bila bercakap mengenai tidak baik, kita mungkin tidak sampai tahap membunuh orang, tetapi kita mungkin menyakitkan hati orang.

Jadi kesimpulannya, untuk jadi orang yang baik perlu solat?

Ya. Tetapi ingat, cuma solat yang sempurna mampu menjadikan kita baik. Darjah solat yang tinggi akan melatih hati dan diri kita untuk mencapai tahap baik yang tertinggi juga. Tetapi jika solat kita biasa-biasa sahaja, kita akan jadi orang yang biasa-biasa juga.

Selagi kita 75% berada dalam landasan yang baik, insya Allah kita akan diberi peluang untuk hidup sebagai manusia yang lebih baik.

Solat adalah kunci kepada segala-galanya. πŸ™‚

 

Sabri

Idola Batu Sempadan

Sudah beberapa hari saya berkira-kira, wajar atau tidak saya menulis post ini. Mulanya saya agak keberatan. Saya kurang gemar menulis sesuatu yang negatif dan bercerita mengenai sesuatu yang tidak layak diceritakan di sini. Tetapi semakin hari ia semakin membarah. Saya perlu kongsikan juga cerita ini.

Untuk melepaskan stress dan juga sebagai ingatan untuk diri sendiri.

Ada orang yang menjadi idola kita. Kita rasa kita bertuah jika dapat menjadi sepertinya. Punya segala-galanya.

Namun kadang-kadang kita akan bertemu dengan “idola batu sempadan”. Orang yang seboleh-bolehnya kita tidak mahu menjadi seperti dia.

Wahai diri, ingatlah!

  1. Janganlah ego, ingat diri sendiri sahaja yang hebat. Orang lain yang tidak setaraf anda semua sub-standard.
  2. Tolonglah orang dengan ikhlas, jangan sebab nak tunjuk anda hebat.
  3. Biarkan orang lain maju dan berjaya dengan cara mereka sendiri. Setiap orang ada cara tersendiri untuk berjaya, cara kita bukanlah satu-satunya cara untuk berjaya. Orang lain hebat juga.
  4. Kurangkan expectation sepatutnya dalam hidup. Hidup akan jadi kurang tekanan, dan lebih gembira.
  5. Jangan menyerang peribadi orang. Dan jangan mencari salah orang. Tuhan akan tutup aib kita pula.
  6. Jangan jadi outspoken sangat, If you have nothing good to say about people, don’t say anything.
  7. Savour life. Enjoy the company of your friends!
Wahai diri, sentiasalah ingat pesanan buat diri ini. It’s not worth it pun. πŸ™‚
Kepada semua rakan-rakan, jika sepanjang perkenalan kita saya ada bertingkah laku seperti ini, maafkan saya. Saya sedar, ia satu tingkah laku yang buruk amat. Sakit hati berurusan dengan orang seperti itu.
Sabri

A Home

Designing a home is more difficult than what I expect.

My limited skills didn’t do justice to my ideal home, but the below floor plans captures the main idea. Though, I skipped the library/home Β office and kitchen because I am afraid I will make the home much worst. Too many details that need to be thought of. πŸ™‚

(View them in 3D using the button at bottom for best effect)

 

Nota Untuk Lelaki: Lelaki Ini

Jadi lelaki ini payah.

No, I am not complaining. Just nak cerita. πŸ™‚

Ada banyak benda yang lelaki di “expect” untuk tahu. It goes without saying. Seperti, tahu tukar tayar kereta, tahu bawa motor, tahu bawa kereta manual, tahu main futsal, boleh angkat barang, boleh baiki kereta, boleh baiki paip, boleh jadi imam, kena pandai buka durian, kena boleh hidupkan unggun api time camping (bersuara macam Ramli Sarip, badan ketul-ketul macam Malek Noor, kalau bersukan kena ada gaya, kalau pakai spek mata hitam kena nampak macam model, kalau berjogging tak boleh berjalan) the list tu virtually endless.

Yang lecehnya, tak ada kelas yang ajar lelaki untuk buat semua tu. Dan benda-benda “macho” seperti ini bukannya benda yang berlaku tiap-tiap hari sampai kita boleh practice dan dapat buat supaya nampak macam effortless. Benda ni terjadi once in a blue moon, dan ketika terjadi itu seseorang lelaki itu di expect dapat menghadapinya dengan macho.

Ada orang boleh mengelak perkara-perkara ini. Tetapi bagi seorang teruna trang-tang-tang, teruk sangatlah kalau asyik mengelak. Tak gentleman pulak kalau tinggalkan team terkapai-kapai. Lagipun yang penting sporting dan semangat tu yang penting. πŸ™‚

Tetapi pakar-pakar motivasi di luar sana, note this. Semangat can only carry you so far. Without skills and know how, you will be found wanting. πŸ™‚

A reminder to self: Banyak benda kena practice buat nih! πŸ™‚

Powered by WordPress & Theme by Anders Norén