A-Type Geek, All Around Family Man

Month: July 2020

Iraq #0501

5 bulan.

I am actually looking forward for this ToD. I want to be here. Melihat suasana sekeliling dalam lensa kesyukuran, cukup berbeza.

Eh, dulu ni takde kan?

Ini takde kan dulu?

Tapi setelah setiap kali diberitahu kawan-kawan yang, setiap satunya sudah ada lama, saya berhenti bertanya. Haha..

Mungkin dulu saya tidur je dalam perjalanan. Kini kalau boleh tak nak terlepas sesaat pun dari menikmati pemandangan di sini.

I am back Habibi!

Join Me in My Quest
To live, learn & spread the love in this world.
Will share with you tips, updates & latest books recommendation.

Iraq: Pre-Departure #05

Sedar tak sedar, saya akan memulakan Tour of Duty #5 malam ini, selepas melalui proses mini-kuarantin pre-departure selama 4 hari. Rupa-rupanya, saya tidak mencoretkan apa-apa ketika ToD#3, dan ketika ToD#4 saya hanya mencatatkan sesuatu sebelum bertolak.

Bila saya reflect balik, mungkin ada beberapa sebab. Pertama, sebab jadual yang penuh (alasan klise), kedua mungkin ketika ToD#3 saya baru balik dari Umrah dengan senggang yang sedikit, banyak refleksi sudah di download ketika Umrah jadi tidak banyak untuk ditulis ketika ToD#3 dan yang ketiga yang saya rasa ada kaitan, kerana ToD#3 dan #4 berlaku ketika musim winter.

Walaupun musim sejuk adalah musim favourite saya, tetapi dari segi kitaran hidup seharian, saya syak ia merubah sedikit kebiasaan saya. Terutamanya waktu malam, tiada lagi “border” di antara masa dengan gajet dan masa bersedia untuk tidur (ketika summer, solat Isyak).

Begitu juga dengan waktu subuh, ketika winter waktu subuh pendek dan tidak ada waktu untuk tidur selepas subuh.

Kalau difikirkan secara logik, memanglah musim sejuk lebih baik dari musim panas dari segi hidup berjadual. Tetapi untuk saya yang perlu border “relatif” dan fleksibiliti, mungkin musim panas lebih baik.

Tak apa, kita tengoklah ToD#5 ini sama ada hipotesis ini betul atau tidak.

Moving on kita sedang hidup dalam dunia new-normal, pasca Covid-19. Ketika dalam tempoh kuarantin ini, saya start masuk gear dan ada lebih masa sedikit untuk refleksi diri.

Bila saya lihat balik post sebelum ini mengenai nikmat dunia itu subjektif, saya sekali lagi diingatkan, how true it is! Alhamdulillah, saya dapat kuarantin dalam keadaan yang selesa dan privasi. Dulu setting seperti ini saya hanya dapat nikmati dalam mimpi, kemudiannya menikmatinya secara terhad. Sekarang dapat “terkurung” di tempat yang pernah saya suka, macam burung dalam sangkar emas.

Apa pun, saya bersyukur dapat jadi burung tersebut.

Dulu jika duduk di hotel, saya suka set aircond pada suhu paling rendah. Biasanya 16c lah. Nak maksimakan keselesaan kononnya. Tetapi sekarang sudah dua hari saya offkan aircond di waktu siang. Takut demam kalau julat suhu melampau (dalam bilik sejuk dan bila keluar panas sangat). Kalau waktu kecik dulu ada orang bagitau saya yang saya tak prefer aircond sejuk-sejuk sangat, mesti saya tak percaya.

Ke saya dah tua?

Anyway, doakan saya selamat pergi, bertugas dengan cemerlang dan selamat pulang.

Powered by WordPress & Theme by Anders Norén