Sabri.me, Inside Out

A-Type Geek, All Around Family Man

Category: Lessons on Love (Page 1 of 2)

Bila Mencintai Bermaksud Melepaskan

Sebelum ini saya ada katakan yang kini blog ini akan di update setiap Isnin dan Khamis sehingga penghujung tahun depan. Namun hari ini saya benar-benar perlu dan ingin menulis sesuatu. Ia tidak dapat tunggu sehingga esok. Jadi post kali ini awal sehari. Lagipun tahun 2012 belum bermula lagi kan? πŸ™‚

Dulu, saya paling anti dengan kata-kata, jika kita mencintai seseorang itu, lepaskanlah dia, jika dia kembali kepadamu, itulah tandanya yang dia adalah cinta yang sejati.

Itu adalah bull-shit paling besar saya pernah dengar untuk justifykan hakikat pasangan tersebut mahu berpisah. Tetapi kini, setelah beberapa tahun, saya terpaksa akui yang kata-kata tersebut ada sedikit kebenarannya. Berdasarkan pengalaman sendiri yang terhad dan pengalaman rakan-rakan. Ada dua senario di mana perkara ini benar.

Senario Pertama: Bila Yang Dikejar Tak Dapat (Bertepuk Sebelah Tangan)

Buat orang-orang muda yang sedang mengalami perkara ini. Orang kata sia-sia menasihati orang yang kemaruk cinta, tapi let me give it a try, nonetheless.

Bila kita minat kepada seseorang dan kita sudah cuba sedaya upaya berusaha untuk mengambil perhatian dan mencuri hatinya, tetapi kita masih gagal. Dan tidak kira bagaimana bijak dan bersungguh-sungguhnya kita cuba mengetuk pintu tersebut,jika tuannya masih tidak mahu membuka hatinya untuk kita, tindakan yang paling baik adalah mengundur diri.

Untuk minat dipupuk, bajanya adalah attraction. Namun attraction akan sedikit demi sedikit berkurangan jika kita kelihatan terdesak atau desperate.

Benar, kita mungkin tidak dapat dicintai oleh orang yang kita cintai.

Cinta adalah seperti air. Ia perlukan atom Hidrogen dan atom Oksigen. Satu pihak perlu berikan hidrogen dan satu pihak lagi perlu berikan oksigen, kedua-duanya perlu memberi sesuatu, barulah jadi air. Jadi perasaan yang tidak berbalas, tidak pernah memungkinkan wujudnya cinta.

And stop kidding yourself by saying you have lost your love and you could not love anyone as much again. Itu cuma melankoli untuk justify kesunyian kita yang datang tiba-tiba. Ia cuma alasan kita yang malas ataupun tidak yakin untuk mencari pengganti.

Tuhan dah tetapkan jodoh kita, dan bersama si dia akan datang kembali cinta.

Jangan juga confuse di antara cinta dan gembira.

Kita mungkin gembira di samping dia, tetapi tidak bermaksud dia lah cinta kita.

Enjoy the moments, cherish the experiences. Live it. Share it. Don’t let your emotions and your feelings that are not reciprocated ruin the experiences. Because in the end, only these experiences will stay and be remembered. If you don’t take whatever you have won now, you will be left with nothing at the end.

Jika kita benar-benar mencintai dia, lepaskanlah dan biarkan dia pergi.

Berdoalah. Anda telah melakukan bahagian anda. Anda telah berusaha. Biarlah Tuhan tentukan yang selebihnya, siapakah pemilik cinta anda yang sebenarnya. Jika dialah orangnya, dia akan kembali. Percayalah. It happened.

Sebaliknya jika kita tetap tidak berhenti berharap, kita sekadar memadamkan seluruhnya peluang untuk cinta kembali.

Senario Kedua: Bila Akhirnya Tidak Seperti Yang Di Impikan

Ini satu senario yang dekat di hati jadi saya tidak dapat ulas banyak.

Both of you have tried. And there’s reason behind everything that happened. God want both of you to learn something from the events that had happened. Dan dia juga telah mengaturkan yang lebih baik untuk kita.

Let it go.

Berdoalah. Anda telah melakukan bahagian anda. Anda telah berusaha. Biarlah Tuhan tentukan yang selebihnya, siapakah pemilik cinta anda yang sebenarnya.

Tadi sebenarnya saya ada banyak idea untuk menulis bahagian ini. Tetapi saya rasa biar saya berhenti di sini dulu. Mungkin kemudian saya akan sambung lagi. πŸ™‚

 

Sabri

Tips Rahsia Mencari Cinta Sejati | Ferrero Rocher Vs Jusco Selection

Topik ini telah saya fikir dan tuliskan secara “virtual” (dengan kata lain berangan) sejak seminggu lepas. Namun sebab kesibukan yang tiba-tiba dan jadual hujung minggu yang lebih pack daripada biasa, artikel ini tidak siap-siap. Tetapi malam ini saya mahu siapkan juga. Biarpun tidur lewat. Topik-topik “mythbusting” dan best seperti ini kalau dibiarkan lama-lama dalam kepala boleh ada side-effect. Tidak boleh fokus. :p

Here we go.

Background:

Saya mengenali beberapa orang senior (lelaki dan wanita) yang baik-baik, bagus-bagus tetapi mereka ini masih belum bertemu jodoh. Saya hairan kenapa. Sedangkan mereka ini adalah orang yang jika saya ada abang atau kakak, saya setuju terus jika mereka menjadi kakak dan abang ipar saya.

Bahkan saya sudi match make kan mereka pun. That is the highest level of recommendation I can give to anyone yang dalam usia yang sesuai untuk berkahwin.

Saya berfikir dan terus berfikir. Akhirnya saya mendapat satu hipotesis. Satu andaian.

Dalam mencari pasangan, selain dari 4 kriteria yang digariskan oleh hadis Rasulullah s.a.w, biasanya kita mahu mencari mereka yang dapat membuatkan kita ketawa. Yang pandai mengambil hati kita dan membuat kita gembira.

Kriteria ini tidak salah. It’s fair. Jika ada nasihat saya untuk adik saya pun, saya tak akan benarkan adik saya berkahwin dengan seseorang yang tidak dapat menggembirakannya.

Tetapi dalam artikel ini, saya ingin highlightkan, fakta bahawa hidup itu adalah satu proses.

Mencari cinta itu pun adalah satu proses. Maka secara tidak langsung, mencari orang yang dapat membuatkan kita ketawa dan gembira juga adalah satu proses.Dalam satu proses, untuk mendapatkan Output, perlu ada Input.

Saya rasa kadang-kadang kita terlalu fokus dalam mencari orang yang dapat membuatkan kita gembira, ketawa dan senang hati. Sehinggakan kita lupa, kita juga perlu membuatkan orang lain gembira, ketawa dan senang hati.

Dan sekali lagi dari pengalaman hidup saya yang terhad ini, dan dari pemerhatian saya, lebih mudah sebenarnya untuk membuatkan orang gembira dan ketawa dari menghabiskan masa mencari sesuatu yang belum pasti wujud atau tidak.

Jika kita mampu membuatkan orang lain gembira dengan ikhlas (tanpa mengharapkan apa-apa balasan spt supaya dia suka kita balik dan sebagainya), fokus semata-mata untuk memberi, orang lain akan lebih mudah open up dengan kita. Orang akan rasa lebih selesa dengan kita.

Bila orang rasa selesa dengan kita, mereka akan turut sama cenderung untuk membuatkan kita gembira kembali. Bila mereka ini menggembirakan kita, nah, bukankah ter-realisasi sudah cita-cita kita untuk mencari orang yang dapat menggembirakan kita?

Berbalik kepada contoh saya tadi, senior-senior yang saya kenali.

Saya admit mereka ini bukanlah orang yang cepat mesra. Mereka pada mulanya memang kelihatan seperti orang yang membosankan, dingin dan tiada perasaan. Tetapi setelah lama mengenali mereka, saya dapati mereka sebenarnya manusia normal juga. Mereka juga pandai membuatkan orang lain gembira! Mereka cuma perlu di beri ruang dan peluang kerana mungkin mereka malu dan tidak biasa, maklumlah interpersonal skills bukannya di ajar di sekolah.

Setelah saya berpeluang untuk berkawan, melibatkan mereka dalam aktiviti dan memerhatikan cara mereka berinteraksi, ketika itu saya sedari yang mereka ini sebenarnya adalah lelaki dan wanita yang menjadi impian ramai orang.

Cuma, kadang-kadang kerana manusia ini sibuk memikirkan “What’s In It For Me?”, “Siapa yang boleh buat aku bahagia”, mereka tidak sedar kehadiran lelaki dan wanita impian ini-ini (senior-senior saya). Lantaran lelaki dan wanita impian ini tidak memberi “instant chemistry” kepada mereka. Betapa ruginya mereka yang tercari-cari ini! Mereka makan coklat “Jusco Selection” sedangkan mereka boleh membeli Ferrero Rocher dengan 90% discount!

Kesimpulan saya kepada artikel ini adalah, mencari cinta adalah satu proses.

Jangan terlalu fokus untuk mencari orang yang mampu menggembirakan kita kerana ada banyak lagi “diamond in the rough”, yang kita perlu gembirakan dahulu sebelum mereka selesa untuk menggembirakan kita. Ada banyak berlian-berlian ini di luar sana. Go get one for yourself! πŸ™‚

 

Sabri

WoW! Exactly My Sentiment

Readers of this blog should know me quite well to know that I am no Samad. But we do share almost the same storyline. Just the “level” is different.

Luckily now somebody looks like eating their own humble pie. :p

What should I say? No comment. It happened everyday.

May God have mercy & bless the unfortunate guys who ends up with girls like these.

Sabri

Pesanan Untuk Adik: Sebelum Memilih Calon Suami

Saya berbual dengan rakan saya semalam apabila saya menyedari umur saya sudah pun 25 tahun. Tahun depan, umur saya akan menjengah 26 tahun. Saya baru sedar saya sudah semakin tua. Ini bermakna, adik perempuan saya yang kedua, Sabriza juga semakin tua. 23 menjengah 24. Jika saya tidak kira umur saya sendiri, sudah pastinya saya tidak sedar yang Sabriza telah berada di pertengahan 20an. Ya, jika berdasarkan kepada komunikasi kami saban hari, saya masih ingat dia 16 tahun! :p (whether that supposed to be good or bad, I leave it to your imagination)

That’s mean in a year or two or three, there will be another person joining the family. My brother in law. So sebagai abang/bakal abang ipar yang baik, saya akan senaraikan di sini pesanan- pesanan dari seorang abang kepada adik perempuannya.

(Note: I call my younger sister, Kakak)

Let’s start with the hardest one.

Memilih Calon Suami

A lot has been said about this. A lot of people has given their opinions. As much as we want a perfect soul mate, we have to accept the fact that nobody is perfect. However, having said that it does not mean we should not try to be perfect ourselves. Anything lesser than that means you have not matured enough. Dan betul, jangan terkejut. Memang ramai orang yang berumur 30 an, anak berderet macam anak kucing pun belum matang lagi dalam hal ini.

Dari banyak-banyak kriteria yang telah disenaraikan oleh orang, abang rasa the most important one is; Sekufu

Ini yang akan menentukan sama ada dia boleh diajak balik kampung tidur di rumah emak ataupun lebih selesa tinggal di hotel kalau balik Kuantan.

Ini yang akan menentukan sama ada dia akan dapat “masuk” dalam keluarga kita atau tidak.

Ini juga yang akan menentukan sama ada kakak akan masih dapat menjadi anak yang diharapkan emak dan ayah atau tidak sepuluh tahun akan datang.

Dan yang lebih penting, inilah faktor yang akan menentukan sama ada kakak dan dia dapat menyesuaikan diri dengan keluarga dia nanti atau tidak.

Ayah adalah pemandu teksi dan emak kerani. Kita dulu sekolah rendah dah mesin kelapa, belah ikan bilis dan potong lada kering berkilo-kilo sehari. Walaupun sekarang abang (tulis apa yang sepatutnya di sini-Ummairah kata tak baik riak) dan kakak lulusan oversea, ingat ada jurang perbezaan yang sangat ketara dengan peers kita yang mempunyai orang gaji sendiri di rumah mereka.

Tidak ada siapa yang boleh claim mereka lebih baik. Baik anak pemandu teksi ataupun anak doktor. Kerana pada hari ini kita sama dan setara dengan peers kita.

Namun, hakikatnya kita dibesarkan dengan budaya berbeza.

Sekufu bukan hanya terhad kepada latar belakang keluarga, tetapi juga kepada tahap agama, pendidikan dan harta (sendiri bukan parents punya). Carilah yang boleh makan sambal belacan, masak lemak, tomyam emak (yang tak pedas tu) dan juga singgang kegemaran ayah.

Bolehkah kakak memilih orang yang tidak sekufu?

Boleh, just bear this difference in mind. Dan reviewlah balik pengalaman sepupu-sepupu kita dan make the best decision for yourself.

A Short Lesson On Cinta

Love is something that you do onto yourself. Cinta bukanlah butterflies in your stomach as the fairy tale says. Cinta datang bila orang yang kononnya kita “cintai” tidak berapa di depan kita. Kita membayangkan yang indah-indah belaka, betapa sempurnanya si dia, betapa baiknya si dia ketika dia tiada di depan kita.

Kita mencintai “angan-angan si dia” yang kita cipta sendiri dalam fikiran.

Itu hakikat cinta. Bullshit kepada myths yang sering dimomokkan dalam cerekarama, filem Hollywood dan filem Hindustan.

Ketahui hakikat ini dan gunakan kesedaran ini untuk mengawal dan membuat keputusan terbaik untuk diri kakak.

Something for you to ponder on

  1. Carilah lelaki yang baik. Lelaki yang baik dan setia sekarang ni susah nak cari. Btw, jiran rumah kita PUN kahwin dua tau. Call emak for full story. Siapa sangka kan? Jangan sia-siakan lelaki yang baik when you have found one.
  2. Jangan pilih suami sebab status. Status is temporary. Kita yang nak kahwin. Bukan kawan-kawan kita. Jadi pilih suami untuk diri sendiri. Jangan pilih suami untuk kawan-kawan kita. Means seseorang itu mesti seseorang yang kita senangi untuk diri kita sendiri, bukan yang kawan-kawan kita senangi semata-mata. Oh, the same goes to family. Pilih orang yang kita suka. Bukan orang yang family kita suka. (just bear in mind, restu tu penting)
  3. Extra mark kalau lelaki tu ada wawasan dan boleh ditumpang. Lelaki macam ni lagi-lagilah limited editionnya.
  4. Lelaki yang boleh bersabar dengan mood kakak tu.
  5. Jangan kahwin sebab desperate. Biarlah umur 30 pun tak kahwin. Kahwin hanya bila jumpa lelaki yang matang + baik + sesuai.

Permintaan Abang

Abang tak kisah sangat siapa kakak pilih. Tetapi kalau boleh, tolong pastikan dia bukan penonton Cerekarama dan Nur Kasih. Kalau boleh juga, abang harap sangat kereta dia bukan kereta Vios. Lagi bagus kalau downpayment kereta dia bayar sendiri dan bukan parents dia bayarkan.

Oh ya, dari apa yang abang tengok kawan-kawan kakak tak ada yang macam ni, tetapi kalaulah dapat mesti bagus:

Boleh diharap untuk tebang pokok depan rumah macam Ummar (senang sikit kalau ada dua orang suruhan kan… haha), Β ataupun seseorang yang boleh layan ayah berborak ketika Ummar tebang pokok. Seriusly, kalau dia dapat buat ayah seronok berbual dengan dia pun dah kira bagus sangat dah (dengan syarat dia bukan satu kepala dengan ayah lah!).

Good Luck!

Sabri

p/s: Untuk bacaan tambahan, recommended : Giving 100% or Just Keeping Score

Giving 100% or Just Keeping Score?

Saya terbaca sebuah buku yang mempunyai point yang sangat bernas. Seorang kaunselor rumahtangga sering bertanya kepada pasangan yang beliau kaunselingkan, dalam sesebuah relationship yang sempurna (100%), berapa peratuskah yang setiap pasangan perlu beri untuk menjadikannya berjaya?

Jika soalan ini ditanya kepada anda, apakah jawapan anda?

..

.

Jawab dulu. Sekejap aja! πŸ™‚

Jawapan yang sering beliau terima berbeza-beza. Dari (25/75), seorang beri 25%, seorang lagi beri 75%, sehinggalah kepada (50/50). Namun tidak ada satupun dari jawapan tersebut yang betul. Jawapan yang sebenarnya adalah 100/100. Setiap pasangan perlu memberi 100%. Tidak hairanlah pasangan-pasangan yang menemui kanselor tersebut semuanya mempunyai masalah rumah tangga!

Dilema 100%

Kaunselor tersebut menambah lagi, ada pasangan yang menemuinya bertanya. Bagaimana pula jika seorang dari pasangan sahaja yang memberikan 100%, sedangkan yang seorang lagi tidak. Tidakkah ini akan mengakibatkan pasangan yang memberi 100% tadi rasa seperti digunakan dan lama-lama akan “burn-out“. Persoalan ini sudah tentunya banyak bermain di fikiran kita bukan? Bagaimana jika pasangan kita tidak sekomited kita? Tidakkah kita akan geram dan menyampah?

Kaunselor tadi menjelaskan, jika kita mempunyai perasaan demikian kita bukanlah memberi 100% dalam perhubungan, sebenarnya kita sekadar “keeping score” (berkira). Itu bukanlah memberi 100%, tetapi lebih kepada 50%-50% sahaja. Kita hanya akan memberi setakat kita merasakan pemberian kita itu menerima pembalasan yang setimpal. Apabila kita merasakan kita tidak mendapat balasan yang setimpal, kita akan mula mengurangkan peratus pemberian kita.

Kaunselor tadi menambah, kita harus faham yang 50% + 50% does not equal 100%. 50% pada satu-satu pasangan bermaksud, ada 50/50 chance yang hubungan tersebut akan gagal (seperti melambung syiling). Bagaimana pula jika kedua-dua pasangan tadi sama-sama melambung syiling? Bukankah kebarangkalian untuk gagal tadi akan bertambah teruk?

Lebih parah lagi apabila peratusan sumbangan dan penyertaan dalam sesebuah hubungan tersebut adalah subjektif. Ia ditentukan oleh minda dan persepsi kita yang seringkali silap. Acapkali walaupun pasangan kita boleh dianggap sempurna, kadangkala pasangan yang satu lagi tidak nampak perkara ini (vice-versa). Ini berlaku kerana minda kita mengukur sesuatu secara relatif. (baca artikel Nothing has Meaning except for untuk kupasan lanjut mengenai perkara ini)

Jadi bagaimana? πŸ™‚

Kita tidak akan dapat mengubah pasangan kita. Kita juga tidak akan dapat mengubah hubungan kita. Tetapi kita sentiasa dapat mengubah diri kita. Dan bagaimana diri kita melihat dunia, adalah sekadar persepsi. Dan persepsi boleh diubah apabila kita berubah.

Give 100%.

Itu Mustahil

Mungkin akan timbul pula difikiran kita, ia mustahil untuk dilakukan. Tidak ada orang ataupun manusia di dunia yang macam malaikat yang boleh jadi baik 100% of the time. Tepat sekali.

Saya pun begitu. Saya pun tidak sempurna. Tetapi saya tahu jika saya sentiasa diingatkan (atau teringat sendiri) mengenai pandangan ini, sekurang-kurangnya pada waktu tersebut I will behave at my best. Sebab itu saya mahu mencari wanita yang walaupun dia tahu tidak sempurna, tetapi dia boleh jadi sempurna apabila ketika-ketikanya muncul.

Saya dikejutkan dengan satu perkara. Kebelakangan ini saya kerap bertemu dengan orang-orang yang baik. Ada juga orang yang saya dah kenal lama, tetapi baru tau mereka baik. (atau baru berubah kot…) πŸ™‚ Saya baru sedar, persepsi saya bahawa tidak ada “orang yang baik sangat” di dunia ini salah. “Orang yang baik sangat” ini wujud. Mereka tidak sempurna, tetapi mereka wujud. Saya rasa bertuah dikelilingi mereka ini.

Dengar Ini Dengar Ini Jika Anda Tidak Melihat Mereka

Anda, adalah cerminan diri orang-orang yang rapat dengan anda. Satu penyataan yang selalu diulang-ulang. Apa maknanya?

Saya baru mendapat maknanya. Selama ini saya dikelilingi oleh orang yang hidup dalam satu kepompong mentaliti yang cuba untuk “keep up” with the Jones. Mereka mahu menjadi seperti orang lain di sekeliling mereka. Orang ada Vios, mereka pun mahu Vios. Buat apa sahaja asalkan pandangan orang terhadap mereka baik-baik sahaja.

Namun, sejak berbulan-bulan kebelakangan ini, hidup saya mengalami proses evolusi. Saya semakin meninggalkan kepompong tersebut. Saya banyak belajar perkara baru dan bertemu dengan rakan-rakan baru yang lebih baik (seperti dalam artikel ini saya ada jelaskan, rakan-rakan kita yang baik akan turut menjadi lebih baik apabila kita menjadi lebih baik – klik di sini untuk pembacaan tambahan).

Saya menyedari yang perkara ini bukan lagi mustahil. Saya bertemu dengan lebih ramai rakan-rakan dan manusia yang willing untuk memberi 100%. Pelik, kerana sebelum ini saya tidak berjumpa dengan seorang pun!

Jadi jika anda merasakan ia mustahil untuk menjadi pasangan yang memberi 100% dalam perhubungan mereka, anda menghidap satu dari 3 penyakit ini (atau ketiga-tiganya sekali).

1. Pertama, anda mempunyai self-limiting belief dalam aspek perhubungan.
Anda meletakkan terlalu banyak syarat yang bukan-bukan kepada diri anda sendiri. Self limiting belief ini adalah kepercayaan mengarut yang anda kerap ceritakan kepada diri anda sendiri sehingga anda percaya (Eg: Tidur tak boleh banyak bantal). Jika anda ada naluri enquisitive lebih sedikit, anda akan dapat breakthrough kepercayaan mengarut ini.

2. Kedua, anda berkawan (orang disekeliling anda) dengan mereka yang sub-standard juga
Rakan-rakan anda adalah cerminan diri anda. Jika orang-orang yang rapat dengan anda mempunyai satu persepsi yang tertentu, anda juga akan turut mempunyai persepsi demikian. Ini berlaku kepada saya sendiri. Apabila saya berkongsi apa yang saya tahu dengan rakan-rakan saya, dan juga menukar (atau terpaksa tukar) kawan-kawan yang biasa ini kepada kawan-kawan yang lebih baik, saya melihat perspektif saya berbeza. Saya berjumpa dengan lebih ramai orang yang baik yang sebelum ini saya tidak sangka mereka wujud.

3. Anda perasan hebat.
Ya, jika anda merasakan ia mustahil dan tidak boleh melakukannya, anda bercakap dari pengalaman dan pengetahuan anda sendiri sahaja. Ia tidak bermaksud orang lain tidak boleh. Anda mungkin hanya belum berjumpa dengan orang yang boleh. Anda tidak boleh assume orang lain mempunyai kekangan yang sama seperti anda. Impossible is temporary. It is just a matter of perspective. πŸ™‚

Jadi, ia tidak lagi mustahil! πŸ™‚ Saya telah berjumpa dengan orang-orang yang lebih baik yang sebelum ini saya tidak sangka langsung wujudnya. Jika anda mengubah self-limiting belief anda, meluangkan lebih masa dengan orang-orang yang berkualiti, anda juga akan turut menemui orang-orang yang lebih baik! πŸ™‚

Cakap Banyak Pula

Diri sendiri pun tidak kahwin-kahwin lagi. Cakap banyak pula. Apalah yang saya tahu mengenai rumah tangga ya tak?

Sebab itulah saya banyak membaca dan belajar dengan orang yang tahu. Lagipun bukankah sudah banyak kali saya katakan, saya hanya akan kahwin dengan wanita yang betul. Saya rela menjadi single seumur hidup dari diikat oleh wanita yang masih suka hidup dibawah kepompong self-limiting belief mereka.

Tetapi saya nampak perubahan-perubahan ketara dalam hidup saya. Saya rasa penantian itu tidak akan lama lagi. Saya bertemu dengan semakin banyak manusia-manusia (wanita) yang baik yang saya rasakan tidak wujud sebelum ini. Saya rasa tidak lama lagi sebelum saya bertemu dengan orang yang tepat. Good News! πŸ™‚

Sabri
Keen Learner

Semoga Saya Dijauhkan

Hari ini saya teringin untuk berkongsi sesuatu yang saya dengar dari TV.Β  hehe.. πŸ™‚ Ia sesuatu yang saya ingin ingat sepanjang hidup saya. Sebenarnya ia bukan kali pertama saya dengar, sudah dalam 3 kali tetapi acapkali saya lupa. Jadi saya berharap dengan meletakkannya di blog ini, saya tidak lagi lupa. πŸ™‚

Seorang penceramah wanita di tv tadi menjelaskan ada enam sifat wanita yang mana jika wanita memiliki salah satu dari sifat ini dinasihati dijauhi atau dilarang daripada lelaki untuk mengambilnya sebagai isteri.

Kalau wanita yang memiliki sifat-sifat ini diambil menjadi isteri nescaya ia akan mendatangkan masalah kepada si suami. Enam sifat itu disebutkan dalam sebuah kitab yang turut dibacanya.

1. Al Nananah – wanita yang banyak mengomel itu dan ini. Apa yang diberi atau dilakukan suami untuk rumahnya tangga semua tidak kena dan tidak berpuas hati.

2. Al Manah – wanita sebegini yang menidakkan usaha dan jasa suami sebaliknya mendabik dada dialah yang banyak berkorban untuk membangun rumah tangga. Dia suka mengungkit-ungkit apa yang dilakukan untuk kebaikan rumah tangga. Biasanya wanita ini bekerja berkedudukan tinggi dan bergaji besar.

3. Al Manaqah – wanita ini berangan-angan mendapatkan suami yang lebih baik dari suami yang sedia ada. Dalam kata lain wanita sebegini tidak bersyukur dengan jodohnya itu. Wanita sebegini yang mengkufuri nikmat perkahwinan. Dia juga merendahkan kebolehan dan kemampuan suaminya.

4. Al Hudaqah – wanita yang suka ikut nafsunya. Wanita sebegini memeningkan kepala lelaki. Dia tenguk apa saja dia mahu. Dia suka membandingkan dirinya dengan diri orang lain. Suka menunjuk-nujuk. Wanita inilah yang menjadikan suami dulu handsome sekarang sudah botak.

5. Al Basaqah – wanita sebegini yang suka bersolek dan menghiaskan diri. Dia menghias diri bukan untuk sumainya tetapi untuk ditunjuk-tujukkan kepada dunia. Suka melawa. Wangnya dihabiskan untuk membeli make-up, kasut dan barang kemas. Wanita begini juga suka dipuji-puji. Kalau dia kebetulan menjadi isteri orang ternama dan menjadi pula ketua dalam kumpulan itu, orang lain tidak boleh mengatasi dirinya.

6. Al Salaqah – wanita yang mulut becoh, banyak cakap. Selalu ada ditempat kenduri atau majlis-majlis keramaian. Selalunya wanita ini cuba memonopolikan majlis. Kebecohan itu juga menyebabkan segala kerja yang dibuatnya tidak menjadi, hanya tukang sibuk dan komen saja.

Semoga sayaΒ  tidak akan ditemukan dijodoh ataupun berkenalan pun dengan wanita yang memiliki sifat-sifat demikian. Saya tidaklah sempurna, saya cuma berharap bertemu dengan gadis yang dapat menghargai saya seadanya. πŸ™‚

Manifesto 24

Update 2016: Manifesto 24 sama sekali berbeza dengan Manifesto 30. Saya maklum tulisan di bawah ditulis ketika saya berusia 24 tahun, darah muda. Belum matang. Saya mengekalkannya cuma sebagai rekod mengenai apa yang saya fikirkan ketika itu. Cuma, ini bukan lagi manifesto hidup saya yang terkini

_______________________

Hari ini genap 24 tahun sejak saya kali pertama bernafas di dunia ini. Sudah setahun juga secara “rasmi” saya hidup sebagai seorang dewasa. Jadi hari ini saya ingin berkongsi salah satu matlamat jangka panjang hidup saya. My higher purpose orang kata.

Soalan buat matlamat ini biasanya dikatakan begini. Jika saya mempunyai segalanya, apakah yang saya akan lakukan sehari-hari (apabila wang tidak perlu lagi menjadi ukuran) dan apakah legasi yang ingin saya tinggalkan.

Apakah satu sumbangan “life-changing” yang ingin saya tinggalkan kepada masyarakat supaya masayarakat menjadi lebih baik selepas ketiadaan saya.

Ada orang ingin meninggalkan legasi sebagai usahawan ulung, sebagai pengembara ulung, sebagai orang yang menghapuskan kemiskinan, sebagai orang yang membiayai penemuan ubat untuk AIDS itu dalam skala global.

Dalam skala tempatan, anda boleh melihat Tun Razak dengan pemampanan ekonomi Bumiputera, Tun Mahathir dengan pemodenan Malaysia, Dr Jamilah dengan Mercy Malaysia, Marina Mahathir dengan AIDS, Farid Ariffin dengan MAKNA, Dr Asri dengan gerakan pembaharuan (tajdid) minda, Dr Fadzillah Kamsah memperkenalkan motivasi kepada massa dan banyak lagi tokoh yang sumbangan mereka menjadikan negara kita selangkah lebih baik dari sebelumnya.

Mungkin ada di antara mereka yang tidak sempurna, dan ada di antara mereka yang mempunyai pengkritik masing-masing. Begitu juga saya, saya mempunyai kelemahan dan saya tidak kisah apa yang orang ingin perkatakan kepada saya mengenai perubahan yang ingin saya katakan. Setuju ataupun tidak bersetuju, ia tetap sesuatu yang ingin saya lakukan.

At the end of the day, adakah Malaysia menjadi sebuah negara yang lebih baik dengan sumbangan mereka yang saya sebutkan tadi?

Ya.

Dan itulah cita-cita saya.

Apakah visi hidup saya?

(*ini ditulis ketika saya berumur 24 tahun, banyak kemungkinan ia akan berubah dalam jangka masa panjang. Namun dalam jangka mangsa pendek mungkin tidak kerana saya telah memikirnya agak lama)

Ini dia:

Saya ingin membawa pendidikan cinta kepada setiap rakyat Malaysia

Kenapa cinta?

Sebab saya dapati kita tidak didedahkan dengan budaya cinta yang betul. Majoriti masyarakat kita menganggap perkara ini akan datang sendiri dan langsung tidak berbicara mengenainya. Banyak juga manusia yang merana kerananya (salah buat pilihan, dikecewakan tanpa sebab dan sebagainya). Ada yang sedar tetapi sudah terlewat (anggapan mereka) namun ramai juga yang membawa hingga ke mati.

Fakta, di sesetengah negeri di Malaysia peratus perceraian telah meningkat hingga SEPARUH! Separuh! (dan sekadar untuk rekod, bilangan perceraian tertinggi di Malaysia adalah di negeri Selangor!) Ini sekarang, berapa angkanya 5 tahun nanti? 10 tahun nanti? Apa akan jadi kepada anak cucu kita jika ia tidak dibendung sekarang?

Bayangkan, apa yang telah jadi di Malaysia ini sehingga perkahwinan yang dianggap sesuatu yang suci, hanya dengan orang yang betul, sekali seumur hidup dan lain-lain ilusi telah menjadi komoditi seperti kereta! Bertukar-tukar beberapa kali sepanjang hidup.

Anda boleh menambah peratusan poligami tanpa kebenaran, bernikah di Thailand, gantung tidak bertali dan mereka yang hanya memendam perasaan merana mereka demi untuk anak-anak, kemungkinan mereka yang hidup betul-betul bahagia (tidak ada makan hati di dalam) mungkin hanya dalam 25%!

Bayangkan, dari 4 pasangan yang berkahwin pada satu-satu hari, hanya satu pasangan yang akan hidup bahagia!

Adakah anda pasangan bertuah ini?

Bayangkan juga dari 4 kawan-kawan karib anda yang berkahwin, hanya seorang yang akan hidup bahagia seperti yang anda impikan.

Persoalannya adakah anda orang itu?

Jika anda membaca artikel ini dan masih belum berkahwin (walaupun sudah bertunang, mempunyai pilihan hati, dll ) masih belum terlambat untuk berbincang dengan ibu anda. Tanya beliau, adakah anda membuat pilihan yang terbaik dari pilihan yang anda ada?

Sebenar-benarnya mengikut pengalaman beliau? Jika diundur kembali hidup ibu anda ketika beliau muda dahulu, apa yang akan beliau lakukan?

Apa sahaja pilihan anda yang sepatutnya, ia masih terbuka.

Berbalik kepada visi saya.

Kaedah-Kaedah Lain Yang Tidak Berkesan

Di akhbar baru-baru ini, negeri Terengganu ingin memberi pendidikan seksual kepada pasangan yang menghadapi masalah rumah tangga kerana menurut mereka banyak masalah rumah tangga berpunca dari masalah seksual.

Pada saya ini adalah penyelesaian minda singkat yang tidak berfikir panjang memperhalusi sumber sebenar masalah dan saya tidak terkejut jika ia datang dari lelaki.

Kenapa?

Kerana hanya lelaki yang mementingkan seks!

Wanita tidak. Wanita pentingkan cinta.

Pernahkah anda mendengar statement seperti ini, “men give love for sex and women give sex for love?”

Fix love and you fix everything.

Saya berpendapat jika kita diajar cara bercinta, cara mengenali “cinta” (ia bukan sesuatu yang abstrak atau perasaan yang tiba-tiba datang dalam hati ya) bukan juga perasaan “nervous” yang tiba-tiba datang seperti dimomokkan dalam filem Hollywood ~,Β  cara “menghargai” pasangan dan lain-lain pendidikan cinta, kita akan menjadi lebih baik.

Tidak ada lagi alasan-alasan bodoh yang akhirnya akan merosakkan masa depan. Being ignorant is not an excuse.

Saya juga berpendapat pendidikan cinta adalah lebih penting dari pendidikan seksual terutama dalam masayarakat ke Timur an kita ini. Antara alasan penyokong pendidikan seks di sekolah adalah untuk membendung gejala tidak sihat dan membendung penyebaran penyakit berjangkit.

Tahukah anda?

Majoriti dari masalah masyarakat seperti yang disebutkan di atas bermula dari perpecahan rumah tangga akibat masalah cinta?

Tahukah anda juga yang remaja-remaja seperti mat rempit itu dan golongan-golongan yang berbudaya hidup di atas sebab mereka ada masalah cinta? Tidak cukup kasih sayang, pernah dikecewakan oleh orang yang mereka amat percaya sebelum ini dan sebagainya?

Dari mana saya dapat ini semua? Kenapa ini perjuangan pilihan saya?

Dari pengalaman saya sendiri. Dan saya melihat bahawa betapa bertuahnya saya kerana dengan sedikit ilmu yang saya ada, saya sedikit sahaja lagi sebelum tergelincir ke tempat yang tidak sepatutnya.

Apabila saya merenung kembali, saya bertuah kerana saya tahu. Berapa ramai lagi orang di luar sana yang tidak mempunyai pendidikan cinta dan menanggung akibatnya sehingga ke kubur? Kadang-kadang apa yang mereka lakukan bukanlah kerana mereka jahat sangat (jahat sikit tu adalah), tetapi kerana mereka tidak cukup ilmu dan mereka ini lah yang perlu dibimbing.

Bukan ilmu agama itu sudah cukup untuk menangani masalah ini?

Ya, saya tidak nafikan. Tetapi ilmu agama itu luas dan mempunyai banyak cabang. Berbeza dengan pandangan umum, ulama-ulama mempunyai bidang kepakaran mereka sendiri. Belum ada lagi ulama yang pakar dan mahir dalam bidang cinta ini. Termasuk dalam visi saya ini adalah untuk melahirkan ulama dalam bidang ini (bukan saya, tetapi saya tidak bercadang untuk berjuang seorang diri!) πŸ˜‰

Bahkan kitab La Tahzan (jangan bersedih) itu boleh dikupas untuk dijadikan material yang sesuai untuk SEMUA AGAMA.

Apa yang saya ingin lakukan ini bukanlah untuk bangsa kita sahaja, sebaliknya untuk semua masyarakat Malaysia khususnya dan dunia amnya.

Ok, itu sudah detailnya. Saya tidak bercadang untuk berbicara mengenai detailnya. Itu sesuatu yang kita sama-sama boleh perhalusi dan perbaiki kelak apabila frameworknya sudah ada.

Tempoh masa

Saya mensasarkan 20-30 tahun untuk ini. Ketika itu usia saya dalam 44-54, masih cukup muda.

“Peak”

Jika pejuang pendidikan seks mahu menjadikan ia sebagai satu kurikulum sekalah, untuk pendidikan cinta saya anggap ia optional dan sebagai bonus jika dilaksanakan.

Pelajar dan guru sekarang sudah terbeban dengan cukup banyak subjek, sistem akademik yang mementingkan subjek-subjek peperiksaan dan guru-guru mungkin ada masalah cinta mereka sendiri. πŸ˜‰

Visi saya adalah untuk melihat drama-drama di slot “Cerekarama” memaparkan drama dengan mesej yang selari dengan silibus pendidikan cinta dan siri-siri seperti Nur Kasih tampil dengan mesej yang lebih cemerlang disamping dengan sesi-sesi penerangan, seminar percuma, lawatan rumah ke rumah kepada umum yang dilakukan untuk memberi kesedaran mengenai cinta.

Jika perlu saya sendiri amat sangat sanggup “membeli” slot-slot ini untuk menyampaikan mesej saya (30 tahun nantilah, bukan sekarang! πŸ™‚ ) Ini kerana mereka yang menonton drama-drama dan siri-siri inilah yang saya rasa paling banyak usaha dan fokus pembetulan yang perlu diberikan.

Langkah Pertama Hari Ini

Cita-cita tanpa usaha konkrit hari ini adalah hanya angan-angan. Sebenarnya saya telahpun mengambil langkah pertama ke arah ini dengan membiayai Akademi Seni Cinta dengan target awal supaya ia menjadi NGO yang mampu menguruskan diri mereka sendiri seperti MAKNA dan MERCY.

Mari bersama saya,

Ke Arah Cinta Yang Lebih Baik

Sabri
Pencinta Setia

Page 1 of 2

Powered by WordPress & Theme by Anders Norén