A-Type Geek, All Around Family Man

Category: Lessons on Love Page 1 of 3

Kayangan 0505: Surat Untuk Sabri 23 Tahun

Salam Saudara,

Tahniah. It is a difficult year and a difficult period in our life. Namun pengalaman UPSR & di asrama menyediakan saudara secukupnya untuk menghadapi cabaran dari segi akademik. You pick your battle, yang mana perlu drop, harness your strength dan graduate respectably. You also did well in both of your interview, dapat join Mindvalley for the startup experience and miraculously manage to defer your report duty date for P, to be able to join P 2 years later.

Tapi dalam surat ini saya ingin menulis mengenai satu lagi challenge yang saudara sedang hadapi dalam tempoh ini. Cabaran yang saudara tidak pernah hadapi dan tidak bersedia untuk melaluinya. Challenge that gave you many sleepless nights. Walaupun lukanya telah sembuh, perit parutnya masih ada dan mungkin di bawa mati.

Ramai orang bercakap mengenai sukarnya melupakan cinta pertama. Saudara mungkin tidak tahu mengenai perkara ini lagi ketika ini, tetapi saudara akan mengambil masa lebih 3 tahun untuk heal yourself and move on.

Saya tidak ada ubat ataupun cadangan yang saya boleh tawarkan kepada saudara untuk membuat kesakitan yang saudara rasai, kurang sedikit. Sebab cinta ni bukanlah satu bidang yang saya expert pun (sebab itu I wish Sabri yang dekat form 2 tu lebih player sikit, at least Sabri yang 20-an ni tak suffer and hurt so much). Tapi biarkan saya recap everything for you, sebab mungkin ada sesuatu yang kita sama-sama boleh belajar dari episod ini.

Pertamanya, semuanya bermula bila saudara dah penat jadi “nice guy” dan sekadar berada dalam friend zone. Bila saudara perhatikan, banyak betul kaki-kaki provoke (bad boys la konon) time sekolah dulu, yang bajet alim/anti perempuan tapi cari girlfriend dari golongan sama yang mereka kutuk dulu di sekolah. Saudara menyedari yang, tak boleh salahkan kawan-kawan perempuan saudara juga, sebab you didn’t put yourself out there, you didn’t give them option to accept you in their life, nice guys usya dari jauh je, malu nak cakap, kemudian the girls have no choice, kena accept siapa je lah yang berani confess, kalau bad boys pun bad boys lah.

Jadi saudara buat keputusan, sama macam keputusan saudara untuk jadi Sabri yang baru waktu di sekolah baru, untuk put yourself out there jugak. Lagipun, saudara memang dah lama dah mencari cinta ni. Tapi siapa?

Seperti biasa bila mencuba benda-benda baru ni, saudara kadang-kadang idealis sedikit. Saudara meletakkan beberapa rules kepada diri sendiri:

  1. Jika ditakdirkan jatuh cinta kelak, mesti tak ada penyesalan. Maksudnya takde, “I wish”, “if only” etc. Jika saudara tahu saudara tak akan gagal, siapakah yang saudara akan approach? Ya, you like to think big dan selalu benda ni mengundang masalah kepada kita dikemudian hari saudara. Waktu nak mula, saudara memang ambitious. Dalam macam-macam hal.
  2. Dan dalam execute plan ni, dan juga ter-melankolik entah macam mana, saya masih ingat saudara punya plan “Berani Gagal” time tu. It is better to have love and lost, than never to have loved at all. Saudara bagi tahu diri saudara sendiri time tu, untuk memberanikan diri. Entah hantu Shakespeare mana yang merasuk saudara ketika itu. To be honest saudara, sehingga hari ini pun saya tak pasti sama ada ayat tu ada kebenaran atau tak. Betul cinta itu manis, tapi perpisahan itu sangat pahit. Jika diberi peluang untuk repeat, saya tak pasti I will take that chance again ataupun tidak. Seriously.

Berbalik kepada cerita kita tadi. Berdasarkan rules yang saudara set tadi, kita telah identify calon pertama dalam pencarian cinta kita. Dan to your suprise as well, saudara berjaya!

Wow. Mula-mula tu memang saudara sendiri tak percaya, you have hit jackpot! Bila saudara tanya diri sendiri, siapa yang saudara akan approach kalau saudara tahu yang saudara tidak akan gagal, maksudnya memang definitely not a safe choice lah. You go for the girl of your dream at that time. Waktu tu bukan macam sekarang. Line telefon kena duduk dekat parking lot, jalan pusing-pusing hostel tengah malam nak cari tempat reception bagus. Dan despite all that hurdles, you manage to score.

Cuma time tu saya masih ingat yang saudara memang berani. You are willing to walk away, “Jadi macam mana, yes or no? Saya tak nak awak terima saya sebab kesian. Saya boleh terima mana-mana jawapan, don’t worry.”

Dan the rest is history. Saudara rasa yang saudaralah lelaki paling bertuah di dunia ketika itu. Dan selepas itu pun. You punch above your weight. You know that.

Betul lah orang cakap yang cinta pertama tu amat sukar dilupakan. Lagi-lagi bila perpisahan tu bukan pilihan kita. Cuma perspektif selepas lebih 13 tahun ni lebih mematangkan.

Truth be told, saudara pun turut menyumbang kepada gagalnya hubungan tersebut. It’s partly your fault.

Bila dah tiga tahun, you are not trying to be your best self. Cuma saudara naif. Saudara complacent. Saudara tak tefikir. You sort of take things for granted.

Of course kalau masa diundurkan semula, dan jalan ini dilalui semula, kita akan buat lebih baik.

Cuma, saya sendiri tak pasti. Jika kita buat lebih baik sama ada, the ending will be different ataupun we are just delaying the inevitable.

Lebih kurang 6 bulan, saya tidak dapat menerima kenyataan. Dan lebih 3 tahun sebelum saya dapat sedikit kekuatan untuk move on.

Secara jujurnya, saya cuma dapat closure yang tuntas setelah Euro Trip pada 2018, 10 tahun kemudian dan berjaya membawa wife saya ke Paris sebelum kami kerepot. Itu janji saya pada diri saya sendiri. Saya rasa terbebas dari belenggu lama setelah berjaya mencapai milestone ini. I have nothing to prove anymore.

Berjaya membawa wife ke Paris sebelum kerepot

Cinta pertama memang manis, dan pahit dan perit ketika ia tamat. Tetapi kegagalan cinta pertama itu penting, sebab ia akan membuatkan kita lebih menghargai cinta kedua, ketiga dan seterusnya.

Seperti yang saya katakan mula-mula tadi, sehingga hari ini, knowing what I know today, saya tidak tahu sama ada saya mahu melalui jalan ini semula atau tidak.

Orang cakap, bila kita dah tua nanti, biasanya kita akan menyesal dengan benda yang kita tidak buat, vs menyesal buat sesuatu benda. Itu juga antara kata-kata yang push saya untuk bertindak (selain dari kata-kata Shakespeare kat atas tu). Tapi, entahlah.

Cinta tu memang manis. Truth be told, cinta zaman muda and cinta waktu dah dewasa ni memang lain.

Saya akan jadi lebih baik, dan cuba buat lebih baik jika sejarah berulang, itu sudah pasti. Tetapi saya tidak pasti, mahu ataupun sanggup jika sejarah berulang.

Cuma all said and done, saya bersyukur ditemukan dengan wife saya hari ini. Ada benarnya setiap kali perpisahan itu terjadi, kita akan ditakdirkan untuk bertemu dengan orang yang lebih baik. Berpisah lagi, lebih baik lagi dan seterusnya.

Hari ini saya sangat bertuah. Jalan yang saya lalui hari ini mungkin tidak akan saya lalui jika kegagalan lama tidak berlaku. Segala kenikmatan hari ini adalah dari kepahitan di masa lampau. I have a great family, yang supportive dan saya ada support system yang robust dan strong. I don’t have to keep looking over my shoulder dengan perasaan inadequate ataupun ada feeling insecure anymore.

I can reach for the stars.

Untuk saudara, saya tidak ada apa-apa kata-kata yang boleh menenangkan hati saudara ketika ini. Ketika ini, saudara sangat benci dengan kata-kata cliche. Time heals all wound la. Kita akan bertemu orang yang salah sebab nak jumpa orang yang lebih baik lah. Saudara tak dapat terima semua kata-kata ini. Walaupun saya ingin beritahu saudara, ada benarnya itu semua.

Namun saudara, ini sahaja pesanan saya. Kesat airmatamu.

Saya bangga kerana saudara berani. Saya bangga kerana saudara tabah. Saya bangga kerana saudara sentiasa berfikiran logik dan praktikal ketika mencari cinta pertama, dan juga ketika memilih calon isteri.

Dengan sikap ini, saudara akan buat keputusan yang betul dan bijak and you will have a great marriage and family life in the future.

Hang in there saudara. Smile and the world smiles with you. Saudara mungkin tak nampak dan tak terfikir mengenainya sekarang, tetapi cerita drama cinta hidup saudara ni, akan ada happy ending.

Percayalah saudara.

Sabri
Your 36 year old self

_________________

Breakfast: Bubur, Pau kacang merah, char siew chicken

Lunch: Bee hoon goreng, five spice fried chicken, sayur goreng air

Dinner: Nasi putih, Saba fish goreng, takoyaki

Join Me in My Quest
To live, learn & spread the love in this world.
Will share with you tips, updates & latest books recommendation.

Kayangan 0503: Surat Untuk Sabri 12 Tahun

Assalamualaikum Adik,

Tahun lepas ketika darjah 5, adik rasa adik on top of the world. Kenang dan bersyukur untuk momen-momen dalam hidup seperti itu. Minggu lepas pula, adik baru menerima keputusan UPSR adik. Keputusan tersebut lebih teruk dari expectation semua orang termasuk adik sendiri. Mesti adik tertanya-tanya, kenapa cepat sangat keputusan berubah dalam tempoh setahun? Apa salah adik sedangkan adik buat benda yang sama sahaja.

Adik sedang kecewa. Adik rasa semua orang menyalahkan adik dan buat adik rasa bodoh dan tak berguna. Orang yang adik sepatutnya back-up adik pun, tambah mendera emosi adik. This is the lowest point in your life so far.

Sort of betul. Akan ada kegagalan di masa depan, tetapi dari segi tempoh berduka dan helplessness tu, ini yang paling teruk. Bersabarlah adik, sikit sahaja lagi. Perasaan down ni akan berterusan bila adik tau adik kena masuk kelas D waktu Form 1, dan bila nasihat yang diberi pada adik dan saudara yang akan ambil UPSR selepas itu, “jangan jadi macam abang ayie”.

Secepat mana kejatuhan itu terjadi, secepat itulah adik berjaya turn it around. Adik sendiri akan terkejut, ketika di Tingkatan 2 nanti adik akan kembali cemerlang. Rupanya banyak orang yang dapat 5A tu, nasib sahaja, bukan sebab mereka pandai. Macam adik, mereka pun tak tahu apa yang mereka buat sampai dapat 5A, cuma nasib adik malang sikit. Adik tak tahu apa yang adik buat, cuma dapat 3A.

Ada beberapa pesanan:

  1. Waktu tingkatan 1 nanti adalah waktu genting. Kawan-kawan yang kita pilih akan menentukan direction hidup adik. Pilih kawan yang salah, adik akan terus ke bawah dan tidak naik lagi. Pilih kawan yang betul, adik akan bangkit semula dengan pantas.
  2. Cari dan maintain kawan dengan orang yang baik. Try tackle awek cina depan meja tu, bagi confident sikit. Awek melayu cun (dan juga yang tak berapa cun) jual mahal takpe, diorang sekarang memang tak pandang budak nerd. Nanti bila diorang dah besar sikit, diorang akan mula pay attention. Don’t settle for less, just belajar cakap-cakap dengan perempuan dengan confident, tanpa jatuh cinta.
  3. Kegagalan time UPSR ni adalah blessing in disguise. Lepas ni study skills adik akan improve tremendously. Adik akan lebih self-aware dengan kekuatan dan kelemahan diri. Adik akan pandai merancang cara belajar. Adik mula membaca buku-buku self-help. Semua ini adalah bekalan untuk menghadapi zaman remaja yang lebih besar cabarannya. Tanpa kegagalan waktu UPSR ni, adik akan terus hidup secara auto-pilot, dan mungkin tak akan lalui apa yang adik telah lalui ketika ini. Percayalah, tanpa ketabahan dan kekentalan hati dalam tempoh setahun-dua ini, mungkin kegagalan lebih besar akan menimpa.
  4. I am glad you learned your lesson. Bersyukurlah atas keputusan yang biasa-biasa ketika UPSR ni. It made you, from a shy boy yang tak comel to man of steel yang tak hensem. Ok lah tu, kita dah sort the internal thing out.
  5. Bersyukur juga adik dapat masuk SABS. Bagus sangat tu. Walaupun SMART kononnya lebih bagus, tapi SMART tak best macam SABS. Tiga tahun di SABS, prepares you for a lot. SMART tak akan boleh bagi apa yang SABS bagi, that cultural diversity. Dan kalau masuk sekolah-sekolah lain yang lebih dekat dengan rumah, life may turn out significantly different. Walaupun adik sentiasa rasa yang SABS ni bukan sekolah adik, dan sekadar persinggahan sebelum ke MRSM atau SBP, sebenarnya SABS ni adalah truly sekolah adik. SABS ni adalah jiwa adik. Premier, tapi membumi dengan a lot of toleransi. Nama pun SABs.
  6. Knowing what I know now, I will not change a thing. You are on the right track. Jalan terus, keep your chin up. Bertabahlah, sikit sahaja lagi. Teruskan mendalami bidang personal development. Belajar betul-betul supaya boleh keluar dari rumah tanpa perlu lari dari rumah, berkawan dengan orang-orang yang baik.
  7. Kalau ada pun yang penambahan yang boleh dibuat ada 2 benda. Pertama, jadi lebih aktif dalam unit beruniform. Join Emirin volunteer PBSM dekat stadium dan kedua, belajar takcle awek cina, jangan desperate pandang awek Melayu. Nanti pasal awek Melayu, kita cerita dalam surat seterusnya bila adik dah besar sikit.

All the Best. Stay Strong. Your Time is Coming.

Sabri
Your 36 years old self.

———–

Breakfast: Mee goreng ayam

Lunch: Nasi putih, ayam goreng dan sayur kurma

Dinner: Nasi putih, ayam kam heong, sayur dengan tofu dan kek coklat.

Finally, makanan Malaysia yang berbeza dan lama tak makan. Habis nasi malam ni.

Bila Mencintai Bermaksud Melepaskan

Sebelum ini saya ada katakan yang kini blog ini akan di update setiap Isnin dan Khamis sehingga penghujung tahun depan. Namun hari ini saya benar-benar perlu dan ingin menulis sesuatu. Ia tidak dapat tunggu sehingga esok. Jadi post kali ini awal sehari. Lagipun tahun 2012 belum bermula lagi kan? πŸ™‚

Dulu, saya paling anti dengan kata-kata, jika kita mencintai seseorang itu, lepaskanlah dia, jika dia kembali kepadamu, itulah tandanya yang dia adalah cinta yang sejati.

Itu adalah bull-shit paling besar saya pernah dengar untuk justifykan hakikat pasangan tersebut mahu berpisah. Tetapi kini, setelah beberapa tahun, saya terpaksa akui yang kata-kata tersebut ada sedikit kebenarannya. Berdasarkan pengalaman sendiri yang terhad dan pengalaman rakan-rakan. Ada dua senario di mana perkara ini benar.

Senario Pertama: Bila Yang Dikejar Tak Dapat (Bertepuk Sebelah Tangan)

Buat orang-orang muda yang sedang mengalami perkara ini. Orang kata sia-sia menasihati orang yang kemaruk cinta, tapi let me give it a try, nonetheless.

Bila kita minat kepada seseorang dan kita sudah cuba sedaya upaya berusaha untuk mengambil perhatian dan mencuri hatinya, tetapi kita masih gagal. Dan tidak kira bagaimana bijak dan bersungguh-sungguhnya kita cuba mengetuk pintu tersebut,jika tuannya masih tidak mahu membuka hatinya untuk kita, tindakan yang paling baik adalah mengundur diri.

Untuk minat dipupuk, bajanya adalah attraction. Namun attraction akan sedikit demi sedikit berkurangan jika kita kelihatan terdesak atau desperate.

Benar, kita mungkin tidak dapat dicintai oleh orang yang kita cintai.

Cinta adalah seperti air. Ia perlukan atom Hidrogen dan atom Oksigen. Satu pihak perlu berikan hidrogen dan satu pihak lagi perlu berikan oksigen, kedua-duanya perlu memberi sesuatu, barulah jadi air. Jadi perasaan yang tidak berbalas, tidak pernah memungkinkan wujudnya cinta.

And stop kidding yourself by saying you have lost your love and you could not love anyone as much again. Itu cuma melankoli untuk justify kesunyian kita yang datang tiba-tiba. Ia cuma alasan kita yang malas ataupun tidak yakin untuk mencari pengganti.

Tuhan dah tetapkan jodoh kita, dan bersama si dia akan datang kembali cinta.

Jangan juga confuse di antara cinta dan gembira.

Kita mungkin gembira di samping dia, tetapi tidak bermaksud dia lah cinta kita.

Enjoy the moments, cherish the experiences. Live it. Share it. Don’t let your emotions and your feelings that are not reciprocated ruin the experiences. Because in the end, only these experiences will stay and be remembered. If you don’t take whatever you have won now, you will be left with nothing at the end.

Jika kita benar-benar mencintai dia, lepaskanlah dan biarkan dia pergi.

Berdoalah. Anda telah melakukan bahagian anda. Anda telah berusaha. Biarlah Tuhan tentukan yang selebihnya, siapakah pemilik cinta anda yang sebenarnya. Jika dialah orangnya, dia akan kembali. Percayalah. It happened.

Sebaliknya jika kita tetap tidak berhenti berharap, kita sekadar memadamkan seluruhnya peluang untuk cinta kembali.

Senario Kedua: Bila Akhirnya Tidak Seperti Yang Di Impikan

Ini satu senario yang dekat di hati jadi saya tidak dapat ulas banyak.

Both of you have tried. And there’s reason behind everything that happened. God want both of you to learn something from the events that had happened. Dan dia juga telah mengaturkan yang lebih baik untuk kita.

Let it go.

Berdoalah. Anda telah melakukan bahagian anda. Anda telah berusaha. Biarlah Tuhan tentukan yang selebihnya, siapakah pemilik cinta anda yang sebenarnya.

Tadi sebenarnya saya ada banyak idea untuk menulis bahagian ini. Tetapi saya rasa biar saya berhenti di sini dulu. Mungkin kemudian saya akan sambung lagi. πŸ™‚

 

Sabri

Tips Rahsia Mencari Cinta Sejati | Ferrero Rocher Vs Jusco Selection

Topik ini telah saya fikir dan tuliskan secara “virtual” (dengan kata lain berangan) sejak seminggu lepas. Namun sebab kesibukan yang tiba-tiba dan jadual hujung minggu yang lebih pack daripada biasa, artikel ini tidak siap-siap. Tetapi malam ini saya mahu siapkan juga. Biarpun tidur lewat. Topik-topik “mythbusting” dan best seperti ini kalau dibiarkan lama-lama dalam kepala boleh ada side-effect. Tidak boleh fokus. :p

Here we go.

Background:

Saya mengenali beberapa orang senior (lelaki dan wanita) yang baik-baik, bagus-bagus tetapi mereka ini masih belum bertemu jodoh. Saya hairan kenapa. Sedangkan mereka ini adalah orang yang jika saya ada abang atau kakak, saya setuju terus jika mereka menjadi kakak dan abang ipar saya.

Bahkan saya sudi match make kan mereka pun. That is the highest level of recommendation I can give to anyone yang dalam usia yang sesuai untuk berkahwin.

Saya berfikir dan terus berfikir. Akhirnya saya mendapat satu hipotesis. Satu andaian.

Dalam mencari pasangan, selain dari 4 kriteria yang digariskan oleh hadis Rasulullah s.a.w, biasanya kita mahu mencari mereka yang dapat membuatkan kita ketawa. Yang pandai mengambil hati kita dan membuat kita gembira.

Kriteria ini tidak salah. It’s fair. Jika ada nasihat saya untuk adik saya pun, saya tak akan benarkan adik saya berkahwin dengan seseorang yang tidak dapat menggembirakannya.

Tetapi dalam artikel ini, saya ingin highlightkan, fakta bahawa hidup itu adalah satu proses.

Mencari cinta itu pun adalah satu proses. Maka secara tidak langsung, mencari orang yang dapat membuatkan kita ketawa dan gembira juga adalah satu proses.Dalam satu proses, untuk mendapatkan Output, perlu ada Input.

Saya rasa kadang-kadang kita terlalu fokus dalam mencari orang yang dapat membuatkan kita gembira, ketawa dan senang hati. Sehinggakan kita lupa, kita juga perlu membuatkan orang lain gembira, ketawa dan senang hati.

Dan sekali lagi dari pengalaman hidup saya yang terhad ini, dan dari pemerhatian saya, lebih mudah sebenarnya untuk membuatkan orang gembira dan ketawa dari menghabiskan masa mencari sesuatu yang belum pasti wujud atau tidak.

Jika kita mampu membuatkan orang lain gembira dengan ikhlas (tanpa mengharapkan apa-apa balasan spt supaya dia suka kita balik dan sebagainya), fokus semata-mata untuk memberi, orang lain akan lebih mudah open up dengan kita. Orang akan rasa lebih selesa dengan kita.

Bila orang rasa selesa dengan kita, mereka akan turut sama cenderung untuk membuatkan kita gembira kembali. Bila mereka ini menggembirakan kita, nah, bukankah ter-realisasi sudah cita-cita kita untuk mencari orang yang dapat menggembirakan kita?

Berbalik kepada contoh saya tadi, senior-senior yang saya kenali.

Saya admit mereka ini bukanlah orang yang cepat mesra. Mereka pada mulanya memang kelihatan seperti orang yang membosankan, dingin dan tiada perasaan. Tetapi setelah lama mengenali mereka, saya dapati mereka sebenarnya manusia normal juga. Mereka juga pandai membuatkan orang lain gembira! Mereka cuma perlu di beri ruang dan peluang kerana mungkin mereka malu dan tidak biasa, maklumlah interpersonal skills bukannya di ajar di sekolah.

Setelah saya berpeluang untuk berkawan, melibatkan mereka dalam aktiviti dan memerhatikan cara mereka berinteraksi, ketika itu saya sedari yang mereka ini sebenarnya adalah lelaki dan wanita yang menjadi impian ramai orang.

Cuma, kadang-kadang kerana manusia ini sibuk memikirkan “What’s In It For Me?”, “Siapa yang boleh buat aku bahagia”, mereka tidak sedar kehadiran lelaki dan wanita impian ini-ini (senior-senior saya). Lantaran lelaki dan wanita impian ini tidak memberi “instant chemistry” kepada mereka. Betapa ruginya mereka yang tercari-cari ini! Mereka makan coklat “Jusco Selection” sedangkan mereka boleh membeli Ferrero Rocher dengan 90% discount!

Kesimpulan saya kepada artikel ini adalah, mencari cinta adalah satu proses.

Jangan terlalu fokus untuk mencari orang yang mampu menggembirakan kita kerana ada banyak lagi “diamond in the rough”, yang kita perlu gembirakan dahulu sebelum mereka selesa untuk menggembirakan kita. Ada banyak berlian-berlian ini di luar sana. Go get one for yourself! πŸ™‚

 

Sabri

WoW! Exactly My Sentiment

Readers of this blog should know me quite well to know that I am no Samad. But we do share almost the same storyline. Just the “level” is different.

Luckily now somebody looks like eating their own humble pie. :p

What should I say? No comment. It happened everyday.

May God have mercy & bless the unfortunate guys who ends up with girls like these.

Sabri

Pesanan Untuk Adik: Sebelum Memilih Calon Suami

Saya berbual dengan rakan saya semalam apabila saya menyedari umur saya sudah pun 25 tahun. Tahun depan, umur saya akan menjengah 26 tahun. Saya baru sedar saya sudah semakin tua. Ini bermakna, adik perempuan saya yang kedua, Sabriza juga semakin tua. 23 menjengah 24. Jika saya tidak kira umur saya sendiri, sudah pastinya saya tidak sedar yang Sabriza telah berada di pertengahan 20an. Ya, jika berdasarkan kepada komunikasi kami saban hari, saya masih ingat dia 16 tahun! :p (whether that supposed to be good or bad, I leave it to your imagination)

That’s mean in a year or two or three, there will be another person joining the family. My brother in law. So sebagai abang/bakal abang ipar yang baik, saya akan senaraikan di sini pesanan- pesanan dari seorang abang kepada adik perempuannya.

(Note: I call my younger sister, Kakak)

Let’s start with the hardest one.

Memilih Calon Suami

A lot has been said about this. A lot of people has given their opinions. As much as we want a perfect soul mate, we have to accept the fact that nobody is perfect. However, having said that it does not mean we should not try to be perfect ourselves. Anything lesser than that means you have not matured enough. Dan betul, jangan terkejut. Memang ramai orang yang berumur 30 an, anak berderet macam anak kucing pun belum matang lagi dalam hal ini.

Dari banyak-banyak kriteria yang telah disenaraikan oleh orang, abang rasa the most important one is; Sekufu

Ini yang akan menentukan sama ada dia boleh diajak balik kampung tidur di rumah emak ataupun lebih selesa tinggal di hotel kalau balik Kuantan.

Ini yang akan menentukan sama ada dia akan dapat “masuk” dalam keluarga kita atau tidak.

Ini juga yang akan menentukan sama ada kakak akan masih dapat menjadi anak yang diharapkan emak dan ayah atau tidak sepuluh tahun akan datang.

Dan yang lebih penting, inilah faktor yang akan menentukan sama ada kakak dan dia dapat menyesuaikan diri dengan keluarga dia nanti atau tidak.

Ayah adalah pemandu teksi dan emak kerani. Kita dulu sekolah rendah dah mesin kelapa, belah ikan bilis dan potong lada kering berkilo-kilo sehari. Walaupun sekarang abang (tulis apa yang sepatutnya di sini-Ummairah kata tak baik riak) dan kakak lulusan oversea, ingat ada jurang perbezaan yang sangat ketara dengan peers kita yang mempunyai orang gaji sendiri di rumah mereka.

Tidak ada siapa yang boleh claim mereka lebih baik. Baik anak pemandu teksi ataupun anak doktor. Kerana pada hari ini kita sama dan setara dengan peers kita.

Namun, hakikatnya kita dibesarkan dengan budaya berbeza.

Sekufu bukan hanya terhad kepada latar belakang keluarga, tetapi juga kepada tahap agama, pendidikan dan harta (sendiri bukan parents punya). Carilah yang boleh makan sambal belacan, masak lemak, tomyam emak (yang tak pedas tu) dan juga singgang kegemaran ayah.

Bolehkah kakak memilih orang yang tidak sekufu?

Boleh, just bear this difference in mind. Dan reviewlah balik pengalaman sepupu-sepupu kita dan make the best decision for yourself.

A Short Lesson On Cinta

Love is something that you do onto yourself. Cinta bukanlah butterflies in your stomach as the fairy tale says. Cinta datang bila orang yang kononnya kita “cintai” tidak berapa di depan kita. Kita membayangkan yang indah-indah belaka, betapa sempurnanya si dia, betapa baiknya si dia ketika dia tiada di depan kita.

Kita mencintai “angan-angan si dia” yang kita cipta sendiri dalam fikiran.

Itu hakikat cinta. Bullshit kepada myths yang sering dimomokkan dalam cerekarama, filem Hollywood dan filem Hindustan.

Ketahui hakikat ini dan gunakan kesedaran ini untuk mengawal dan membuat keputusan terbaik untuk diri kakak.

Something for you to ponder on

  1. Carilah lelaki yang baik. Lelaki yang baik dan setia sekarang ni susah nak cari. Btw, jiran rumah kita PUN kahwin dua tau. Call emak for full story. Siapa sangka kan? Jangan sia-siakan lelaki yang baik when you have found one.
  2. Jangan pilih suami sebab status. Status is temporary. Kita yang nak kahwin. Bukan kawan-kawan kita. Jadi pilih suami untuk diri sendiri. Jangan pilih suami untuk kawan-kawan kita. Means seseorang itu mesti seseorang yang kita senangi untuk diri kita sendiri, bukan yang kawan-kawan kita senangi semata-mata. Oh, the same goes to family. Pilih orang yang kita suka. Bukan orang yang family kita suka. (just bear in mind, restu tu penting)
  3. Extra mark kalau lelaki tu ada wawasan dan boleh ditumpang. Lelaki macam ni lagi-lagilah limited editionnya.
  4. Lelaki yang boleh bersabar dengan mood kakak tu.
  5. Jangan kahwin sebab desperate. Biarlah umur 30 pun tak kahwin. Kahwin hanya bila jumpa lelaki yang matang + baik + sesuai.

Permintaan Abang

Abang tak kisah sangat siapa kakak pilih. Tetapi kalau boleh, tolong pastikan dia bukan penonton Cerekarama dan Nur Kasih. Kalau boleh juga, abang harap sangat kereta dia bukan kereta Vios. Lagi bagus kalau downpayment kereta dia bayar sendiri dan bukan parents dia bayarkan.

Oh ya, dari apa yang abang tengok kawan-kawan kakak tak ada yang macam ni, tetapi kalaulah dapat mesti bagus:

Boleh diharap untuk tebang pokok depan rumah macam Ummar (senang sikit kalau ada dua orang suruhan kan… haha), Β ataupun seseorang yang boleh layan ayah berborak ketika Ummar tebang pokok. Seriusly, kalau dia dapat buat ayah seronok berbual dengan dia pun dah kira bagus sangat dah (dengan syarat dia bukan satu kepala dengan ayah lah!).

Good Luck!

Sabri

p/s: Untuk bacaan tambahan, recommended : Giving 100% or Just Keeping Score

Giving 100% or Just Keeping Score?

Saya terbaca sebuah buku yang mempunyai point yang sangat bernas. Seorang kaunselor rumahtangga sering bertanya kepada pasangan yang beliau kaunselingkan, dalam sesebuah relationship yang sempurna (100%), berapa peratuskah yang setiap pasangan perlu beri untuk menjadikannya berjaya?

Jika soalan ini ditanya kepada anda, apakah jawapan anda?

..

.

Jawab dulu. Sekejap aja! πŸ™‚

Jawapan yang sering beliau terima berbeza-beza. Dari (25/75), seorang beri 25%, seorang lagi beri 75%, sehinggalah kepada (50/50). Namun tidak ada satupun dari jawapan tersebut yang betul. Jawapan yang sebenarnya adalah 100/100. Setiap pasangan perlu memberi 100%. Tidak hairanlah pasangan-pasangan yang menemui kanselor tersebut semuanya mempunyai masalah rumah tangga!

Dilema 100%

Kaunselor tersebut menambah lagi, ada pasangan yang menemuinya bertanya. Bagaimana pula jika seorang dari pasangan sahaja yang memberikan 100%, sedangkan yang seorang lagi tidak. Tidakkah ini akan mengakibatkan pasangan yang memberi 100% tadi rasa seperti digunakan dan lama-lama akan “burn-out“. Persoalan ini sudah tentunya banyak bermain di fikiran kita bukan? Bagaimana jika pasangan kita tidak sekomited kita? Tidakkah kita akan geram dan menyampah?

Kaunselor tadi menjelaskan, jika kita mempunyai perasaan demikian kita bukanlah memberi 100% dalam perhubungan, sebenarnya kita sekadar “keeping score” (berkira). Itu bukanlah memberi 100%, tetapi lebih kepada 50%-50% sahaja. Kita hanya akan memberi setakat kita merasakan pemberian kita itu menerima pembalasan yang setimpal. Apabila kita merasakan kita tidak mendapat balasan yang setimpal, kita akan mula mengurangkan peratus pemberian kita.

Kaunselor tadi menambah, kita harus faham yang 50% + 50% does not equal 100%. 50% pada satu-satu pasangan bermaksud, ada 50/50 chance yang hubungan tersebut akan gagal (seperti melambung syiling). Bagaimana pula jika kedua-dua pasangan tadi sama-sama melambung syiling? Bukankah kebarangkalian untuk gagal tadi akan bertambah teruk?

Lebih parah lagi apabila peratusan sumbangan dan penyertaan dalam sesebuah hubungan tersebut adalah subjektif. Ia ditentukan oleh minda dan persepsi kita yang seringkali silap. Acapkali walaupun pasangan kita boleh dianggap sempurna, kadangkala pasangan yang satu lagi tidak nampak perkara ini (vice-versa). Ini berlaku kerana minda kita mengukur sesuatu secara relatif. (baca artikel Nothing has Meaning except for untuk kupasan lanjut mengenai perkara ini)

Jadi bagaimana? πŸ™‚

Kita tidak akan dapat mengubah pasangan kita. Kita juga tidak akan dapat mengubah hubungan kita. Tetapi kita sentiasa dapat mengubah diri kita. Dan bagaimana diri kita melihat dunia, adalah sekadar persepsi. Dan persepsi boleh diubah apabila kita berubah.

Give 100%.

Itu Mustahil

Mungkin akan timbul pula difikiran kita, ia mustahil untuk dilakukan. Tidak ada orang ataupun manusia di dunia yang macam malaikat yang boleh jadi baik 100% of the time. Tepat sekali.

Saya pun begitu. Saya pun tidak sempurna. Tetapi saya tahu jika saya sentiasa diingatkan (atau teringat sendiri) mengenai pandangan ini, sekurang-kurangnya pada waktu tersebut I will behave at my best. Sebab itu saya mahu mencari wanita yang walaupun dia tahu tidak sempurna, tetapi dia boleh jadi sempurna apabila ketika-ketikanya muncul.

Saya dikejutkan dengan satu perkara. Kebelakangan ini saya kerap bertemu dengan orang-orang yang baik. Ada juga orang yang saya dah kenal lama, tetapi baru tau mereka baik. (atau baru berubah kot…) πŸ™‚ Saya baru sedar, persepsi saya bahawa tidak ada “orang yang baik sangat” di dunia ini salah. “Orang yang baik sangat” ini wujud. Mereka tidak sempurna, tetapi mereka wujud. Saya rasa bertuah dikelilingi mereka ini.

Dengar Ini Dengar Ini Jika Anda Tidak Melihat Mereka

Anda, adalah cerminan diri orang-orang yang rapat dengan anda. Satu penyataan yang selalu diulang-ulang. Apa maknanya?

Saya baru mendapat maknanya. Selama ini saya dikelilingi oleh orang yang hidup dalam satu kepompong mentaliti yang cuba untuk “keep up” with the Jones. Mereka mahu menjadi seperti orang lain di sekeliling mereka. Orang ada Vios, mereka pun mahu Vios. Buat apa sahaja asalkan pandangan orang terhadap mereka baik-baik sahaja.

Namun, sejak berbulan-bulan kebelakangan ini, hidup saya mengalami proses evolusi. Saya semakin meninggalkan kepompong tersebut. Saya banyak belajar perkara baru dan bertemu dengan rakan-rakan baru yang lebih baik (seperti dalam artikel ini saya ada jelaskan, rakan-rakan kita yang baik akan turut menjadi lebih baik apabila kita menjadi lebih baik – klik di sini untuk pembacaan tambahan).

Saya menyedari yang perkara ini bukan lagi mustahil. Saya bertemu dengan lebih ramai rakan-rakan dan manusia yang willing untuk memberi 100%. Pelik, kerana sebelum ini saya tidak berjumpa dengan seorang pun!

Jadi jika anda merasakan ia mustahil untuk menjadi pasangan yang memberi 100% dalam perhubungan mereka, anda menghidap satu dari 3 penyakit ini (atau ketiga-tiganya sekali).

1. Pertama, anda mempunyai self-limiting belief dalam aspek perhubungan.
Anda meletakkan terlalu banyak syarat yang bukan-bukan kepada diri anda sendiri. Self limiting belief ini adalah kepercayaan mengarut yang anda kerap ceritakan kepada diri anda sendiri sehingga anda percaya (Eg: Tidur tak boleh banyak bantal). Jika anda ada naluri enquisitive lebih sedikit, anda akan dapat breakthrough kepercayaan mengarut ini.

2. Kedua, anda berkawan (orang disekeliling anda) dengan mereka yang sub-standard juga
Rakan-rakan anda adalah cerminan diri anda. Jika orang-orang yang rapat dengan anda mempunyai satu persepsi yang tertentu, anda juga akan turut mempunyai persepsi demikian. Ini berlaku kepada saya sendiri. Apabila saya berkongsi apa yang saya tahu dengan rakan-rakan saya, dan juga menukar (atau terpaksa tukar) kawan-kawan yang biasa ini kepada kawan-kawan yang lebih baik, saya melihat perspektif saya berbeza. Saya berjumpa dengan lebih ramai orang yang baik yang sebelum ini saya tidak sangka mereka wujud.

3. Anda perasan hebat.
Ya, jika anda merasakan ia mustahil dan tidak boleh melakukannya, anda bercakap dari pengalaman dan pengetahuan anda sendiri sahaja. Ia tidak bermaksud orang lain tidak boleh. Anda mungkin hanya belum berjumpa dengan orang yang boleh. Anda tidak boleh assume orang lain mempunyai kekangan yang sama seperti anda. Impossible is temporary. It is just a matter of perspective. πŸ™‚

Jadi, ia tidak lagi mustahil! πŸ™‚ Saya telah berjumpa dengan orang-orang yang lebih baik yang sebelum ini saya tidak sangka langsung wujudnya. Jika anda mengubah self-limiting belief anda, meluangkan lebih masa dengan orang-orang yang berkualiti, anda juga akan turut menemui orang-orang yang lebih baik! πŸ™‚

Cakap Banyak Pula

Diri sendiri pun tidak kahwin-kahwin lagi. Cakap banyak pula. Apalah yang saya tahu mengenai rumah tangga ya tak?

Sebab itulah saya banyak membaca dan belajar dengan orang yang tahu. Lagipun bukankah sudah banyak kali saya katakan, saya hanya akan kahwin dengan wanita yang betul. Saya rela menjadi single seumur hidup dari diikat oleh wanita yang masih suka hidup dibawah kepompong self-limiting belief mereka.

Tetapi saya nampak perubahan-perubahan ketara dalam hidup saya. Saya rasa penantian itu tidak akan lama lagi. Saya bertemu dengan semakin banyak manusia-manusia (wanita) yang baik yang saya rasakan tidak wujud sebelum ini. Saya rasa tidak lama lagi sebelum saya bertemu dengan orang yang tepat. Good News! πŸ™‚

Sabri
Keen Learner

Page 1 of 3

Powered by WordPress & Theme by Anders Norén