Sabri.me, Inside Out

A-Type Geek, All Around Family Man

Month: January 2011

Legacy is Greater Than Currency

Kenapa saya tulis apa yang saya tulis?

Kenapa apa yang saya tulis berbeza? Unconventional sedikit jika dibandingkan dengan nasihat-nasihat yang selalu orang berikan?

Kenapa saya suka tulis mengenai perkara yang “soft-soft”? Bukankah banyak perkara lain yang lebih penting yang boleh diulas?

Sebelum saya mula memberi penjelasan, biarkan saya bercerita dahulu. Tadi, saya blog-surfing dan melawat kembali beberapa blog yang seperti blog saya ini. Catatan hidup bersulam inspirasi. Salah seorang dari blogger tersebut telah meninggal dunia.

Saya pun terfikir. Apakah legasi aku setelah aku tiada di dunia ini. Jika disebut Sabri, apakah yang orang akan ingat?

Saya bukanlah seorang pemimpin besar yang mahu diingati dengan sumbangannya kepada negara ataupun dunia yang tiada tolok bandingnya (walaupun niat ke arah itu sentiasa ada, Insya-Allah). Sumbangan saya kecil sahaja.

Cukuplah orang yang pernah mengenali saya tahu saya sentiasa menggalakkan mereka untuk tidak putus asa dan mereka berasa lebih positif selepas bertemu saya. Bukan kerana jangan putus asa sebab mahu memotivasikan mereka, tetapi kerana mereka memang hebat. Amat sayang dan rugi dengan kebolehan mereka jika mereka cepat putus asa. I genuinely believe that inside, you have what it takes to get what you dream for.

Kenapa pendapat saya berbeza? Kadang-kadang cara saya ulas berbeza.

Sebab saya menulis untuk orang yang macam saya. Tidak ramai orang yang macam saya. Tetapi saya tahu, mereka tidak jemu-jemu mencari ilmu untuk menjadi manusia yang lebih baik. Orang macam saya sukar untuk menerima nasihat cliche yang kadangkala kelihatan tidak rasional. Sebagai contoh, “Time heals all wound”.

Saya tidak mahu berdebat panjang soal ini. Memang ada sesetengah cliche yang betul.

Tetapi, jika kita hendak bercakap dengan orang yang sedang kecewa, dengan orang yang sedang bersedih, dengan orang yang memerlukan nasihat spesifik, mereka tidak boleh terima cliche ini. Mereka mahukan satu kepastian, bukan wishful thinking. Saya menulis untuk mereka.

Bukan untuk mereka yang berpuas hati dengan cliche. Untuk orang seperti ini, ada banyak lagi website di luar sana untuk mereka layari.

Biarlah dari seribu pembaca, hanya seorang yang seperti saya. Itu sudah berbaloi bagi saya.

Tetapi itu tidak bermaksud saya betul.

Saya menulis dari pengalaman. Saya tidak menulis kajian yang tidak diuji dengan pengalaman saya sendiri. I am both book-smart and street smart.

Kadang-kadang saya menulis dari sudut pandangan saya “sedang” mengalami sesuatu. Kadang-kadang saya menulis dari sudut pandangan “selepas” saya mengalami sesuatu (hindsight). Apa yang saya tulis sekadar dari pengalaman, pemerhatian dan pembacaan saya. Ia mungkin jadi benar, ia mungkin jadi salah. Ia cuma pengalaman saya. Tetapi saya percaya pembaca saya cukup bijak untuk membuat keputusan yang terbaik untuk diri mereka sendiri.

Semoga saya dapat tinggalkan legasi yang bermanfaat untuk dikongsi.

Sabri

Rahsia Hidup Gembira dan Cara Mengubati Kekecewaan

Saya berikan jawapan ringkasnya dulu. Penerangan di bawah.

Rahsia untuk sentiasa hidup tenang, senang dan gembira serta cara untuk mengubati kekecewaan adalah, kurangkan “sepatutnya” dalam hidup kita.

Tak faham? Atau perlukan penjelasan lebih lanjut, teruskan membaca.

Yang pertama, rahsia gembira itu logiklah kan. Apa pula kaitannya dengan mengubati kekecewaan?

Pertama, anda perlu tahu beza kecewa dan di sakiti. Di sakiti ini adalah bila orang menyakiti kita. Orang lakukan sesuatu kepada kita, kita sakit hati.

Tetapi kecewa ini biasanya bila orang TIDAK LAKUKAN sesuatu, kemudian kita frust. Ini kecewa. itu secara amnya supaya mudah fahamlah. Ada juga orang lakukan sesuatu, kita kecewa.

Tetapi pokoknya, kecewa adalah apabila kita memilih untuk berasa kecewa. Orang boleh paksa kita untuk rasa sakit (termasuk sakit hati), tetapi orang sesekali tidak boleh memaksa kita untuk kecewa. Kecewa itu adalah pilihan sendiri.

Kenapa Kita Kecewa?

Biasanya kita kecewa kerana kita ada banyak sepatutnya. Kita banyak harapan.

  • Kita harap pasangan kita seperti … macam pasangan kawan-kawan kita yang lain
  • Kita harap keluarga kita memahami kita.
  • Kita harap “sepatutnya” kawan kita …
  • Sepatutnya lepas beri pertolongan, kita akan dapat …

Harapan dan sepatutnya ini boleh muncul dalam pelbagai aspek. Fizikal, emosional, tingkah laku, kata-kata, pembahagian masa, pembahagian kasih sayang dan juga lain-lain.

Bila realiti yang kita hadapi tidak seperti “harapan” kita, atau tidak seperti yang “sepatut”nya, kita pun kecewa. Hidup kita jadi cacamarba dan frust menonggeng.

Cara yang paling cepat untuk tidak mudah kecewa adalah kurangkan “sepatut”nya dalam hidup kita. Tetapi ini bukanlah bermaksud kita harus merendahkan expectation kita, aim high, cuma kita kena tahu belajar apa sebenarnya yang kita inginkan sebenarnya.

Sebagai contoh, jika anda inginkan kereta, anda inginkan kereta. Anda tidak inginkan Mercedez Benz berwarna putih. Jadi bila tiba-tiba anda dihadiahkan Honda Civic, anda tidak wajar berasa kecewa kan?

Betul tak?

Bayangkan dalam dunia ini, orang melompat-lompat kalau dihadiahkan Honda Civic, tetapi pada masa yang sama ada orang menangis, caca marba hidupnya, kecewa kerana tidak mendapat Mercedez. Cuma dapat Honda Civic keluhnya.

Apa nasihat anda kepada orang berkenaan?

Dan seringkali dalam hidup kita, berapa kali kita jadi orang berkenaan?

It can happen to anyone, about anything. Think about it. 🙂

Be clear about what you really want. What you really need. Bila kita fikir-fikirkan sebenarnya, tak banyak ciri-ciri tambahan yang kita betul-betul perlukan. We can be happy with less.

Bukan bermaksud kita terima kekurangan, tetapi biasanya kita tidak sedar “kelebihan” lain yang kita terima. Sebab kita terlalu obses dengan “sepatutnya”.

Itu cara mudah. Mari kita pergi lebih dalam.

Anda baru balik dari kampung selepas beberapa bulan di luar negara (sebagai contoh). Sudah 7 bulan anda mengidam masakan ibu anda. Katakanlah kita ambil contoh pulut durian.

Jadi benda pertama anda buat bila kapal terbang touch down adalah sms ibu anda, anda teringin nak makan pulut durian. Dan anda di beritahu yang sekarang bukan musim durian.

Tetapi kerana punyalah sayang kat anak, ibu anda pun suruh ayah anda carilah durian sampai dapat. Puas masuk kebun keluar kebun orang, mencari kebun yang ada durian.

Akhirnya nun di hulu sungai, kawasan pedalaman Felda adalah sebatang pokok durian berbuah. Ayah anda pun belilah. RM 50 sekilo. Lagi mahal dari harga D24.

Mak anda pun buatlah pulut durian.

Bila anda sampai di rumah, anda pun menyerbu pulut durian tersebut. Dah lama air liur anda menitis mengidamkan pulut durian tersebut. Anda teringat kali terakhir anda makan pulut durian. Sampai ke lengan kuahnya sebab terlampau sedap.

Sebaik sahaja suapan yang pertama, anda kecewa. Durian tersebut tawar. Sebab muda dan tak cukup masak.

Walaupun pulut tersebut cukup lemaknya, tetapi sebab durian tersebut tawar, pulut durian tersebut tidak seperti yang anda bayangkan. Anda kecewa.

Apa reaksi anda?

Pertama, anda boleh merajuk. Berhenti makan.

Kedua, anda boleh makan sedikit untuk menjaga hati ibu dan ayah anda yang telah bersusah payah cuba untuk menunaikan impian anda.

Ketiga, anda boleh pura-pura makan banyak untuk menjaga hati ibu dah ayah anda yang telah bersusah payah.

Keempat, anda boleh makan banyak, menunjukkan muka yang manis, gembira kerana akhirnya dapat makan pulut durian dan meluahkan kegembiraan anda supaya ibu bapa anda turut merasa gembira melihatkan segala penat jerih mereka berbaloi.

Orang yang pertama dan kedua, hidup anda pasti akan dirundung kekecewaan. Sebab itu tabiat anda.

Orang yang ketiga, bagus dan bertimbang rasa. Tetapi kadang-kadang dia terjebak juga dengan kekecewaan. Ramai manusia yang baik sekalipun termasuk dalam kategori ini.

Tetapi kategori yang keempat adalah kategori orang yang selalu lapang hatinya, gembira hidupnya dan seronok untuk orang lain dampingi. Ini kerana dia memahami dengan sebenarnya, yang segala apa yang terjadi dalam hidup ini bukanlah apa yang kita lihat, tetapi apa yang kita buat.

Dia memilih untuk “Act” instead of “ReAct”

Dia tahu, dia boleh mengubah sebarang situasi untuk menjadikan situasi tersebut hampir dengan apa yang diigininya. Dia tahu hidup ini adalah mengenai pilihan, dia mempunyai pilihan dan dia memilih jalan hidup yang memberinya kuasa untuk menentukan hidup yang paling gembira.

Dia tahu yang hidup ini bukan sekadar memilih simpang mana untuk dilalui, tetapi juga boleh buat U-turn dan boleh buat simpang sendiri jika mahu.

Mari kita berbalik pada contoh kita tadi.

Kita sebagai manusia sering tersilau oleh hasil akhir sehingga kita tidak nampak proses “usaha” untuk menjadikan hasil akhir tadi. Begitu indahnya sebuah permata, kita tidak tahu berapa kuat tekanan dalam bumi, haba dan lama prosesnya untuk menjadikan permata tersebut.

Kita mahu permata, tetapi kita tidak memberi markah kepada tekanan.

Jika bumi merajuk dengan kita kerana tidak memberi markah kepada usahanya menekan bagi pihak kita, kita tidak akan mendapat permata.

Berapa ramai rakan-rakan dalam hidup kita yang kita terlepas pandang usaha mereka semata-mata kerana hasil akhirnya tidak sama dengan hasil akhir yang kita ingini?

Masihkah kita kecewa?

Tidak kecewa lagi bukanlah jawapan yang cemerlang.

Sesekali, jangan kita tipu diri sendiri.

Tidak salah untuk kita kecewa. Jangan salah faham mesej saya.

Tetapi, instead of kecewa dengan hasil akhir, anda sebenarnya boleh gembira dan menghargai dengan usaha yang ditunjukkan.

Hasil akhir dan usaha, yang mana satu sesuai dijadikan bekalan?

Itu sesuatu yang kita boleh fikirkan. 🙂

Berapa kali kita buat keputusan untuk gembira dan menjadi sumber kegembiraan, walaupun kita rasa kita ada sebab kukuh untuk kecewa?

Dan berapa kali bila kita buat begitu, kita jadi betul-betul sangat gembira dapat buat orang lain gembira, dan orang lain pun turut gembira dengan kita, sehingga akhirnya kita turut dapat apa yang “sepatutnya” tadi secara kebetulan?

Kalau tak pernah, maybe kita patut pernah-pernahkan. 🙂

Wah, bercakap panjang soal kecewa.

Apa Kaitan Pula Kecewa Dengan Rahsia Gembira?

Bila kecewa kurang, gembira akan kerap datang. 🙂

Erti hidup dengan memberi, kurangkan “sepatutnya”, insya-Allah anda akan jumpa apa yang anda cari. 🙂

Sabri
Tenang, lapang dan senang

A Heartful Condolences

I usually reserve the honor of a write up for close friends of mine. But today I would like to break that norm. She is just a friend through Facebook, but knowing her life story, I could not but feel sympathetic to her.

Although I doubt she will read this, but a heartful condolences to her. Her fiance just passed away due to pneumonia.

She has been through a lot in her life and to see her suffer more just pained me. Nonetheless, it has been all written up there. Qada & Qadar.

Allah tidak akan menguji hambaNya dengan sesuatu yang tidak mampu ditanggungnya.

I surely could not bear to be in your place. He knows that you are made of sterner stuff.

I am praying for a merrier future for you. God bless.

Sabri

Bagaimana Untuk Bangkit Kembali Dari Kegagalan

Anda pernah gagal? Dan bersedih kerana kegagalan itu?

Satu perkara yang bagus mengenai kegagalan yang anda perlu tahu adalah, kegagalan dan kesedihan itu sementara sahaja sifatnya.  Apabila anda berasa sangat down, dan tidak pernah rasa lebih down lagi dan ketika segala-galanya nampak kelam sahaja, anda wajar lega dan gembira sedikit. Ini kerana, you have just hit rock bottom. Tahap yang paling teruk sekali. Selepas itu segala-galanya akan jadi lebih baik. (at least dibandingkan dengan tahap paling teruk tadilah) 🙂

Setiap orang pun macam itu. Tak percaya? Jawapannya ada dalam janji Allah, “Allah tidak akan menguji hambaNya dengan sesuatu yang tidak mampu ditanggung hambaNya itu.”

Cuma perbezaanya adalah, sama ada anda akan kekal di tahap yang sangat teruk itu, bangkit kembali dengan perlahan ataupun bangkit kembali dengan cepat?

Itu sahaja.

Dalam sepanjang hidup saya, ada beberapa kali saya telah di “write-off”. Write off ini ibarat tidak diletakkan harapan. Secara analoginya, jika orang bertanding lumba lari semua peserta perlu beratur di garis permulaan, anda tidak dibenarkan pun berdiri di garisan permulaan. Orang sangka anda cacat dan tidak sesuai berlumba lari.

Itu lah perasaanya. Yet, saya bersyukur dan saya turut terkejut dengan apa yang saya capai. Each and every time saya berjaya bangkit kembali bukan sahaja untuk memenangi perlumbaan tersebut, tetapi turut memecahkan rekod pencapaian peribadi saya sendiri. Dari saya kecil di sekolah rendah hinggalah apabila saya dewasa, pattern ini berulang.

Saya sudah tidak terasa lagi jika di write-off. Jika tidak diberikan sebarang harapan.

Ini kerana saya tahu kemampuan saya dan saya tahu apa yang saya mampu lakukan.

Bahkan kadangkala saya lebih suka bermula sebagai “underdog”, kerana tiada tekanan.

Cara Untuk Bangkit Kembali Dari Kegagalan

Orang yang gagal ada dua jenis. Pertama, mereka yang telah putus asa dan meragui kebolehan mereka untuk bangkit balik. Mereka telah tidak percaya yang mereka akan bangkit kembali. Dan kedua, mereka yang masih yakin yang mereka akan bangkit kembali dan cuma menunggu masa untuk membuktikan kepada orang yang pernah “write off” mereka sebelum ini.

Namun untuk seseorang itu melakukan comeback, mereka perlu termasuk dalam golongan kedua. Mesti dan wajib. (boleh dapat inspirasi dari poem IF oleh Rudyard Kipling). Tanpa kepercayaan ini, mereka menyerahkan masa depan mereka kepada nasib semata-mata. Tetapi dengan keyakinan, mereka dengan pasti akan berjaya, cuma persoalannya lambat atau cepat sahaja.

Dan untuk memastikan proses comeback tersebut cepat dan berterusan (sustainable), anda perlu menjadi diri anda sendiri dan bukannya melakukan sesuatu itu sekadar untuk membuktikan kepada orang lain yang anda juga boleh. Jika anda melakukan sesuatu kerana anda ingin “menunjuk” kepada orang lain, sebenarnya anda sedang menyeksa diri sendiri. Do ONLY because you enjoy it.

Bukankah ada pepatah yang mengatakan;

Those who mind doesn’t matter, those who matter doesn’t mind.

Walaupun begitu, anda perlu tahu yang keyakinan tidak akan datang dengan tangan kosong.

Jika anda yakin tetapi tidak ada usaha kemungkinan besar anda cuma menipu diri sendiri untuk menyedapkan hati. Untuk memastikan comeback anda menjadi kenyataan, anda perlu ada perancangan. Yang penting bila ada merancang, strategi anda perlu realistik dan tidak memberi tekanan mustahil kepada diri anda sendiri.

Anda perlu tahu dan faham yang comeback yang anda lakukan adalah untuk diri anda sendiri. Anda perlu bebaskan diri anda dari sebarang tekanan yang akan menggangu fokus anda untuk comeback.

Bila anda dapat fokus, implement your plan. Sooner or later pasti anda akan berjaya.

Enjoy what you are trying to do, put specific but reasonable milestone (smaller goals to build for the big goal)  for you to achieve. Make sure the goals are not too easy nor too hard for you to reach. It should require a little stretch but still doable for you. Something that will scare you a bit and excite you a lot.

Get yourself what you deserve.

Manusia biasanya over-estimate apa yang mampu dicapainya dalam masa satu tahun, tetapi under-estimate apa yang mampu dicapainya dalam masa sepuluh tahun.

From one “loser” to another; YES, YOU DEFINITELY CAN!
(I am not a loser per se, but I have lose many times. And yet, I am what I am today. Pretty decent. Not bad at all. You only are a loser when you allow others doubting to affect you and you believe them)

Side Note

Bulan Februari ini insya-Allah saya akan melakukan sesuatu (akan diumumkan bila sudah confirm). Jika tidak dapat 19hb, hampir pasti 26hb. Sebelum ini saya tidak faham, namun sekarang saya seakan sudah mengerti. Perasaan apabila kita mendamba,  mengharapkan bantuanNya. Saya rasa sudah sampai seruNya.

Sabri
Comeback Kid

Time Out at The Bench

A few years ago, I asked myself this question:

“Am I going to do something in life? Or I want to just sit at the sideline and
be a spectator?”

True story. I decided to live and put matters into my hands. I don’t want to live on auto pilot anymore. Although it seems that I am back at square one now and the end is no fun, but inside I am a much, much, much better person. Now I know and experience a lot
of things I know nothing at that time. And the journey is well
worth it. Now it seems the time for me to figure out where the path
ahead will bring me. Awesome moment, awesome year, I am excited for
what may come! 🙂

God help me.

Sabri

P/s: I gave more thought on what 2011 can be for me. I have a few more things to be done in 2011. First, it will be a year with more substance. If there are changes, I want it to be permanent and 2011 should not only be the year I focus on physical health and fitness, but also my spiritual health and fitness. Emotional wise, I figure I am in good stead already just i need to be more careful (didn’t rush things), calm and grounded.

Old Friends Meet Up

Last night, an old friend called me inviting me to catch up with our other old friends together at Mamak. And it is just like good old days. Maybe even better.

What an awesome night (or morning)! 🙂

Thank you old friends. You are all rocking awesome! (my throat dah sore. Tak sure kenapa cakap biasa-biasa tapi boleh sampai sakit tekak. Maybe bila cakap dengan korang aku jadi terpaksa nyaringkan suara nak lawan suara korang.. hehe)

Thanks friends! That’s a moment I want to cherish forever! 🙂

Sabri
Old Friend

Powered by WordPress & Theme by Anders Norén