Sabri.me, Inside Out

A-Type Geek, All Around Family Man

Month: November 2014

Part-Time MBA: How Did You Do It?

Ada orang bertanya pada saya, susah tak buat MBA part-time? Macam mana saya manage untuk buat?

Berbeza dengan jawapan student 5A UPSR dalam TV, jawapan saya, “saya tak tahu!”.

It’s tough. Saya bersyukur dua tahun dulu saya telah ambil keputusan untuk memulakan perjalanan MBA saya. Jika hari ini saya baru nak bermula, atau masih diperingkat awal, saya pun tak tahu sama ada saya akan berjaya menamatkan MBA ini atau tidak.

Saya bertuah mendapat seorang isteri yang sangat supportive yang memberi unconditional support. Beliau sabar menunggu saya menghabiskan kelas, dan pada masa yang sama turut membantu dengan tugasan-tugasan yang ada. Buat mereka yang sudah berumah tangga, tanpa sokongan pasangan, adalah amat mustahil untuk further study part time dengan cemerlang.

Buat mereka yang masih bujang atau yang akan mendirikan rumah tangga, jika anda ingin menyambung pelajaran part-time, pastikan pasangan anda memberi sokongan dan memahami apa yang anda buat. I can’t stress this enough.

Sebab walaupun anda yang belajar, tetapi mereka akan turut terkesan. Masa yang anda akan spend untuk keluarga akan berkurangan. Sebagai contoh untuk saya, Sabtu, mulai pukul 12 tengahhari saya perlu ke kelas, jam 7 lebih baru sampai di rumah. Ahad, jam 8 saya dah perlu bertolak ke Shah Alam. Itu baru masa kelas. Belum termasuk masa ulangkaji dan masa buat assignment. Dan semestinya tidak termasuk kesibukan kerja.

Pada saya, unfair untuk saya ambil masa dari keluarga lebih dari masa yang telah habis untuk kelas. Jadi, saya akan ambil masa dari diri sendiri untuk buat assignment dan ulangkaji. Iaitu dengan mengurangkan masa tidur. Saya tidur seperti biasa (awal), tetapi saya akan bangun awal. Jadi sebelum dan selepas Subuh tu saya gunakan untuk selesaikan urusan study.

Dan kita pun manusia, bukan robot. Jadi perlukan masa untuk re-charge juga kan dalam kesibukan seminggu tu. Jadi pagi Sabtu adalah masa untuk saya full recharge. Saya akan sambung tidur selepas Subuh sehingga puas ataupun sehingga pukul 12. Yang mana lebih awal. Tetapi, banyak kali juga terjadi pagi Sabtu tu saya tak tidur-tidur selepas Subuh untuk menyiapkan assignment yang perlu dihantar petang itu.

Malam Sabtu dan malam Ahad, adalah masa saya untuk bawa isteri beli barang dapur atau dinner di luar sekurang-kurangnya.

Untuk balik kampung pula, isteri saya mahu balik sekurang-kurangnya sebulan sekali. Nasib baik kampung kami sebelah menyebelah sahaja. Jadi cuma perlu satu trip, dapat settlekan kedua-dua kampung. Ketika semester berlangsung, jika ada sahaja kelas ditunda atau batal, memang saya akan balik kampung. Begitu juga ketika cuti semester, kami akan kerap balik. Ada kalanya 2-3 kali sebulan. Untuk make up pada bulan-bulan yang kami tidak balik.

Itupun memang ada kalanya wife saya bising juga. Namun tidak lah bising sangat, masih boleh dihandle.

It’s hectic, it’s tough. And I am glad it’s already over.

harga sebuah MBA

Macam mana, nak sambung Ph.D?

Memang saya berminat dan confirm akan sambung Ph.D. Soalnya cuma bila?

Buat masa ini, saya mahu menikmati dulu masa lapang yang ada ini, dengan harapan ada keajaiban yang berlaku dalam masa terdekat ini yang akan menjadi pemangkin untuk perjalanan Ph.D tersebut. 🙂

 

Sabri

Orang Jahat Di Dunia Realiti Bukan Macam Orang Jahat Dalam Drama

Satu perkara yang saya selalu ingatkan diri sendiri dan to some extend, my friends and my juniors, orang jahat di dunia realiti bukan orang jahat macam dalam drama.

Which means, jahat di dunia ni tak semestinya sentiasa jahat. Kadang-kadang diorang boleh jadi baik. Dan ini menyusahkan orang baik.

Begini, kalau orang jahat di dunia ni sentiasa jahat, bermulut puaka, berperangai syaitan, senang. Dekat dahi orang macam ni dah memang terang-terang ada cop “Jahat”. Memang ini watak antagonis. Tak akan ada benda baik yang dia akan lakukan.

Bila dah ada orang jahat macam ni, katakan kita sebagai hero, kita lah akan jadi watak protoganisnya. Kitalah akan jadi watak baik.

Dan penonton (orang lain), akan dapat lihat dengan jelas siapa yang jahat, siapa yang baik. Siapa mangsa, siapa pemangsa.

Tapi di dunia ni, bukan macam tu. Kadang-kadang orang jahat ni dia pun moody. Kadang-kadang dia baik, kadang-kadang dia tak baik. Dan kita sebagai orang baik tak boleh bermusuh dengan orang yang macam ni. Sebab kalau kita bermusuh dengan dia, kita akan jadi jahat.

Imagine ada seorang budak tu ejek-ejek kita, kemudian kita bunuh budak tu. Kita jahat ke budak tu jahat? Memang budak tu yang mula kan dulu, tapi sebab kita tidak kawal “respond” kita, kita akan dianggap penonton (orang lain), lebih jahat dari budak tadi.

Jadi, ini yang penat dan letih sikit. Sebagai orang “baik”, kita perlu sabarkan diri sendiri, absorb the pressure dan buat apa yang orang baik akan buat. Buang ego, have a big heart and smile.

Tunggu sampai orang jahat tu melampau dan addicted dengan kejahatannya, supaya dia buat tindakan-tindakan yang menyerlahkan kejahatannya pada public.

Kalau orang jahat tu pandai cover dan pandai control dan tidak melebih-lebih pada orang lain, kecuali pada anda? Sehingga anda tidak boleh sabar lagi?

Isolate the source.

orang jahat orang baik

Jauhkan diri anda dari punca kebakaran tersebut.

Pindah.

Bukan senang nak ubah manusia. Lagi-lagi manusia jahat. Kalau senang, dah lama emak dan ayah dia berjaya bentuk dia jadi manusia berguna. Biasanya sebab kurang didikan ibu bapa lah orang jahat jadi jahat (ataupun emak dan bapak dia yang bentuk dia jadi jahat). Bila dah tua ni, dah too late nak berubah.

Jadi jangan harap lah nak ubah orang jahat. Nanti diri sendiri yang stress.

Bersabar, senyum. Dan kalau dah tak tahan, keluar dari situasi tersebut. Pergi jauh.

Powered by WordPress & Theme by Anders Norén