Sabri.me, Inside Out

A-Type Geek, All Around Family Man

Page 2 of 44

Iraq: Minggu #5

WoW. Full. Sibuk.

Sedar-sedar sudah 5 minggu di sini rupanya. Alhamdulillah, rasanya saya berjaya hit the ground running. Dan sekarang pun saya rasa majoriti stakeholder yang saya jumpa treat saya normal and as equal, tidak rasa dianggap baru lagi. Cuma on the inside saya masih berjaga-jaga. Trust is earned. Jadi saya tidak mahu ambil enteng trust orang.

Semoga Allah terus memimpin saya dan menguruskan apa yang tidak mampu saya uruskan.

Iraq: Hari Raya Korban 19

Banyak anekdot mengenai Hari Raya Aidiladha di sini yang boleh saya tulis atau kongsikan. Maklumlah, Hari Raya Korban ini adalah Eid Mubarak untuk orang Iraq (berbeza dengan kita di mana hari raya puasa lebih meriah) Tetapi bukanlah tujuan saya menulis ini sebagai travelog. Lebih kepada catatan peribadi saya untuk revision kemudian.

Lagipun satu catatan panjang lebar berbentuk anekdot telah saya kongsikan di FB, cukuplah.

Apa yang ingin saya rekodkan, ini kali pertama saya menyambut Hari Raya di perantauan, jauh dari keluarga. Memang ini yang saya tunggu sebenarnya. Lebih dua puluh tahun. Saya tak boleh skip Hari Raya tanpa sebab, memang emak saya tak bagilah. Pergi bercuti lepas raya pun emak saya tak berapa bagi. Tetapi kali ini terpaksa berjauhan sebab tugas, itu tidak mengapa. hehe..

Sedih ke? Entahlah, tidak juga. Cuma saya rasa bagus juga. Ia buat saya lebih menghargai hari raya. Dengan berada jauh kali ini, definitely 100% saya akan lebih menghargai hari raya yang akan datang apabila berpeluang merayakannya bersama keluarga.

Secara peribadi pula, saya turut berpeluang fine tune takbir raya saya (secara video-con dengan emak saya), memang rare. Sebab sebelum ni memang tak ada sebab untuk saya buat macam tu kalau di depan mata.

Alhamdulillah, pengalaman-pengalaman ini membuatkan saya menjadi manusia yang lebih baik. Insya-Allah.

Iraq : Minggu #4

Minggu ini full swing saya bertugas secara independent. Sibuk boleh tahan. Saya banyak kena catch-up, alhamdulillah saya secara peribadi rasa satisfied. Ada kena fine tune sedikit tapi saya boleh grasp the situation in front of me and handle it well. Alhamdulillah.

Di sini proses hand-over sistemnya agak sistematik dan saya pernah bekerja dengan kebanyakan colleague di sini, jadi smooth transition tu. Senang untuk saya catch up.

Sebelum ini apabila join meeting, saya cuba menyerap sebanyak mungkin, memerhati dan memahami bagaimana keletah dan budaya di sini. Minggu ini saya mula perlu participate dengan aktif. Getting better dengan tips-tips dari kawan-kawan yang lebih lama.

Cuma, seperti yang pernah saya sebutkan sebelum ni. Bila kita bermula di tempat baru, cycle untuk kita membuktikan diri pun bermula semula. Segala support system, trust deposit yang ada sebelum ni di tempat lama, akan reset. It’s okay. Itu lumrah di mana-mana. Cuma saya perlu sentiasa aware mengenai perkara ini dan give 120% every time.

Dalam kehidupan peribadi, alhamdulillah. Saya berjaya continue habit yang saya cuba maintain dari Kerteh, walaupun minggu #1 dan minggu #2 agak challenging dan nampak macam tak akan kekal. Mungkin juga dengan doa ibu yang mahu anaknya konsisten, saya berjaya kembali put the habit on track pada minggu #3 dan #4 ini.

Saya akan menyambut Hari Raya AidilAdha di sini. Tak sabar rasanya nak makan ketupat, kuah kacang, lemang dan rendam. Harap-harap lah Dewan Makan menyediakan juadah raya tersebut. Pada raya ke 2, akan ada aktiviti Qurban di dalam kem, manakala pada raya ke 3, insyaallah saya akan menyaksikan aktiviti Qurban dengan penduduk tempatan di luar kem.

Akhir sekali, seperti kita-kira orang di sini, 2 Jumaat lagi sebelum kepulangan saya ke Malaysia. Looking forward to it.

Iraq : Minggu #3

Saya enjoy bekerja di sini. Dalam sebuah organisasi besar dan berlapis-lapis birokrasinya, bekerja di “frontier” seperti ini rasa seperti dalam sebuah startup. Lebih agile.

Bekerja dengan pelbagai budaya pun memberi perspektif berbeza. Cabaran? Ada, tapi di mana-mana pun ada cabaran. Worth it dan tidak worth it sahaja. Cabaran di Malaysia, worth it. Tapi cabaran di sini sangat worth it. So, tak boleh complain.

Ini minggu pertama saya bertugas solo. So far masih steady.

On personal side, saya kena mula jaga makan, cari masa untuk exercise dan have a plan untuk kembali kepada fitness level awal tahun, jika tidak lebih baik.

Satu lagi perkara yang saya rasa perlu direkodkan, bulan pada waktu malam di sini adalah bulan yang paling cantik saya pernah tengok (walaupun cuma bulan sabit). Terang, jelas dan kuning yang betul bersinar.

Iraq: Minggu #2

Cuaca minggu ini secara generalnya semakin panas, tapi saya semakin mendapat rentak kehidupan dan kerja. Not bad, cuma lain tempat lain budaya kerjanya. Jadi sedang menyesuaikan diri.

Cuma masa senggang untuk diri sendiri agak kurang ataupun hampir tiada. Itu je benda yang saya kena work on sedikit sekarang.

Iraq: Week #1

Proses ketibaan tidak seperti yang saya jangkakan. Saya jangkakan itu isolated case, namun rupanya itu lumrah dan standard biasa untuk negara Arab. Tempoh menanti yang lama itu ramai yang telah lalui bila berbual dengan senior-senior yang dah lama sampai.

Sekarang musim panas, dengan suhu average sekitar 45C. But I am adapting well, lebih baik dari jangkaan dan expectation saya sendiri. I am okay with angin panas. Alhamdulillah.

Selsema pun beransur hilang, saya memang bawa Vitamin C dari Malaysia untuk dimakan setiap hari. Suhu aircond di kabin saya set kepada 27C sahaja instead of lebih rendah supaya badan tak terkejut dengan perubahan suhu mendadak di luar.

Makanan di sini pun saya boleh terima dengan agak mudah. Walaupun level menu Malaysianya memang tidak macam makanan di Malaysia, tapi menu Arabnya boleh tahan. Jadi bila menu Malaysia biasa-biasa, saya akan makan menu Arab. So far saya memang minat makan nasi dengan yogurt, di sini saya boleh makan hari-hari macam tu. So tiada masalah.

Dari segi kerja saya cuba untuk menjadi macam span. Menyerap semuanya dengan cepat. Alhamdulillah, so far so good.

Dengan permulaan yang baik, saya harap semuanya akan cemerlang di sini. Insya Allah.

Iraq – A New Frontier

Insyaallah, esok saya akan memulakan pengembaraan baru sebagai seorang expat. Seronok, teruja dan cautiously optimistic.

Ini adalah kes di mana yang your wildest dream comes true. Cuma bezanya, saya tidaklah gembira sangat seperti yang biasanya saya anggap akan terjadi bila your wildest dream comes true.

Perasaan bercampur baur antara risau dan excited. Risau dengan kerja-kerja yang ditinggalkan dan dengan cabaran yang akan datang. Sebab sudah pasti, opportunity ini akan datang dengan responsibility.

Tambahan pula, saya akan mula cycle di mana perlu membuktikan diri semula. Itu adalah tough sebab ada banyak faktor yang menentukan. Contohnya, dua tahun pertama saya di Kerteh agak mencabar. Saya berdoa dan saya minta semua turut mendoakan saya agar dapat melaluinya dengan cemerlang dan supaya pengalaman itu lebih baik dari pengalaman-pengalaman yang saya lalui sebelum ini.

Sebelum bertolak ini, saya juga bertemu dengan rakan-rakan lama. Perkongsian mereka sedikit melegakan saya. Life can go on without you. I am hoping for that.

Ada satu sajak yang saya rasa sesuai dengan jiwa dan mood saya ketika ini, walaupun penulisnya tidaklah glamour dengan pencapaian keduniaan. Saya bercadang untuk buat yang lebih baik, but I am looking forward for this adventure to come up a much better man.

Hopefully, hidup di bumi para Anbiya’ ini nanti dapat mendekatkan saya untuk mencapai matlamat tersebut.

Aku cari bukan harta bertimbun-timbun,
Untuk hidup kaya,

Aku cari bukan wang berjuta-juta,
Untuk hidup bergaya,

Aku cari bukan kawan-kawan,
Untuk hidup sekadar berfoya-foya,

Aku cari mana dia Al-Ghazali,
Aku cari mana dia Al-Shafie,

Kita bongkar rahsia kitab suci,
Cari pedoman
Kita bongkar rahsia sunnah nabi
Cari panduan

Aku hidup kerana Dia Rabbi

Dialah teman
Dialah wali
Dia mencukupi
Aku hidup bererti
Menikmati damai abadi

Doakan saya berjaya di dunia dan akhirat.

Page 2 of 44

Powered by WordPress & Theme by Anders Norén