Sabri.me, Inside Out

A-Type Geek, All Around Family Man

Sebab Kenapa Kita Mudah Dan Akan Selalu Kecewa

Saya beri jawapan ringkas yang cepat dahulu. Penerangan menyusul selepas itu.

Kerana kita berharap kepada selain dari Allah

Pernahkah kita mengunci jam loceng? Tetapi tiba-tiba for some reason, jam loceng tersebut tidak berbunyi?

Pernahkah kita menanti-nanti satu panggilan atau mesej, tetapi mesej atau panggilan tersebut tidak sampai-sampai kerana kita dikatakan berada di luar kawasan? (dan kita menggunakan Maxis atau Celcom, bukan Digi!)

Pernahkah kita menunggu-nunggu seseorang yang berjanji akan sampai lagi 5-10 minit, tetapi sudah lebih 20 minit beliau tidak muncul-muncul?

Pernahkah kita menanti sesuatu yang telah dijanjikan oleh seseorang atau sesuatu (organisasi, sistem, mesin), tetapi ia tidak dapat dipenuhi semata-mata kerana alasan yang cukup remeh pada kita?

Adakah kita kecewa?

Saya tidak tahu mengenai anda, tetapi saya kecewa. Jika tidak kecewa sangat pun, kecewa sedikit itu pasti. Banyak lagi benda lain yang kita boleh buat, banyak lagi benda lain yang kita boleh fikirkan jika minda kita tidak ter-occupied dengan janji-janji yang dinantikan itu. Bukan begitu? 🙂

Kita menjadi mudah kecewa, mudah dipermainkan kerana kita menaruh harapan kita kepada makhluk yang banyak kelemahan. Kita meletakkan expectation atau sepatutnya tanpa turut CC (carbon copy/hantar salinan) expectation tersebut kepada “boss” makhluk tersebut.

Pengalaman saya sendiri, apabila kita minta sesuatu secara direct kepada orang yang berkenaan, peluang untuk mendapat apa yang diminta itu sentiasa 50-50. Tetapi peratusan itu akan tinggi sedikit jika kita CC emel permintaan/request kita tadi kepada boss orang yang kita minta itu. Lebih tinggi level boss yang kita CC kan itu, lebih tinggi peratusan permintaan kita itu tadi akan menerima balasan.

Begitulah juga dalam hidup.

Kita expect sesuatu, tetapi manusia itu cepat leka dan lemah. Jadi jangan lupa untuk kurangkan expectation kita yang tidak perlu kepada manusia, dan expectation yang perlu-perlu sangat itu, jangan lupa sambil kita memberitahu kepada manusia tadi, panjatkan sama (CC) permohonan tersebut kepada “the ultimate boss” manusia tadi. Boss yang Maha Pencipta dan Maha Pemberi Kurnia.

Kerana akhirnya yang menentukan sama ada sesuatu itu terjadi atau tidak adalah Dia.

Berharap kepada manusia ini mengundang kepada resah dan gundah kerana emosi manusia itu sendiri yang tidak stabil. Sekejap okay, sekejap tidak. Sekejap outspoken, kejap makan dalam sendiri menjadikan kita sukar untuk meramal dan berkomunikasi dengan efektif.

Kadang-kadang kita kecewa sebab kita “manja”. Kita tak biasa dan tak berharap pun kepada sesuatu. Tak pernah kita minta.Namun kerana kita selalu mendapatnya, kita berasa seronok dan selesa. Malah sampai tahap ketagih. Apabila tiba-tiba kita tidak mendapatnya (lagipun kita memang tidak pernah minta!), kita jadi marah, geram, kecewa dan grumpy.

Kita terlupa untuk mensyukuri nikmat yang kita dapat sebelum ini tanpa di minta. Kita ingat ia telah menjadi hak (rights) kita dan bukan sekadar keistimewaan (privilege) sekejap yang disampelkan kepada kita.

Berapa kali ia terjadi kepada kita? Elok-elok sahaja tiap-tiap hari cerah, tiba-tiba hari kita ada program outdoor inilah yang nak hujan. Berapa kali kita mengeluh? Sedangkan memang kita tak pernah minta supaya hari spesifik tersebut supaya cerah sehingga ke petang kerana terlupa?

Expect sesuatu, tetapi anggaplah bahawa jika expectation kita itu tertunai ia cuma satu bonus.

Sebelum tidur semalam, saya berbual dengan adik saya. Kami bertukar-tukar cerita mengenai hidup kami. Saya menekankan lesson of the week minggu ini untuk saya kepada beliau, “Jangan berharap kepada selain dari Allah, harapkan manusia memang kita akan kecewa.”

Namun sebagai manusia, kita tidak dapat lari dari berasa kecewa juga. Jadi sambil berbincang dan bertukar pendapat itu, saya tanyakan kepada adik saya,

“Aku tahu jangan berharap kepada selain dari Allah, memang betul. Dan memang betul kalau kita berharap betul-betul pada Allah, kemudian dapat, best gila rasa. Rasa macam nothing is impossible. Tapi kenapa dalam certain-certain hal kecil, perasaan kecewa tu tetap ada bila kita tak dapat?

Macam mana supaya tak rasa kecewa? Allah layan tak benda kecil-kecil ni? Aku rasa kerja aku bagus, aku rasa orang nampak cuma aku nak sorang ni appreciate sikit. Tak over sangat ke benda-benda kecil ni pun nak mintak sedangkan dia dah bagi kesenangan overall?”

Jawapan adik saya;

“Alah, kalau benda besar-besar dia boleh bagi, kalau setakat benda yang kecik tu no hal lah. Benda kecik je pun.”

Bercakap dan meluahkan perasaan pada orang lain meletakkan kerisauan dan kekecewaan kita dalam perspektif. Benda yang kita anggap besar pada kita tu, sebenarnya kecil gila pada orang lain (walaupun saya telah cuba explain pada adik saya how it disrupt rhythm life saya ni). Bila berfikir balik, betul lah saya rasa.

To be upset over what you don’t have is to waste what you do have.

Banyak sangat benda-benda best yang berlaku dalam hidup kita ini, kita lupa untuk berterima kasih, lupa untuk menikmati dan lupa untuk meminta supaya ia tetap berterusan dapat kita nikmati.

Count your blessings! BERHENTI KECEWA! 🙂

 

Sabri

Previous

Pesanan Untuk Adik : Cara Untuk Mudah Terbabas Dalam Hidup

Next

Cara Memahami Hati dan Tindakan Manusia

Leave a Reply

Powered by WordPress & Theme by Anders Norén