Keputusan perbicaraan liwat kedua Anwar Ibrahim telah hampir menemui titik noktahnya. Bergantung kepada sama ada pihak pendakwaan mahu membuat rayuan ataupun tidak. Dari satu segi, baguslah kes ini sudah tamat. Ada closure dan tidak berlarutan. Sama ada ia membuktikan mahkamah Malaysia bebas atau tidak, ia masih boleh diperdebatkan. Psikologi dan taktik politikus ini susah untuk kita ramalkan. Tetapi apa yang pasti, Saiful Bukhari adalah collateral damage. Beliau adalah perkakas yang telah dianggap tidak fit for purpose oleh tuannya.

Just 27 with so much potential initially, masa depan sekarang kelam.

Siapa betul, siapa salah itu terpulang to which side of political divide you are. I am not interested. Tetapi satu perkara yang kita semua boleh belajar, when you have to (or want to) get involved in a fight, jadilah gajah. Jangan jadi tikus atau peralatan orang.

Atau pepatah zaman sekarang, alang-alang jadi YB, biar sampai jadi Perdana Menteri.

Dengan cara itu kita boleh membawa real, effective and lasting change.

Bila kita mahu jadi hebat, setkan impian kita untuk jadi world-class. Walaupun kita tidak dapat “bermain” di peringkat yang world class dan cuma bermain di “kampung” class, biarlah kebolehan kita, kita asah untuk berada di level world class.

Bagaimana cara untuk asah kebolehan kita menjadi world class? Kita kena ada etika kerja world class, disiplin world class dan belajar dari world class performer. Luck is when opportunity meets preparation.

Jadi driver teksi pun boleh jadi driver teksi world class. Dengan disiplin, tanggungjawab dan dengan cita-cita. Driver teksi yang world class ada etika kerja yang mantap dan ada cita-cita untuk menaungi teksi-teksi lain di bawahnya, sehingga akhirnya boleh memiliki syarikat teksi world class sendiri.

Bukan dengan berbangga betapa sedikitnya usaha untuk bekerja, tetapi tetap dapat duit (walaupun sedikit), dan bukannya dengan berapa bilangan kereta (kereta lama yang sudah tidak dipakai orang) yang di parkir di depan rumah.

Konklusi saya begini. Dream big, aim high.

Kalau nak kumpul kereta, sila kumpul Ferrari, Mercedez, Porche dan sebagainya yang dibeli tunai.

Jangan kumpul Proton Saga tahun 90an yang gerannya 2 muka surat (sebab terlalu banyak “2nd” hand owner), Iswara tahun 2003 dan kereta usang lain-lain. Itu bukan sesuatu yang boleh ataupun perlu dibanggakan. Lebih-lebih lagi jika kita masih ada perkara lain yang memerlukan wang yang perlu dibereskan.

Itu juga sebab saya jarang menunjukkan respons apabila ada orang mengatakan si fulan si fulan adalah presenter yang baik (kecuali jika orang yang di recommendkan itu betul-betul world class). Saya telah berpeluang melihat, merasakan “aura” dan menjadi mentee kepada world class speaker. Maafkan saya, saya tidak dapat bersetuju dan saya tidak dapat merendahkan “Expectation” saya kepada seorang speaker. (at least saya tidak menyangkal atau berdebat, saya cuma diam tanda tidak bersetuju).

Satu masalah umum bangsa kita adalah kita cepat berpuas hati. Kita “settle” dalam comfort zone kita. Kita redefine high performance untuk “fit” average performance kita dan bukannya redefine high performance by setting a new high.

Saya pun tidak sempurna. Saya turut ada penyakit yang sama.

Tetapi kita kena sedar penyakit ini. Dan kita kena cari ubatnya.

Jangan hidup dengan alasan.

Tak buat sekarang kerana?

Apa-apa yang selepas kerana itu adalah alasan. Emak saya yang ajar dulu-dulu masa saya kecil. Bertangguh kerja tak jadi. Sure punya. From my own experience pun memang macam tulah. Kalau nak jadi, buat sekarang. Buat segera because it is a must. Boleh kita tangguh sembahyang? Orang yang sembahyang akan kata tak boleh. Orang yang tak sembahyang akan kata boleh, sebab waktu masih panjang lagi.

Our decision and excuses shape our action. Our action shape who we are.

If you decide to do something, decide to have world class can-do attitude.

Sabri